Demokrat membahas kecocokan Biden saat 7 legislator meminta dia untuk mengundurkan diri dari perlombaan | Berita Politik

Anggota Partai Demokrat telah bertemu secara pribadi untuk membahas krisis pencalonan kembali Presiden Amerika Serikat Joe Biden karena pertanyaan terus berputar mengenai kebugaran fisik dan mental presiden tersebut. Pembicaraan tertutup pada hari Selasa menyoroti perpecahan yang terus berlanjut di dalam partai mengenai keterpilihannya Biden setelah penampilan debatnya yang buruk bulan lalu melawan penantang Republik Donald Trump. Schumer, pemimpin mayoritas Senat, kembali menegaskan dukungannya untuk Biden. “Saya mendukung Joe,” kata Schumer berkali-kali dalam menjawab pertanyaan tentang kelayakan Biden untuk jabatan. Clyburn dari Carolina Selatan mengatakan kepada wartawan bahwa “Kami mendukung Biden.” Durbin dari Illinois mengatakan bahwa “masih belum jelas” apakah Biden akan tetap menjadi kandidat. Ditanya apakah Demokrat semua berada di halaman yang sama, Cohen dari Tennessee mengatakan: “Kami bahkan tidak berada di buku yang sama.” Beberapa jam setelah pembicaraan, Mikie Sherrill, seorang anggota Demokrat dari New Jersey, menjadi yang ketujuh yang secara terbuka meminta Biden untuk mundur dari perlombaan. “Saya tahu bahwa Presiden Biden dan timnya telah menjadi pelayan publik yang sejati dan telah menempatkan negara dan kepentingan terbaik demokrasi di atas pertimbangan mereka,” kata Sherrill dalam sebuah pernyataan. “Dan karena saya tahu bahwa Presiden Biden sangat peduli tentang masa depan negara kita, saya meminta agar dia menyatakan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri kembali dan akan membantu memimpin kita melalui proses menuju kandidat baru.” Trahan, seorang anggota DPR dari Massachusetts, mengatakan bahwa “tidak ada yang terjadi selama 12 hari terakhir yang menunjukkan bahwa pemilih melihat Biden sebagai kandidat terbaik untuk mengalahkan Trump.” “Presiden Biden harus bertindak dengan cepat untuk mengembalikan kepercayaan rakyat Amerika sehingga kita menang pada bulan November,” kata Trahan dalam sebuah pernyataan. Biden, 81 tahun, telah berusaha memperkuat dukungan di dalam partainya sejak penampilan debatnya yang terhempas pada 27 Januari memicu kekhawatiran berkelanjutan mengenai usia dan kesehatannya. Pada hari Senin, Biden mengatakan dalam surat kepada Demokrat Kongres bahwa dia “teguh berkomitmen untuk tetap berada di perlombaan ini, untuk menjalankan perlombaan ini sampai akhir, dan mengalahkan Donald Trump.” “Saya telah mendengar kekhawatiran orang-orang – ketakutan dan kekhawatiran mereka dengan niat baik tentang apa yang dipertaruhkan dalam pemilihan ini,” kata Biden. “Saya bisa merespons semua ini dengan mengatakan dengan jelas dan tegas: Saya tidak akan mencalonkan diri lagi jika saya tidak benar-benar percaya bahwa saya orang terbaik untuk mengalahkan Donald Trump pada tahun 2024.” Biden menghadapi jalan yang sulit untuk pencalonan kembali, dengan jajak pendapat terbaru menunjukkan bahwa Trump memimpin baik secara nasional maupun di negara-negara medan perang yang akan menentukan hasilnya. Pada hari Selasa, Cook Political Report yang independen mengubah Arizona, Georgia dan Nevada dari “toss-up” menjadi “lean Republican.” Dalam jajak pendapat Reuters/Ipsos yang dirilis minggu lalu, 59 persen pemilih Demokrat terdaftar mengatakan bahwa Biden terlalu tua untuk jabatan, sementara satu dari tiga mengatakan bahwa dia harus mundur dari perlombaan. Jika Biden mundur, itu akan melemparkan perlombaan ke wilayah yang belum dipetakan. Musim pemilihan presiden AS, ketika anggota partai biasanya memberikan suara untuk kandidat pilihannya, sudah berakhir, meskipun kandidat partai tidak akan ditetapkan hingga Konvensi Nasional Demokrat bulan depan. Karena Biden memenangkan hampir semua delegasi partai, tidak mungkin dia dipaksa untuk mundur tanpa kehendaknya. Wakil Presiden Kamala Harris telah banyak diprediksi sebagai pengganti yang paling mungkin bagi Biden jika dia memutuskan untuk mundur, meskipun dia juga tidak jauh lebih baik melawan Trump dalam jajak pendapat.

MEMBACA  Zack Snyder Membahas Alam Semesta Luas dari Film Epik Sci-Fi Netflix-nya, Rebel Moon