15 Film Terbaik di Amazon Prime Saat Ini

Selama setahun terakhir, Netflix dan Apple TV+ telah bersaing untuk memiliki penawaran film paling bergengsi (selamat, CODA!), tetapi beberapa film terbaik ada di Amazon Prime Video. Streamer ini salah satu yang pertama mengambil film-film pilihan festival dan favorit lainnya, dan semuanya masih ada di perpustakaan, jadi jika Anda melewatkannya pada kesempatan pertama, sekarang adalah waktu yang tepat untuk menontonnya.

Pilihan kami untuk 10 film terbaik di Amazon Prime ada di bawah ini. Semua film dalam panduan kami termasuk dalam langganan Prime Anda—tidak perlu menyewa di sini. Setelah Anda menonton sepuasnya, cek daftar kami untuk acara terbaik di Netflix dan film terbaik di Disney+ jika Anda mencari sesuatu yang lain untuk ditonton. Kami juga memiliki panduan untuk acara terbaik di Amazon jika itulah yang sedang Anda cari.

Jika Anda membeli sesuatu menggunakan tautan di cerita kami, kami mungkin mendapatkan komisi. Ini membantu mendukung jurnalisme kami. Pelajari lebih lanjut.

Merry Little Batman
Jingle bells, Batman smells, Robin … mengambil alih melindungi Kota Gotham seorang diri pada malam Natal yang dingin, ketika Sang Pahlawan Tegap sedang sibuk dengan urusan Liga Keadilan. Fokus pada inkarnasi Damian Wayne sebagai Robin—di sini mengambil peran “Little Batman”—ini menampilkan Damian berhadapan dengan Penguin, Bane, dan Mr. Freeze, yang berusaha membuktikan bahwa dia siap untuk bergabung dengan bisnis keluarga secara permanen dengan menyelamatkan Natal dari rencana jahat Joker. Bukti bahwa cerita Batman tidak selalu harus menjadi perjalanan kelam ke psike yang tersiksa milik Bruce, film animasi yang penuh semangat ini adalah sebuah kegembiraan, dipenuhi dengan detail yang penuh cinta bagi penggemar komik sambil menjadi titik awal yang fantastis bagi para pendatang baru. Pendekatan unik sutradara seni Guillaume Fesquet, yang didasarkan pada gaya Ronald Searle, menawarkan salah satu penggambaran paling khas dari Duo Dinamis dalam delapan dekade keberadaannya.

MEMBACA  Biden Berusaha Membeli Waktu untuk Kendaraan Listrik dengan Tarif Baru di China. Mungkin Tidak Berhasil

The Burial
Drama pengadilan jarang sekali lucu, tetapi kisah direktur rumah pemakaman Jeremiah O’Keefe (Tommy Lee Jones) dan pengacara mentereng Willie Gary (Jamie Foxx) yang melawan pemain utama dalam “sistem perawatan kematian” Amerika membawa humor gelap ke proses yang sudah suram. Namun, ini bukanlah komedi. Berdasarkan peristiwa nyata, drama terbaru dari sutradara Maggie Betts (The Novitiate) ini mengisahkan kembali kasus hukum nyata yang mengungkap ketimpangan besar dalam perawatan pemakaman dan cara masyarakat Kulit Hitam secara teratur dikenakan biaya berlebihan. Foxx dan Jones tampil dalam performa terbaik sepanjang film, tetapi Jurnee Smollett sebagai Mame Downes, pengacara rival Gary yang mengancam untuk melampaui segala hal, dengan performa yang mengancam mencuri seluruh film. Untuk sebuah film tentang kematian, The Burial membuktikan bahwa hidup adalah sesuatu yang hangat.

A Million Miles Away
Mengisahkan kehidupan José Hernández, biopik ini—berdasarkan buku Hernández sendiri—mencampur aspek-aspek yang inspiratif dan memotivasi dalam mengikuti perjalanan tokoh utamanya dari pekerja pertanian migran menjadi astronot Meksiko-Amerika pertama. Michael Peña tampil apik sebagai Hernández, menggambarkan seorang pria yang hampir buta terhadap tujuannya untuk mencapai angkasa, tidak peduli apa risikonya, sementara Rosa Salazar mengesankan sebagai istrinya, Adela, yang menolak untuk menjadi latar belakang meskipun dia menunda impian-impian pribadinya untuk memberi kesempatan pada José menggapai bintang-bintang. Dalam tangan yang kurang tepat, semua ini bisa menjadi klise; kisah manis tentang kerja keras dan mencapai American Dream, dengan sentuhan materi promosi NASA di sisi. Namun, sutradara Alejandra Márquez Abella memusatkan lensanya pada keindahan-keindahan kecil kehidupan di Bumi serta kemegahan dan potensi luar biasa dari ruang angkasa. Suatu kegembiraan yang jarang ditemui.

