Adaptasi Video Game Bisa Terus Mengalahkan Marvel di Box Office pada Tahun 2024

Mario’s kesuksesan akan mengarah pada “banjir” adaptasi video game, berpendapat Joost van Druenen, seorang profesor bisnis dari Universitas New York dan penulis One Up: Kreativitas, Kompetisi, dan Bisnis Global Video Game. Van Dreunen berpendapat bahwa pahlawan super “akan mengikuti jejak koboi,” mengacu pada pergeseran genre dominan Hollywood (pikirkan: munculnya zombie beberapa tahun yang lalu, semua film keluarga ala Home Alone pada tahun 1990-an). Bahkan acara seperti The Boys, menurutnya, dengan anti-pahlawan super, terlihat seperti titik balik, seperti film-film Barat revisi, yang diwakili oleh The Wild Bunch karya Sam Peckinpah, yang mulai mendominasi genre tersebut pada akhir tahun 60-an dan awal tahun 70-an.

“Konten video game sekarang menarik bagi para pembuat film, tidak pernah sebelumnya.”

Joost van Druenen, profesor bisnis dari Universitas New York

Asalkan penonton benar-benar bosan dengan pahlawan super seperti yang dikatakan oleh para ahli, protagonis video game bisa mengisi kesenjangan dengan menguntungkan. Mereka berasal dari waralaba yang terkenal dan memiliki basis penggemar yang besar dan aktif—dua hal yang dihargai oleh studio-studio film. Lihatlah daftar pengembangan: God of War, Ghost of Tsushima, Assassin’s Creed, ekspansi terus-menerus pada The Witcher, dan lain-lain. Nintendo, yang biasanya menolak spinoff film, berencana untuk merilis satu film setiap tahun; Arcane, yang dianggap sebagai judul pertama (sebelum The Last of Us) yang berhasil mengatasi kutukan adaptasi seperti itu, akhirnya mendapatkan musim kedua. Serial Fallout yang akan datang dari Amazon akan dibuat oleh tim yang sama dengan Westworld.

“Konten video game sekarang menarik bagi para pembuat film, tidak pernah sebelumnya,” kata van Dreunen. “Jadi, saat ini, konten tersebut muncul pada saat film-film pahlawan super mulai mencapai puncak popularitasnya.” Tentu saja, ini bukanlah hal yang pasti: performa Gran Turismo tergolong biasa-biasa saja, dan dapat dipertanyakan apakah karakter game mana pun bisa bersaing dengan popularitas Mario. Melihat ke tahun depan, Fallout akan menjadi indikator awal. Jika berhasil mendapatkan perhatian setelah dirilis pada bulan April, itu akan menjadi tanda pasti bahwa budaya pop memasuki era adaptasi video game.

MEMBACA  Aplikasi pengenal tanaman AI ini hanya seharga £13.33 seumur hidup

Kembali ke pahlawan super, kelelahan seniman adalah faktor yang belum dijelajahi dengan baik. Inspirasi hilang. Beberapa orang jelas bosan dengan seluruh perusahaan ini, tetapi banyak yang hanya bosan dengan film-film buruk: Dan jelas, kedua faktor ini saling terkait. “Menurut saya, kualitas film lebih penting daripada pahlawan super itu sendiri,” kata Mark Caplan, yang bekerja di divisi lisensi video game untuk Sony Pictures dan Twentieth Century Fox dan terlibat dalam tiga game Spider-Man era Tobey Maguire. “Pahlawan super selalu menemukan penonton, baik melalui buku komik maupun film, televisi—dan itu akan terus berlanjut.”

Kritikus film Richard Brody menangkap kelesuan umum ini dalam ulasannya yang kurang antusias terhadap The Marvels. Brody menyalahkan pembatasan hak cipta: Jika seniman di luar perusahaan multinasional dapat menginterpretasikan ulang pahlawan super, pembicaraan tentang “kelelahan” akan menjadi tidak relevan; sayangnya, dunia itu masih beberapa tahun lagi. “Apa yang terjadi dengan film-film pahlawan super?” tulis Brody. “Bagaimana sebuah genre yang akarannya berada pada keheranan, keanehan, dan keajaiban menjadi simbol biasa, yang familier, dan yang biasa-biasa saja?” Itulah keheranan, keanehan, dan keajaiban yang harus ditangkap kembali oleh adaptasi-adaptasi game.