AS mengumumkan sanksi terhadap para pemukim Israel atas kekerasan di Tepi Barat | Berita Konflik Israel-Palestina

Tindakan AS menyasar tiga individu Israel dan lima entitas atas kekerasan di Tepi Barat yang diduduki. Amerika Serikat telah mengumumkan sanksi baru terhadap beberapa pemukim Israel dan kelompok terkait, menuduh mereka terlibat dalam kekerasan atau ancaman kekerasan yang menargetkan warga sipil, penyitaan properti, atau tindakan lain yang mengancam keamanan di Tepi Barat yang diduduki. Sanksi yang diumumkan oleh Departemen Luar Negeri AS dan Departemen Keuangan pada hari Kamis menargetkan individu Israel Isachar Manne, Reut Ben Haim, dan Aviad Shlomo Sarid, serta empat pemukiman ilegal Israel; Manne Farm, Meitarim Farm, Hamahoch Farm, dan Neriya’s Farm. AS juga memasukkan Lehava, sebuah kelompok payung untuk para pemukim Israel, yang digambarkan sebagai “organisasi ekstremis kekerasan terbesar di Israel” dengan lebih dari 10.000 anggota. “Amerika Serikat tetap sangat prihatin atas kekerasan ekstremis dan ketidakstabilan di Tepi Barat, yang merusak keamanan Israel sendiri,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis. “Kami sangat mendorong Pemerintah Israel untuk segera mengambil langkah-langkah untuk mempertanggungjawabkan individu dan entitas ini. Tanpa langkah-langkah tersebut, kami akan terus memberlakukan langkah-langkah pertanggungjawaban kami sendiri.” Sanksi tersebut membekukan semua aset yang dimiliki oleh mereka yang ditargetkan di yurisdiksi AS dan melarang warga Amerika untuk berbisnis dengan mereka. Lehava dengan cepat mengkritik penunjukan AS dan Presiden Joe Biden, mengatakan kelompok itu tidak akan menghentikan tindakannya. “Langkah-langkah Biden tidak akan menakutkan kami – kami akan terus bertindak tanpa rasa takut untuk menyelamatkan putri-putri Israel, jauh dari kekecewaan Biden dan musuh-musuh Israel lainnya,” katanya. Uni Eropa sebelumnya telah menempatkan Lehava dalam daftar hitam pembekuan aset dan larangan visa mereka atas serangan terhadap warga Palestina pada awal tahun ini. [Al Jazeera] Tepi Barat, yang diduduki Israel sejak 1967, telah melihat lonjakan kekerasan dalam setahun terakhir, terutama sejak perang Israel di Gaza meletus pada Oktober. Sejak itu, setidaknya 553 warga Palestina tewas oleh pasukan dan pemukim Israel di wilayah tersebut, dan 9.510 telah ditahan, menurut pejabat Palestina. Sekitar 3 juta warga Palestina tinggal di Tepi Barat yang diduduki Israel, dan lebih dari 500.000 warga Israel tinggal di lebih dari 100 pemukiman di seluruh wilayah tersebut. Pada awal Juli, LSM Israel Peace Now melaporkan bahwa pemerintah Israel telah menyetujui 5.295 unit hunian baru di sejumlah pemukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki dan telah mengakui tiga pemukiman baru. Perluasan pemukiman di Tepi Barat yang diduduki, dianggap ilegal menurut hukum internasional, sering dikutip sebagai penghalang utama bagi kesepakatan perdamaian yang langgeng dengan Palestina dalam solusi dua negara. Seorang pria berjalan di antara mobil yang dibakar dalam serangan oleh pemukim Israel di dekat Hawara di Tepi Barat yang diduduki Israel pada 27 Februari 2023 [Ammar Awad/Reuters]

MEMBACA  Zelensky menganggap ragu-ragu barat terhadap bantuan ke Ukraina tidak dapat diterima