MEMBACA  Coatue, perusahaan Laffont, memindahkan uangnya ke sektor teknologi saat lonjakan kuartal keempat.

Red, White, and Royal Blue
Lihat, film ini jelas merupakan “film terbaik” menurut metrik yang sangat spesifik—dan metrik itu adalah “sampah yang luar biasa”. Diadaptasi dari novel laris karya Casey McQuinston, rom-com antar-benua ini mengisahkan hubungan antara First Son Alex Claremont-Diaz (Taylor Zakhar Perez) dan Pangeran Henry (Nicholas Galitzine), “cadangan” dari takhta Inggris, yang awalnya bersaing kemudian saling menghormati, dan akhirnya menjadi romansa yang luar biasa. Sering kali konyol, termasuk insiden awal di mana mereka terjatuh ke dalam kue pernikahan, hubungan percintaan yang layak menjadi bahan tabloid di kamar hotel, dan intrik politik yang melibatkan ibu Alex, Presiden Ellen Claremont (Uma Thurman, dengan aksen “Texan” yang aneh), tetapi semuanya begitu menyenangkan dan optimis. Red, White, and Royal Blue adalah setara film dengan pizza—tidak baik untuk Anda, tetapi tetap lezat.

Shin Masked Rider
Jika Anda bosan dengan film-film pahlawan super Hollywood yang monoton, maka reboot dari salah satu pahlawan tercinta Jepang ini patut mendapatkan perhatian Anda. Disutradarai oleh Hideaki Anno (Evangelion, Shin Godzilla, Shin Ultraman—“shin” berarti “baru” atau “sejati” dalam bahasa Jepang), film ini memperbaharui seri TV Kamen Rider tahun 1971. Seperti acara itu, film ini mengikuti perjalanan pengendara sepeda motor Takeshi Hongo (Sosuke Ikematsu). Diculik oleh organisasi teroris S.H.O.C.K.E.R. dan diubah menjadi cyborg yang kuat secara paksa, Hongo berhasil melarikan diri sebelum direprogram sebagai agen kelompok tersebut, dan malah menggunakan kekuatan barunya untuk melawan pasukannya. Namun, berbeda dengan yang asli, pendekatan Anno menggali lebih dalam ke dalam elemen horor tubuh dari konsep inti, sambil menantang karakter-karakter dan penonton untuk tetap mempertahankan kemanusiaan mereka di tengah dunia yang berusaha menghilangkan manusia. Film ini lebih kejam daripada yang Anda perkirakan, sering menunjukkan akibat mengerikan ketika orang biasa dipukuli oleh cyborg superkuat dan monster, tetapi tidak pernah berlebihan. Meskipun orang-orang yang memahami materi sumber akan mendapatkan lebih banyak dari Shin Masked Rider, ini adalah pengalaman yang menarik bagi siapa saja yang mencari sesuatu yang lebih segar dari film pahlawan mereka.

MEMBACA  Di Taiwan, Pemilih Memilih Presiden Saat Ketegangan dengan China Mengintai

Brittany Runs a Marathon
Ketika Brittany disuruh menurunkan berat badan oleh dokternya, dia menggunakan itu sebagai alasan untuk mengambil kendali atas hidupnya. Dia memulainya dengan memakai sepatu lari dan menantang dirinya sendiri untuk berlari satu blok, yang dengan cepat berkembang menjadi keputusan untuk berlari di Maraton Kota New York. Sutradara baru Paul Downs Colaizzo mengambil cerita dari pengalaman temannya, dan dia menyoroti tidak hanya manfaat dari berlari tetapi juga rasa sakitnya. Film ini menunjukkan bahwa tidak peduli seberapa buruk keadaan berada, Anda masih bisa bangkit.

Air
Tentu saja, saat ini Michael Jordan adalah dewa olahraga yang sah, dan sepatu basket Air Jordan dari Nike masih bisa dibilang sepatu yang paling populer di lapangan—tetapi itu bukanlah kasusnya pada tahun 1984. Jordan adalah pemain pemula, dan Nike hampir menutup divisi sepatu basketnya. Masuklah Sonny Vaccaro (Matt Damon), seorang pencari bakat untuk produsen sepatu yang telah melihat bintang baru di North Carolina yang bisa mengubah segalanya—dia hanya perlu meyakinkan semua orang bahwa Jordan layak untuk dipertaruhkan. Kita semua tahu bagaimana ceritanya berakhir, jadi untungnya Air bukan hanya iklan sepatu selama dua jam. Damon, Jason Bateman, Chris Tucker, dan sutradara Ben Affleck semuanya memberikan penampilan yang kuat—meskipun penampilan Viola Davis yang menawan dan penuh kekuatan sebagai ibu Deloris Jordan secara total mengungguli semuanya—sementara sk