Final Piala Super Turki Galatasaray v Fenerbahce di Arab Saudi ditunda

Pertandingan final Piala Super Turki antara Galatasaray dan Fenerbahce di Arab Saudi ditunda karena perbedaan pendapat antara klub-klub tersebut dan otoritas tuan rumah.

Pertandingan seharusnya dimulai pada pukul 17.45 GMT, tetapi dengan ribuan penonton di dalam Stadion Al-Awwal Riyadh, pertandingan ini dibatalkan pada pukul 19:00.

Federasi Sepak Bola Turki dan klub-klub tersebut menyalahkan “masalah dalam mengatur” pertandingan setelah otoritas menolak spanduk yang mengacu pada ayah pendiri Turki modern, Mustafa Kemal Ataturk.

Galatasaray dan Fenerbahce diharapkan datang dengan spanduk yang mengusung kata-kata Ataturk “Damai di rumah, damai di dunia”, yang tidak diizinkan oleh otoritas Saudi.

Para pemain juga tidak diperbolehkan memakai kaos dengan gambar Ataturk di atas lapangan.

Ataturk meluncurkan program reformasi sosial dan politik yang revolusioner untuk memodernisasi Turki, dan menjabat sebagai presiden pertama dari tahun 1923 hingga meninggal pada tahun 1938.

Reformasi ini termasuk pembebasan kaum perempuan, penghapusan semua lembaga Islam, dan pengenalan kode hukum, pakaian, kalender, dan abjad Barat, menggantikan aksara Arab dengan Latin.

Pejabat senior Galatasaray dan Fenerbahce mengadakan pertemuan dengan presiden Federasi Sepak Bola Turki (TFF), Mehmet Buyukeksi, sebelum keputusan ini diumumkan.

Pernyataan bersama TFF dan klub-klub tersebut mengatakan: “Kami, bersama dengan klub-klub kami, telah secara kolektif memutuskan untuk penundaan ini.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada federasi sepak bola negara tuan rumah dan lembaga terkait atas upaya mereka dalam mengatur Piala Super ini sejauh ini.”

Riyadh Season, penyelenggara pertandingan, mengatakan: “Kami berharap dapat mengadakan pertandingan tepat waktu sesuai dengan aturan dan peraturan sepak bola internasional yang mengharuskan olahraga ini dipresentasikan tanpa ada slogan di luar lingkupnya, terutama karena ini telah dibahas dengan federasi Turki dalam kerangka pertemuan persiapan untuk pertandingan ini.

MEMBACA  Jokowi Meresmikan Peletakan Batu Pertama Nusantara Logistic Super Hub

“Namun, sayangnya kedua tim tidak mematuhi apa yang telah disepakati, sehingga pertandingan tidak dapat dilaksanakan.”

Keputusan untuk mengadakan pertandingan di Arab Saudi telah dikritik di Turki, mengingat tahun 2023 adalah peringatan 100 tahun berdirinya Republik Turki modern.

Klub-klub Liga Super Turki, Samsunspor dan Besiktas, meminta pertandingan ini dimainkan di stadion mereka.

Pada pertengahan Desember, semua liga Turki ditangguhkan setelah wasit Halil Umut Meler diserang oleh presiden MKE Ankaragucu, Faruk Koca.