Bagian dari rawa Pantanal terbakar di tengah kekeringan

Petugas pemadam kebakaran sedang berjuang melawan kebakaran hutan di Pantanal Brazil, hutan basah tropis terbesar di dunia. Pantanal adalah rumah bagi macan tutul, kuskus raksasa, dan berang-berang sungai raksasa. Dekat dengan 32.000 hektar sudah hancur oleh kebakaran di negara bagian Mato Grosso do Sul, laporan media lokal. Para ahli iklim mengatakan musim kebakaran hutan tahun ini telah dimulai lebih awal dan lebih intensif daripada tahun-tahun sebelumnya. Petugas pemadam kebakaran mengatakan upaya mereka untuk memadamkan api terhambat oleh angin kencang selama akhir pekan. Wilayah ini juga mengalami curah hujan yang lebih sedikit daripada tahun-tahun sebelumnya, yang membuat lebih mudah bagi api untuk merambat. Jumlah kebakaran sejak awal tahun hingga 9 Juni telah naik 935% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, menurut data dari Institut Penelitian Ruang Angkasa Brasil (INPE). Kenaikan ini sangat mengkhawatirkan karena musim tinggi kebakaran hutan belum akan dimulai hingga bulan Juli. Otoritas negara bagian Mato Grosso do Sul menyatakan keadaan darurat lingkungan pada bulan April, mengatakan tingkat hujan yang rendah menciptakan kondisi ideal untuk kebakaran hutan. Jumlah kebakaran sejauh ini pada tahun 2024 adalah yang tertinggi sejak tahun 2020, yang merupakan tahun terburuk dalam sejarah kebakaran di Pantanal. Pada tahun itu, sekitar 30% dari Pantanal terbakar. Perbedaan jumlah kebakaran hingga saat ini tahun ini dibandingkan dengan tahun lalu sudah sangat mencolok. Antara 1 Januari dan 9 Juni 2023, dilaporkan 127 kebakaran. Pada periode yang sama tahun ini, jumlahnya adalah 1.315. Vinicius Silgueiro dari LSM lokal Instituto Centro da Vida mengatakan kepada agensi berita Reuters bahwa “yang paling mengkhawatirkan adalah bahwa bahkan di musim hujan, kita mengalami peningkatan kebakaran ini”. Mr Silgueiro memperingatkan bahwa situasi kemungkinan akan memburuk lebih lanjut pada puncak musim kemarau di bulan Agustus dan September. Minggu lalu, pemerintah federal Brasil mengumumkan akan bekerja sama dengan pemerintah negara bagian Mato Grosso do Sul dan Amazonia untuk memerangi kebakaran hutan. Menteri Lingkungan Marina da Silva mengatakan penting untuk merespons kebakaran lebih cepat sambil juga melakukan lebih banyak untuk mencegahnya terjadi.

MEMBACA  Atlet Muda Berkuda dari Sumatera Utara Raih 3 Gelar di Jumping Master 2024