‘Kesempatan terakhir’: Keluarga aktivis Leonard Peltier merenungkan kehidupan di penjara | Berita Hak Asasi Pribumi

Selama puluhan tahun, keluarga telah mendorong pembebasan Peltier. Namun dia sebelumnya ditolak pembebasan bersyarat pada tahun 2009, dan upaya untuk meminta pengampunan presiden telah ditolak.

Pengacara Peltier, Kevin Sharp, mengatakan kepada media AS pada bulan Juni bahwa sidang pembebasan bulan ini dianggapnya sebagai \”kesempatan terakhir\” bagi aktivis itu untuk bebas.

Namun menjelang sidang, direktur FBI Christopher Wray menulis surat menyatakan penolakan keras terhadap pembebasan Peltier, menggambarkannya sebagai \”pembunuh tanpa penyesalan\”.

\”Peltier adalah pembunuh kejam yang tidak menunjukkan penyesalan atas banyak kejahatannya,\” tulis Wray. \”Pembebasannya akan menjadi pukulan berat bagi aturan hukum.\”

Dengan kegagalan aplikasi terbaru Peltier, komisi pembebasan menjadwalkan sidang sementara untuk tahun 2026. Sidang pembebasan penuh berikutnya akan dilakukan pada bulan Juni 2039, di mana Peltier akan berusia 94 tahun.

Sharp mengatakan dia berencana untuk mengajukan banding atas keputusan bulan ini. Dia yakin kliennya mungkin tidak akan bertahan menunggu.

Keluarga Leonard Peltier mengatakan bahwa mereka ingin dia diingat karena aktivismenya.

Menurut keluarga Peltier, aktivis itu menghadapi beberapa kondisi kesehatan serius, termasuk penyakit ginjal, diabetes tipe 2, tekanan darah tinggi, dan masalah jantung.

Dia juga mengalami stroke pada tahun 1986 yang membuatnya hampir buta di satu mata. Dan pada Januari 2016, dia didiagnosa dengan aneurisma aorta abdominal yang mengancam nyawa.

\”Saya tahu dia tidak akan bertahan sampai sidang pembebasan berikutnya dengan kondisi yang dia alami. Dia tidak akan bertahan begitu lama,\” kata Pamela Bravo, putri Betty Ann.

Dia mengingat Peltier sebagai \”paman keren\” yang dulu sering mengantarnya keliling Reservasi Turtle Mountain dengan mobil konvertibelnya.

Bibinya, Sheila Peltier, memperingatkan bahwa, meskipun Peltier mungkin hidup untuk melihat sidang pembebasan berikutnya, beberapa anggota keluarganya mungkin tidak. Dia telah kehilangan orangtuanya, seorang putra, dan beberapa saudaranya.

MEMBACA  Hari Terakhir Sale Besar Amazon Musim Semi: 101+ Penawaran Terbaik yang Masih Bisa Anda Dapatkan

\”Kami mungkin bahkan tidak akan ada di sini. Saya mungkin bahkan tidak akan ada di sini,\” kata Sheila, 59 tahun. \”Kami berharap banding ini berhasil.\”

Dia menjelaskan bahwa dengan berbicara, dia bertujuan untuk mengingatkan dunia akan kebaikan yang dilakukan Peltier – dan bahwa hidupnya tidak dimulai dan berakhir pada baku tembak di Pine Ridge.

\”Dia juga banyak berbuat untuk orang-orangnya,\” kata Sheila, mengutip kerjanya dengan Gerakan Indian Amerika.

\”AIM, mereka mendapatkan hak memancing, hak air kita, dan Undang-Undang Anak,\” tambahnya, merujuk kepada Undang-Undang Kesejahteraan Anak Indian, yang disahkan pada tahun 1977 sebagai hasil advokasi yang berkelanjutan dari masyarakat pribumi.

Chauncey, juga, ingin melihat ayahnya diakui atas aktivismenya – dan atas kesulitan yang dihadapinya sebagai seorang pria pribumi di AS.

Peltier, misalnya, adalah seorang korban sistem sekolah asrama pribumi, jaringan institusi yang dijalankan oleh pemerintah dan gereja yang dirancang untuk menghapus budaya asli.

\”Dia mewakili perjuangan yang dilalui oleh bangsa kami selama 500 tahun,\” jelas Chauncey. \”Pembebasannya akan memulai proses penyembuhan dari apa yang dialami orang asli selama 500 tahun.\”

Pada akhirnya, Chauncey mengatakan, ayahnya bukanlah ancaman, \”hanya seorang pria tua\”. Dia yakin sudah saatnya bagi Peltier untuk dibebaskan. \”Dia hanya ingin pulang dan melukis serta memperbaiki mobil tua.\”