Hind Rajab, Anak 6 Tahun yang Hilang, Ditemukan Tewas di Gaza, Kata Kelompok Bantuan

Seorang gadis Palestina berusia 6 tahun dan kedua penyelamat yang mencarinya hampir dua minggu yang lalu ditemukan tewas pada hari Sabtu, kata Palang Merah Palestina, mengakhiri upaya putus asa untuk mengetahui nasib mereka.

Dua penyelamat dengan Palang Merah dikirim dalam sebuah ambulans pada malam 29 Januari untuk mencari Hind Rajab, yang diyakini terjebak di dalam sebuah kendaraan di Kota Gaza dengan enam anggota keluarga yang tewas. Kelompok bantuan tersebut mengatakan mereka telah dibunuh oleh serangan Israel.

Pernyataan Palang Merah pada hari Sabtu menuduh pasukan Israel membom ambulans saat tiba “hanya beberapa meter dari kendaraan yang berisi anak terjebak, Hind,” dan membunuh kedua penyelamat di dalamnya. Pernyataan tersebut mengatakan hal ini terjadi “meskipun koordinasi sebelumnya” antara Palang Merah dan militer Israel.

Palang Merah membagikan gambar ambulans yang hangus dan hampir tidak dikenali di media sosial.

Baik Palang Merah maupun anggota keluarga Hind yang berada di sekitar saat ambulans tiba pada tanggal 29 Januari tidak melaporkan adanya pertempuran antara pasukan Israel dan Palestina bersenjata di sana, meskipun hal ini tidak dapat diverifikasi secara independen.

Militer Israel tidak segera memberikan tanggapan terkait tuduhan Palang Merah tersebut. Militer mengatakan minggu lalu bahwa mereka tidak mengetahui insiden tersebut.

Juru bicara Palang Merah mengatakan bahwa keluarga gadis tersebut telah menemukan jenazah anggota keluarga mereka dan kru ambulans. Belum jelas bagaimana Hind meninggal.

Palang Merah telah mengeluarkan serangkaian kiriman putus asa sejak penyelamat hilang, berusaha menarik perhatian pada situasi yang mengerikan ini.

Pencarian terhambat oleh kehadiran pasukan Israel di wilayah tersebut, sehingga terlalu berbahaya untuk mengirim lebih banyak penyelamat ke lokasi, menurut Palang Merah.

MEMBACA  Lionel Messi: Pejabat Tiongkok Membatalkan Pertandingan Argentina Akibat Kemarahan atas Ketidakhadiran Bintang

Serangan udara dan invasi darat Israel di Gaza telah menyebabkan lebih dari 27.000 orang tewas dalam empat bulan terakhir, menurut otoritas kesehatan di wilayah tersebut. Lebih dari 12.000 dari mereka adalah anak-anak, menurut otoritas Gaza.

Badan PBB untuk anak-anak, UNICEF, mengatakan pada hari Jumat bahwa lebih dari 600.000 anak dan keluarga mereka telah mengungsi ke kota Gaza selatan, Rafah.

Perang Israel di Gaza dimulai setelah Hamas melancarkan serangan lintas perbatasan ke Israel yang menurut otoritas Israel menewaskan sekitar 1.200 orang.

Kedua anggota tim ambulans, Yousef Zeino dan Ahmed al-Madhoun, dikirim setelah petugas Palang Merah menghabiskan tiga jam di telepon mencoba menghibur Hind ketika dia terjebak di dalam mobil.

Palang Merah mengatakan telah mengkoordinasikan pergerakan ambulans dengan militer Israel. Koordinasi serupa dilakukan oleh organisasi bantuan lain yang beroperasi di Gaza, termasuk badan PBB.

Beberapa kelompok bantuan melaporkan konvoi mereka ditembaki.

Kedua penyelamat tersebut mengkonfirmasi tiba di lokasi kendaraan di Kota Gaza, di lingkungan Tal al-Hawa, sekitar pukul 18.00 pada tanggal 29 Januari. Kemudian Palang Merah kehilangan kontak dengan mereka dan tidak pernah mendengar kabar dari mereka sejak itu.

Tank dan pasukan militer Israel tetap berada di sekitar, mencegah Palang Merah mengirim penyelamat lain ke lokasi tersebut, kata kelompok bantuan tersebut.

Setelah tank-tangki itu mundur, keluarga Hind pergi ke lokasi tersebut dan melihat bahwa dia tewas di dalam kendaraan dan ambulans Palang Merah telah terkena serangan, dengan kedua penyelamat tewas di dalamnya, kata Nebal Farsakh, juru bicara Palang Merah. Dia menambahkan bahwa keluarga tersebut memberitahu Palang Merah dan mengirimkan foto kepada mereka.

MEMBACA  Kru meninggalkan kapal dalam serangan paling merusak yang pernah dilakukan oleh Houthi Yaman

“Apa yang bisa kita katakan kepada ibu Hind yang berusia 6 tahun? Apa yang bisa kita katakan kepada keluarga rekan-rekan kami yang hilang, Youssef Zeino dan Ahmed al-Madhoon?” posting terakhir Palang Merah mengenai kasus ini pada hari Jumat, sebelum kelompok tersebut menerima konfirmasi bahwa mereka semuanya tewas.

“Setiap hari selama 11 hari terakhir mereka telah menderita ketidakpastian yang memilukan tentang lokasi orang yang mereka cintai. Penderitaan mereka membuat kami semakin bertekad untuk mencari tahu apa yang terjadi. Kita harus mengetahui kebenaran.”

Rawan Sheikh Ahmad berkontribusi dalam pelaporan ini.