Gadis Palestina Memperlihatkan Sisa-sisa Rumah yang Dibom di Sampingnya: Israel Gaza

Nadin Abdullatif, yang berasal dari Kota Gaza, sekali lagi tidak memiliki tempat tinggal. Dia dan keluarganya pertama kali melarikan diri setelah serangan udara “benar-benar menghancurkan” rumah mereka di Kota Gaza, yang menewaskan kakak laki-lakinya.

Setelah menetap di Rafah, rumah di sebelahnya dihantam oleh serangan Israel dan hancur – membuat Nadin “ketakutan”.

“Saya sudah kehilangan kakak laki-laki saya, saya tidak bisa kehilangan adik laki-laki saya,” katanya.

Perang ini dimulai setelah Hamas melakukan serangan mematikan terhadap komunitas di dalam Israel, menewaskan 1.200 orang, dan menyandera sekitar 240 sandera.

Lebih dari 21.300 warga Palestina tewas dalam serangan bom Israel sejak itu, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza. Sebagian besar korban tewas dikatakan adalah anak-anak dan perempuan.

MEMBACA  Israel memerintahkan lebih banyak warga Rafah untuk evakuasi dari kota