Segera, setiap pegawai akan menjadi pembangun dan pengguna AI

Selama bertahun-tahun, telah ada spekulasi tentang “pengembang warga” dan sejauh mana mereka dapat membangun sesuatu untuk diri mereka sendiri, serta produktivitas sebenarnya dari pekerjaan mereka. Karena pada akhirnya, seringkali tugas membersihkan kekacauan ini ditangani oleh staf departemen IT.

Waktunya mungkin sudah tepat untuk mengaburkan batasan antara pengembang dan pengguna akhir, seperti yang disarankan oleh laporan terbaru dari Deloitte. Menurut para penulis laporan tersebut, lebih masuk akal secara bisnis untuk fokus pada pengembang warga sebagai pemrogram tingkat dasar, daripada mencari insinyur perangkat lunak super bintang, atau – seperti yang mereka sebutkan – “daripada berubah dari menjadi insinyur 1x menjadi insinyur 10x, karyawan di luar divisi teknologi dapat berubah dari nol menjadi satu.”

Mereka memprediksi bahwa aplikasi masa depan kemungkinan akan dibangun menggunakan perintah berbahasa Inggris atau bahasa alami, bukan Python atau Java.

Dalam pertumbuhan pengembang warga, ada kemungkinan bahwa semua karyawan akan segera menjadi karyawan teknologi. Kecerdasan buatan (AI) – dan analitik canggih terkait – mewakili ekonomi masa depan dan peluang yang ada. Menurut survei terbaru yang dilakukan oleh Per Scholas, penyedia pendidikan teknologi nirlaba, 98% eksekutif percaya bahwa dalam 10 tahun mendatang, setiap pekerjaan akan menjadi pekerjaan teknologi dan keterampilan teknologi akan menjadi krusial di setiap sektor kerja. Survei ini melibatkan 650 eksekutif tingkat C-suite, 100 manajer perekrutan, dan 1.500 karyawan kantor.

Survei Per Scholas juga menunjukkan bahwa karyawan menyadari apa yang akan terjadi di masa depan dan sedang membangun keterampilan teknologi mereka. Keterampilan ini adalah yang paling banyak dicari dengan 43% pekerja saat ini sedang belajar perangkat lunak, aplikasi, AI, atau pemrograman dan ilmu data.

MEMBACA  Polisi akan merekrut 10 ribu personel untuk ditempatkan di Papua

Bergantung pada kecepatan otomatisasi, “lebih banyak karyawan harus melaksanakan tugas teknologi dasar di masa yang akan datang atau hanya mengawasi proses digital otomatis,” kata Deloitte. Ketika beban kerja yang lebih dasar ini dialihkan ke karyawan yang bukan inti atau bukan pegawai IT, “insinyur berpengalaman dapat fokus pada tugas yang sangat kompleks dan pembangunan inovatif yang membuat mereka bersemangat.”

Perusahaan sering berharap “menggaji insinyur 10x, mereka yang produktivitasnya 10 kali lipat dari pengembang rata-rata,” kata para penulis Deloitte. “Namun, mencari unicorn di pasar bakat jarang menjadi strategi yang berhasil.”

Platform otomatis dan kecerdasan buatan generatif – yang digunakan dalam budaya perusahaan yang terbuka dan mendukung – dapat meningkatkan banyak keterampilan manusia, demikian mereka lanjutkan. “Insinyur 10x mungkin akan menjadi jauh lebih umum. Terutama ketika kecerdasan buatan generatif terus meningkatkan produktivitas pengembang dan membuka masa depan otomatisasi tempat kerja yang lebih tinggi, banyak kendala saat ini mungkin tidak relevan dalam lima hingga 10 tahun mendatang.”

Semuanya berkaitan dengan meningkatkan “pengalaman pengembang” yang superior, bukan hanya di dalam toko IT, tetapi juga di seluruh perusahaan. “Saat teknologi sendiri terus menjadi semakin sentral dalam bisnis, tugas teknologi dan bakat yang diperlukan kemungkinan juga akan menjadi sentral. Alat dan platform yang terstandarisasi – serta teknologi kode rendah atau tanpa kode yang canggih – suatu hari nanti dapat memungkinkan semua karyawan dalam sebuah bisnis menjadi insinyur tingkat rendah.”