Ketika negara-negara memperketat hukum anti-gay, semakin banyak migran LGBTQ+ mencari perlindungan dan suaka di Eropa.

RIETI, Italia (AP) — Ella Anthony tahu bahwa sudah waktunya untuk meninggalkan Nigeria asalnya saat dia melarikan diri dari pernikahan paksa yang abusive, hanya untuk menghadapi kerabat marah yang mengancam akan melaporkannya ke polisi karena dia gay. Sejak Nigeria mengkriminalisasi hubungan sesama jenis, Anthony melarikan diri dari ancaman hukuman penjara dan pergi bersama pasangannya ke Libya pada tahun 2014 lalu Italia, di mana mereka berdua memenangkan suaka. Klaim mereka? Bahwa mereka merasa takut akan kejaran anti-LGBTQ+ di tanah air mereka. Meskipun banyak dari ratusan ribu migran yang tiba di Italia dari Afrika dan Timur Tengah melarikan diri dari perang, konflik, dan kemiskinan, semakin banyak yang melarikan diri dari kemungkinan hukuman penjara dan hukuman mati di negara asal mereka karena orientasi seksual atau identitas gender mereka, kata para advokat. Dan meskipun ada banyak rintangan untuk memenangkan suaka atas dasar LGBTQ+, Anthony dan pasangannya, Doris Ezuruike Chinonso, adalah bukti bahwa itu bisa dilakukan, meskipun tantangannya tetap signifikan bagi pengungsi “pelangi” seperti mereka. “Tentu saja kehidupan di sini di Italia tidak 100% seperti yang kita inginkan. Tapi katakanlah itu 80% lebih baik dari di negara saya,” kata Chinonso, 34 tahun, dengan Anthony di sisinya di rumah mereka di Rieti, di utara Roma. Di Nigeria, “jika kamu beruntung kamu akan berakhir di penjara. Jika kamu tidak beruntung, mereka membunuhmu,” katanya. “Di sini kamu bisa hidup seperti yang kamu inginkan,” kata dia. Sebagian besar negara Eropa tidak menyimpan statistik tentang jumlah migran yang mengklaim penganiayaan anti-LGBTQ+ sebagai alasan untuk mencari perlindungan pengungsi berdasarkan hukum internasional. Tetapi organisasi non-pemerintah yang melacak fenomena tersebut mengatakan jumlahnya meningkat seiring dengan negara-negara yang melewati atau memperketat undang-undang anti-homoseksualitas – tren yang disorot dalam peringatan Hari Internasional Melawan Homofobia, Bifobia dan Transfobia. Hingga saat ini, lebih dari 60 negara memiliki undang-undang anti-LGBTQ+, sebagian besar di Afrika, Timur Tengah, dan sebagian Asia. “Hasil akhirnya adalah orang yang mencoba melarikan diri dari negara-negara ini untuk menemukan tempat perlindungan di tempat lain,” kata Kimahli Powell, chief executive Rainbow Railroad, yang memberikan dukungan keuangan, hukum, dan logistik kepada orang LGBTQ+ yang membutuhkan bantuan suaka. Dalam sebuah wawancara, Powell mengatakan organisasinya telah menerima sekitar 15.000 permintaan bantuan tahun lalu, naik dari sekitar 9.500 tahun sebelumnya. Satu dari sepuluh permintaan 2023 tersebut, atau sekitar 1.500, berasal dari Uganda, yang melewati undang-undang anti-homoseksualitas pada tahun itu yang mengizinkan hukuman mati untuk “homoseksualitas yang diperburuk,” dan hingga 14 tahun penjara untuk “homoseksualitas yang diperburuk yang mencoba.” Nigeria juga mengkriminalisasi hubungan sesama jenis yang disepakati antara orang dewasa dan tampilan kasih sayang publik antara pasangan sesama jenis, serta membatasi pekerjaan kelompok yang membela orang gay dan hak-hak mereka, menurut Human Rights Watch. Di daerah Nigeria di mana hukum syariah berlaku, orang LGBTQ+ bisa menghadapi hingga 14 tahun penjara atau hukuman mati. Anthony, 37 tahun, mengatakan bahwa ancaman penjara yang membuatnya pergi. Dia mengatakan keluarganya telah menjualnya ke pernikahan, tetapi dia meninggalkan hubungan itu karena suaminya berulang kali menindasnya. Ketika dia kembali ke rumah, saudara laki-lakinya dan paman mengancam akan melaporkannya ke polisi karena dia gay. Rasa takut dan rasa terasing mendorongnya pertama-tama untuk mencoba