Leslye Headland Membahas Secara Mendalam Pandangan The Acolyte tentang Kekuatan

Episode The Acolyte minggu ini membawa kita kembali ke planet Brendok untuk belajar kebenaran tentang apa yang terjadi pada malam kehidupan Osha dan Mae berubah selamanya. Dengan begitu, itu membawa dengan itu bahkan lebih banyak misteri yang diselimuti dalam kegelapan—tidak hanya tentang semua karakter yang terlibat selama peristiwa-peristiwa itu, tetapi juga tentang sifat kekuatan yang ada. Itu adalah garis yang halus bagi arsitek seri Leslye Headland untuk seimbangkan, baik dalam apa yang disampaikannya kepada penonton, dan bagaimana itu terhubung ke saga Star Wars yang lebih luas.

“Choice,” episode penultimate dari The Acolyte, kembali ke masa lalu ke malam koven penyihir dibakar. Itu mengungkapkan bahwa alasan empat Jedi—Sol, Indara, Torbin, dan Kelnacca—ditempatkan di dunia itu bukan karena mereka menyadari keberadaan koven, tetapi karena Brendok sendiri adalah situs “vergence” dalam Force. Frasa tersebut pertama kali digunakan dalam Star Wars ketika Qui-Gon Jinn menggambarkan penemuannya tentang Anakin Skywalker dalam The Phantom Menace. Dalam The Acolyte vergence Brendok dijelaskan kepada penonton (oleh Indara, kepada padawannya Torbin) sebagai “konsentrasi energi Force,” cukup kuat sehingga bisa memanifestasikan kehidupan itu sendiri. Namun, tidak seperti The Phantom Menace, di mana Qui-Gon menggambarkan Anakin sendiri sebagai sebuah vergence, dalam The Acolyte, vergence terbentuk di sekitar lokasi kabur di Brendok, bukan individu… atau, seperti yang kita sudah sadari, kekuatan misterius yang membantu melahirkan Osha dan Mae pada awalnya.

“Ini sangat penting bagi saya, [Kepala Kreatif Lucasfilm] Dave Filoni, dan untuk [kreatif kelompok cerita Lucasfilm] Pablo Hidalgo, bahwa [Osha dan Mae] bukanlah vergence. Gadis-gadis itu sendiri bukanlah vergence dalam Force,” Headland baru-baru ini menjelaskan sebagai bagian dari wawancara yang luas dengan Nerdist. “Namun mereka tiba di sini… tindakan menciptakan mereka akan membutuhkan amplifikasi, oleh karena itu, kami sampai pada keputusan bahwa vergence ada di Brendok, dan itu akan tetap misterius. Jadi dengan cara itu, jika kita kembali ke sana dalam cerita-cerita masa depan, kita bisa mengungkap sedikit lebih banyak tentang apa yang sebenarnya ada di sana. Penting bahwa jenis vergence ini adalah yang alami daripada berada dalam seseorang atau alien.”

MEMBACA  Headphone Ace yang sangat dinantikan dari Sonos memungkinkan Anda membawa suara yang mendalam ke mana pun.

Ini adalah perbedaan yang jelas bagi Headland yang juga menjadi bagian dari apa yang menjadi percakapan yang lebih luas seputar The Acolyte di awal musim, ketika episode ketiga—flashback Brendok lain—menyindir sifat konsepsi Osha dan Mae sebagai hampir sama dengan cara Anakin lahir, sebagai bagian dari nubuat Jedi Chosen One. “Gadis-gadis itu adalah kelinci percobaan. Mereka adalah pasien nol untuk kekuatan ini. Itu tidak berhasil dengan sempurna. Oleh karena itu, gadis-gadis itu sendiri tidak akan pernah sekuat Anakin,” Headland menjelaskan. “Potensi penuh mereka bersama belum dieksplorasi. Mereka terlalu lama terpisah. Ini seperti ketika Anda melakukan sebuah eksperimen dan ini putaran pertamanya. Mereka mungkin bukan yang pertama, tetapi salah satu eksperimen pertama dari penggunaan kekuatan ini.”

“Jadi kembar tersebut lebih lemah dari Anakin, pasti. Mereka akan kalah dari apa yang akhirnya akan menjadi Sang Pilihan. Mereka tidak akan pernah mencapai apa itu, karena menurut saya, Aniseya hanya bisa melakukan sebanyak itu,” Headland melanjutkan. “Dia tidak cukup kuat untuk menciptakan satu orang. Kembar tersebut terpisah, kekuatan Aniseya terbagi, dan oleh karena itu banyak filosofi-nya tentang kekuatan dua. Tentang kenyataan bahwa mereka harus tetap bersama.”

Tapi bagi Headland, The Acolyte juga membedakan keadaan Osha dan Mae bahkan lebih jauh dengan menggabungkan beberapa pendekatan spiritual dalam penciptaan mereka: amplifikasi dari “vergence” ini, Force itu sendiri, dan jenis sihir yang terpisah—sesuatu yang sudah kita lihat dalam Star Wars melalui budaya seperti Nightsisters of Dathomir. “Nightsisters menggunakan sihir secara eksklusif. Dengan penyihir saya, itu agak hibrida. Mereka pasti mencoba Force dan memanggil Force dengan nama yang berbeda. Mereka mencoba mengembangkan sensitivitas mereka terhadap itu tanpa harus dilatih oleh Jedi,” Headland menambahkan. “[Para penyihir]… mereka tidak hanya menggunakan di mana vergence mungkin berada secara fisik di planet itu, tetapi gerhana. Gerakan kuat dari benda-benda langit dan apa pun yang ada di bawah bumi, hal seperti itu, apa yang dimaksud untuk diungkapkan di sana adalah bahwa mereka mengambil kekuatan dari alam, sihir, dan Force. Jadi kita tidak pernah mengatakan, ‘Mereka menggunakan sihir seperti Nightsisters. Mereka menggunakan Force meskipun mereka bukan Jedi.'”

MEMBACA  Mesin Suara OpenAI dapat mengkloning suara dari klip 15 detik. Dengarkan sendiri

“Bagi saya, terasa lebih menarik untuk menunjukkan sekelompok orang, sekelompok penyihir, memiliki kemampuan yang tidak bisa diidentifikasi oleh Jedi. Bahwa Jedi tidak berkata, ‘Oh, itu sihir. Oh, itu Force,'” Headland menyimpulkan. “Itu salah satu alasan mereka begitu terkejut dengan apa yang mereka lihat. Itu begitu tidak terduga, dan sulit bagi mereka untuk mengategorikan dan lalu melaporkan kembali ke Dewan.” Periksa Nerdist untuk membaca lebih banyak pemikiran Headland tentang episode penultimate The Acolyte, serta bocoran untuk apa yang diharapkan dalam finale—dan bahkan lebih, jika seri ini harus kembali untuk musim kedua yang belum dikonfirmasi. Ingin berita io9 lebih? Lihat kapan untuk mengharapkan rilis terbaru Marvel, Star Wars, dan Star Trek, apa yang akan terjadi selanjutnya untuk DC Universe di film dan TV, dan segala yang perlu Anda ketahui tentang masa depan Doctor Who.