Israel Menyesali Korban Sipil dalam Serangan Udara di Gaza

Militer Israel mengatakan pada Kamis bahwa mereka telah menyebabkan “kerusakan yang tidak disengaja” kepada “warga sipil yang tidak terlibat” dalam dua serangan minggu ini di sebuah lingkungan Gaza yang padat, di mana, otoritas kesehatan setempat mengatakan, puluhan orang tewas.

Ini adalah pengakuan kesalahan yang langka oleh militer atas perilaku perangnya. Militer mengatakan mereka menargetkan Hamas pada hari Minggu ketika mereka meluncurkan dua serangan di komunitas Gazan pusat Al Maghazi, yang telah dibanjiri oleh warga Palestina yang terusir oleh perang dan dipadati oleh puluhan orang dalam satu rumah.

“Penyelidikan awal mengungkapkan bahwa bangunan tambahan yang terletak di dekat sasaran juga terkena dalam serangan, yang kemungkinan menyebabkan kerusakan yang tidak disengaja kepada warga sipil yang tidak terlibat,” kata Pasukan Pertahanan Israel dalam sebuah pernyataan.

“I.D.F. menyesali kerusakan pada individu yang tidak terlibat, dan sedang berusaha untuk memetik pelajaran dari insiden ini,” kata pernyataan itu.

Israel semakin mendapat tekanan internasional untuk mengurangi kampanye udara dan darat yang intensif di Gaza, di mana lebih dari 20.000 orang dilaporkan tewas, setelah serangan yang dipimpin oleh Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober.

Banyak kritik bukan hanya tentang sejauh mana serangan bom, tetapi juga tentang senjata yang digunakan, termasuk bom berat 2.000 pon yang disediakan oleh Amerika Serikat yang banyak ahli militer mengatakan tidak cocok untuk daerah padat penduduk. Setelah serangan di Al Maghazi, foto-foto menunjukkan bangunan beton abu-abu berlubang gelap di mana dulu ada ruangan, dan tumpukan puing-puing di mana orang-orang terlihat sedang menggali untuk mencari korban selamat, atau mayat.

Seorang pejabat militer yang tidak diketahui identitasnya mengatakan kepada Kan News, penyiar publik Israel, bahwa pemilihan senjata yang tidak tepat adalah penyebab kerusakan yang luas dan tingginya jumlah kematian warga sipil, menambahkan bahwa jenis amunisi yang digunakan tidak sesuai dengan sifat serangan tersebut.

MEMBACA  Steinmeier dari Jerman menyatakan bahwa ia tidak akan mengucapkan selamat kepada Putin. Steinmeier dari Jerman mengatakan bahwa ia tidak akan mengucapkan selamat kepada Putin.

Pernyataan militer tentang Al Maghazi muncul ketika cuplikan dari draf keputusan Mahkamah Agung Israel yang bocor tentang legislasi yang disahkan oleh pemerintahan koalisi awal Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan sekutunya sayap kanan untuk membatasi kekuasaan yudikatif Israel mengancam mengguncang aliansinya dengan beberapa lawan politiknya.

Saluran 12 Israel, melaporkan pada Rabu malam bahwa dalam keputusan draf, mayoritas suara hakim mendukung pembatalan amendemen undang-undang dasar yang akan mencegah para hakim untuk membatalkan keputusan dan penunjukan pemerintah dengan alasan bahwa mereka tidak masuk akal, sebagai bagian dari perombakan yudikatif yang memecah-belah negara tersebut.

The New York Times tidak memiliki salinan dokumen tersebut, dan Saluran 12 tidak menerbitkannya secara lengkap.

Pada hari Kamis, seorang juru bicara pengadilan Israel mengatakan bahwa “penulisan putusan belum selesai.” Pengadilan diperkirakan akan memutuskan pada pertengahan Januari, batas waktu hukum bagi dua hakim yang akan pensiun untuk mengajukan keputusan mereka.

Dalam beberapa bulan sebelum perang, usaha Netanyahu untuk mengurangi otoritas yudikatif membawa negara tersebut ke ambang krisis politik. Sekarang, kemungkinan pengadilan membatalkan undang-undang yang secara langsung membatasi otoritasnya sendiri telah membangkitkan kembali kemungkinan krisis konstitusional di negara yang terlibat dalam perang terbesar dalam beberapa dekade.