bunuh diri, dan kemudian menerima tawaran pedagang untuk membayar biaya perjalanan ke Eropa. “Pada suatu titik, saya tidak bisa menerima semua penderitaan ini,” kata Anthony sambil menangis. “Ketika pria ini mengatakan bahwa saya harus meninggalkan desa, saya segera menerimanya.” Setelah tiba di Libya, Anthony dan Chinonso membayar pungli untuk perjalanan berisiko melintasi Laut Mediterania ke Italia, di mana mereka berdua mengajukan suaka sebagai anggota kelompok – orang LGBTQ+ – yang menghadapi penganiayaan di Nigeria. Menurut norma pengungsi, pemohon suaka bisa diberikan perlindungan internasional berdasarkan menjadi “anggota kelompok sosial tertentu.” Namun prosesnya tidak mudah, langsung, atau dijamin. Kekhawatiran privasi membatasi jenis pertanyaan tentang orientasi seksual yang bisa diajukan kepada migran selama proses wawancara suaka. Tabu sosial dan enggan untuk secara terbuka mengidentifikasi diri sebagai gay atau transgender berarti beberapa migran mungkin tidak langsung menyebutkan informasi itu. Ketidaktahuan dari pihak pewawancara suaka tentang undang-undang anti-gay di negara asal bisa mengakibatkan klaim yang tidak berhasil, menurut Badan Keimigrasian UE, yang membantu negara-negara UE menerapkan norma suaka. Akibatnya, tidak ada data komprehensif yang ada tentang berapa banyak migran yang mencari atau memenangkan suaka di UE atas dasar LGBTQ+. Berdasarkan perkiraan yang dilaporkan oleh organisasi non-pemerintah yang bekerja dengan calon pengungsi, jumlahnya di negara-negara UE individu berkisar dari dua hingga tiga di Polandia pada tahun 2016 hingga 500 di Finlandia dari 2015-2017 dan 80 di Italia dari 2012-2017, menurut laporan 2017 oleh Badan Hak Asasi Manusia UE. Sebuah direktif UE memberikan perlindungan khusus bagi orang yang rentan karena diskriminasi seksual, meresepkan “jaminan prosedural khusus” di negara-negara yang menerimanya. Namun, itu tidak menentukan apa saja jaminan itu melibatkan dan implementasinya tidak merata. Akibatnya, pencari suaka LGBTQ+ tidak selalu menemukan lingkungan yang dilindungi begitu berada di UE. “Kita berbicara tentang orang yang sayangnya menjadi korban stigmatisasi ganda: menjadi migran, dan menjadi anggota komunitas LGBTQIA+,” kata pengacara Marina De Stradis. Bahkan di Italia, pilihan-pilihan bervariasi secara luas dari wilayah ke wilayah, dengan utara yang lebih banyak dana menawarkan lebih banyak layanan daripada selatan yang kurang berkembang. Di ibu kota Roma, hanya ada 10 tempat tidur khusus yang ditunjuk untuk migran LGBTQ+, kata Antonella Ugirashebuja, aktivis dengan asosiasi Arcigay. Dia mengatakan kurangnya perlindungan khusus sering berdampak lebih negatif pada migran perempuan daripada laki-laki, dan bisa sangat berbahaya bagi lesbian. “Lesbian yang meninggalkan Afrika sering, atau lebih sering, berakhir di jaringan prostitusi dan eksploitasi seksual karena mereka kekurangan dukungan (ekonomi) dari keluarga mereka,” katanya. “Keluarga menganggap mereka orang yang harus dijauhkan, yang harus ditolak… Terutama di negara-negara di mana ini dapat dihukum oleh hukum.” Anthony dan Chinonso menganggap diri mereka beruntung: Mereka tinggal di sebuah flat rapi di Rieti dengan anjing mereka Paddy, dan bermimpi untuk memulai keluarga meskipun Italia tidak mengizinkan pernikahan sesama jenis. Chinonso, yang sedang belajar kedokteran di Nigeria, sekarang bekerja sebagai pekerja sosial dan kesehatan. Anthony bekerja di toko daging di supermarket Carrefour di Roma. Dia akan senang bisa terus bekerja sebagai penyunting film, tetapi dia bahagia. “Ini memberi saya kesempatan untuk tumbuh,” katanya.___Jurnalis AP Nicole Winfield di Roma turut berkontribusi untuk laporan ini.

MEMBACA  Meksiko dan Chile meminta Pengadilan Pidana Internasional untuk menyelidiki kemungkinan kejahatan di Gaza.