DoorDash berjanji akan menindak tegas pengemudi pengiriman yang buruk

DoorDash mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka sedang meningkatkan upaya untuk mengidentifikasi pengemudi pengiriman yang berbahaya dan menghapus mereka dari platformnya setelah adanya banjir keluhan dari kota-kota.

Dalam surat yang dikirim bulan lalu kepada DoorDash dan perusahaan pengiriman makanan lainnya, pejabat Boston mengatakan bahwa mereka melihat peningkatan dalam operasi sepeda motor, skuter, dan skuter motor yang tidak sah dan berbahaya oleh pekerja pengiriman.

Kota tersebut mengatakan para pengendara melanggar lampu merah, melawan arah di jalan satu arah, melebihi batas kecepatan yang diposting, dan mengemudi di trotoar.

DoorDash yang berbasis di San Francisco mengatakan telah membuat kontak khusus untuk Departemen Kepolisian Boston agar lebih cepat dan mudah dalam memproses permintaan catatan pengemudi. Perusahaan tersebut mengatakan juga akan mempertimbangkan untuk menghapus pengemudi dari platform jika polisi melaporkan bahwa mereka telah melanggar hukum lalu lintas.

DoorDash mengatakan akan memulai upaya ini di Boston tetapi mungkin akan memperluasnya ke kota-kota lain.

DoorDash mengatakan juga mereka bermitra dengan Boston dan kota-kota lain untuk berbagi panduan tentang persyaratan registrasi kendaraan dalam berbagai bahasa. Mereka juga akan memperingatkan pekerja pengiriman tentang aktivitas yang melanggar hukum setempat, seperti mengemudi di trotoar.

“Kami akan mengingatkan para Dashers bahwa tidak mematuhi hukum setempat atau standar kami bisa mengakibatkan penghapusan dari platform kami,” kata perusahaan tersebut.

Pejabat di Boston, New York, dan kota-kota lain mengatakan bahwa dalam banyak kasus, pengemudi menggunakan kendaraan yang tidak terdaftar untuk pengiriman. Beberapa pengemudi mungkin juga menggunakan akun bersama, sehingga seseorang dengan pelanggaran lalu lintas yang banyak mungkin menggunakan kendaraan yang terdaftar atas nama orang lain.

MEMBACA  Ketua BBC Baru Akan Keluar dari Bisnis Televisi Sebelum Penunjukan

Di New York, otoritas telah menyita 13.000 skuter dan skuter motor sejauh ini tahun ini yang tidak terdaftar atau digunakan untuk melanggar hukum lalu lintas.

“Mereka telah menakuti banyak pejalan kaki kita, terutama lanjut usia dan orang dewasa kita,” kata Wali Kota New York Eric Adams bulan lalu dalam sebuah acara di mana 200 kendaraan pengiriman beroda dua motorisasi dihancurkan. “Pengendara yang merasa aturan tidak berlaku bagi mereka, mereka akan melihat kebijakan penegakan hukum yang agresif yang ada.”

Sebagai respons, DoorDash mengatakan akan lebih sering mendorong pengemudi untuk mengirimkan selfie real-time untuk membuktikan identitas mereka saat mereka melakukan pengiriman. Selfie tersebut kemudian dibandingkan dengan identifikasi pemerintah yang sebelumnya diajukan.

DoorDash mengatakan akan menghapus pengemudi yang gagal mengonfirmasi identitas mereka.

DoorDash tidak mengungkapkan pada hari Selasa berapa banyak pengemudi yang biasanya mereka hapus dari platformnya setiap tahun karena melanggar hukum lalu lintas.