Munculnya kembali masalah yudikatif juga mengancam mengikis persatuan yang mencolok yang telah ditunjukkan oleh negara yang biasanya kacau sejak pasukan yang dipimpin oleh Hamas dari Gaza menyerang Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan memasukkan negara tersebut ke dalam perang.

Menteri Kehakiman Israel, Yariv Levin, yang secara luas dianggap sebagai arsitek utama perombakan yudikatif, pada Kamis mengutip kampanye melawan Hamas sebagai alasan lain bagi pengadilan untuk tidak terlibat dalam perdebatan tentang yudikatif. Masyarakat Israel, menurutnya, tidak boleh “terpecah belah oleh perselisihan” pada saat tentara “bertempur berdampingan di berbagai front, dan ketika bangsa ini sedang berduka atas kehilangan banyak nyawa.”

MEMBACA  Militer Jepang Perlu Lebih Banyak Wanita, Namun Masih Gagal dalam Kasus Pelecehan. Oleh Reuters.

Dalam mendorong perombakan yudikatif, Netanyahu dan sekutunya mengatakan mereka bekerja untuk membatasi apa yang mereka sebut sebagai kemampuan pengadilan untuk meniadakan kehendak mayoritas. Para kritikus mengatakan mereka sedang menggoyahkan pemisahan kekuasaan.

Orang-orang Israel yang menentang perubahan tersebut – termasuk banyak tentara cadangan di angkatan bersenjata – kadang-kadang membuat Israel hampir berhenti sebelum serangan Hamas.

Para kritikus juga termasuk dua tokoh Israel terkenal yang sekarang berada dalam kabinet perang: Benny Gantz, saingan lama Netanyahu; dan Menteri Pertahanan Yoav Gallant, yang memperingatkan bahwa krisis politik tersebut memberi keberanian kepada musuh-musuh Israel. Netanyahu telah mencoba memberhentikan Gallant setelah dia meminta jeda dalam melaksanakan perombakan, hanya untuk membatalkan keputusan tersebut setelah terjadi protes massal.

Kemitraan Gantz dengan Netanyahu dan sekutunya telah rapuh sejak awal, ditandai oleh perpecahan dan saling curiga, kata analis politik, dan mungkin tidak akan bertahan dalam krisis tambahan.

Kekacauan politik yang baru muncul di Israel saat mereka mengejar tujuan mereka untuk menghancurkan Hamas di Gaza. Tetapi seperti di Al Maghazi, warga sipil membayar harga yang mahal.

Pada Rabu dan Kamis, Palang Merah Palestina mengatakan, serangan udara Israel membunuh lebih dari 40 orang di dekat rumah sakit yang dioperasikan oleh palang merah di selatan Gaza, salah satu fasilitas medis terakhir yang masih berfungsi di enklave tersebut. Sebagian besar dari mereka yang tewas di sekitar Rumah Sakit Al-Amal di Khan Younis adalah orang-orang yang terusir mencari perlindungan, kata Nebal Farsakh, juru bicara organisasi tersebut.

Juga pada hari Kamis, militer Israel merilis ringkasan dari penyelidikannya tentang pembunuhan tiga sandera Israel yang salah di Gaza pada 15 Desember. Kematian tersebut menggemparkan masyarakat Israel dan menimbulkan pertanyaan lebih luas tentang bagaimana pasukan Israel telah berperilaku di Gaza.

MEMBACA  Bagaimana China dan Rusia Bersaing, dan Bekerjasama, di Asia Tengah

Ringkasan tersebut menawarkan detail baru yang mengerikan tentang pembunuhan tersebut. Ketika sandera ketiga berteriak, “Tolong” dalam bahasa Ibrani, laporan tersebut menyebutkan, komandan batalion memanggilnya untuk maju dan memerintahkan pasukannya untuk menahan tembakan.

“Dua tentara, yang tidak mendengar perintah karena kebisingan dari sebuah tank di dekatnya, menembak dan membunuh sandera ketiga,” kata militer tersebut.

Dengan sekitar 130 sandera yang ditawan pada 7 Oktober masih ditahan di Gaza, mil