Angkatan Bersenjata Israel ‘gagal dalam misi’ melindungi kibbutz dari Hamas

41 menit yang lalu

oleh Nick Beake, Berita BBC, Yerusalem

EPA

Lebih banyak penduduk tewas di Kibbutz Be’eri daripada komunitas Israel lain yang diserang oleh Hamas pada 7 Oktober

Menteri pertahanan Israel telah meminta penyelidikan negara tentang apa yang menyebabkan serangan Hamas pada 7 Oktober, karena militer mengakui gagal dalam tugasnya untuk melindungi komunitas kecil di mana 101 orang tewas.

Yoav Gallant mengatakan komentar tersebut setelah laporan militer resmi pertama dalam serangkaian laporan militer Israel mengungkapkan bagaimana tentara beroperasi di Kibbutz Be’eri, yang berdekatan dengan pagar perimeter Gaza.

Lebih banyak penduduk meninggal di kibbutz tersebut daripada komunitas Israel lain pada 7 Oktober, setelah para penembak lintas dari Gaza dan merusak rumah mereka.

Mengatakan bahwa penyelidikan nasional independen diperlukan untuk mengkaji tindakan semua orang yang berkuasa, termasuk Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, terkait dengan bagaimana Hamas telah tumbuh dalam kekuatan dan kemampuan selama dekade terakhir.

Sekitar 1.200 orang tewas dan 251 lainnya dibawa kembali ke Gaza sebagai sandera dalam serangan tak terduga musim gugur lalu.

Hal ini mengarah ke operasi militer Israel besar di Gaza yang telah membunuh lebih dari 38.000 warga Palestina, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas.

Anggota kibbutz mengatakan penting bagi Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengakui bahwa mereka gagal melindungi mereka dan mereka juga menuntut penyelidikan nasional.

CCTV menunjukkan bagaimana militan Hamas masuk ke kibbutz Be’eri

Laporan tersebut, dilakukan oleh seorang perwira militer senior, memuji keberanian personel keamanan tetapi mengatakan bahwa IDF tidak siap untuk infiltrasi yang luas oleh Hamas dan “selama tujuh jam pertama pertempuran, penduduk kibbutz membela diri sendiri”.

Laporan tersebut mengatakan: “Tim penyelidikan menentukan bahwa IDF gagal dalam misinya untuk melindungi penduduk Kibbutz Be’eri.”

MEMBACA  7 Manfaat Kaya Vitamin D dari Buah Kering ini, Bagus untuk Kesehatan Tulang Anda

Temuan lain termasuk:

IDF “berjuang untuk membuat penilaian situasional yang jelas dan akurat” tentang apa yang terjadi di kibbutz hingga tengah hari serangan, yang dimulai saat fajarAda “kurangnya komando dan kontrol, kurangnya koordinasi, dan kurangnya ketertiban di antara berbagai pasukan dan unit”Kekacauan menyebabkan pasukan keamanan berkumpul di pintu masuk kibbutz tetapi menunggu untuk masuk sementara Hamas membunuh orangOrang-orang Yahudi yang berperang, para komandan, dan personel keamanan menunjukkan “keberanian dan keberanian tertinggi” yang menyelamatkan banyak penduduk

Laporan juga fokus pada perintah yang diberikan kepada sebuah tank untuk mengebom rumah di mana 13 sandera ditahan.

Tidak ada kesalahan pribadi yang diberikan kepada Brigadir Jenderal Barak Hiram, komandan Divisi Infanteri ke-99 yang ditemukan telah bertindak secara profesional bersama dengan perwira senior lainnya dalam “keadaan yang kompleks dan sulit.”

Laporan tersebut mengatakan: “Pemboman tank ke area dekat rumah dilakukan secara profesional, dengan keputusan bersama yang diambil oleh komandan dari semua organisasi keamanan setelah pertimbangan yang cermat dan penilaian situasional telah dibuat, dengan tujuan untuk memberikan tekanan kepada para teroris dan menyelamatkan warga sipil yang ditahan di dalamnya.”

Brigadir Jenderal Hiram akan segera mengambil komando Divisi Gaza.

Penulis laporan menyimpulkan bahwa sejauh yang mereka bisa menilai, tidak ada warga sipil di dalam rumah yang terluka oleh tembakan tank, kecuali untuk apa yang mereka sebut “insiden terisolasi di luar bangunan di mana dua warga sipil terluka oleh pecahan.”

Laporan tersebut mengatakan: “Kepala Staf Umum IDF menerima semua kesimpulan laporan dan memerintahkan agar mereka diintegrasikan ke dalam rencana operasional masa depan.”

Lubang peluru, ruangan yang hancur: di dalam rumah Kibbutz yang dihancurkan

MEMBACA  Nicaragua bersama Afrika Selatan dalam mencari keanggotaan dalam kasus genosida Israel di Pengadilan Dunia.

Hamas membunuh satu dari 10 dari 1.000 penduduk Be’eri pada 7 Oktober dalam kerusuhan yang dimulai setelah fajar dan berlangsung selama berjam-jam.

Sharon Sharabi, yang dua saudaranya Yossi dan Eli dibawa ke Gaza sebagai sandera, telah diberi informasi sebelumnya tentang laporan tersebut dan mengatakan bahwa ia tidak belajar hal baru dari temuan resmi.

“Ada kegagalan komando di sini. Ini adalah gambaran yang sulit dan buruk,” katanya.

Yossi, 53 tahun, telah dinyatakan meninggal [oleh otoritas Israel] dan nasib Eli, yang sekarang berusia 52 tahun, tidak diketahui.

Pak Sharabi mengatakan: “Tidak bisa dihias dengan cara apapun. Tidak ada penyelidikan yang mereka coba lakukan bisa membuatnya indah. Itu tidak mungkin.”

EPA

Laporan ini diharapkan menjadi yang pertama dalam serangkaian penyelidikan oleh IDF tentang bagaimana mereka menghadapi serangan 7 Oktober

Pernyataan yang dikeluarkan oleh penduduk Kibbutz Be’eri mengatakan bahwa sangat penting bagi mereka bahwa IDF telah meminta maaf atas ketidakmampuan mereka untuk melindungi mereka dari apa yang mereka sebut sebagai “serangan kejahatan yang tak tertandingi”.

“Kegagalan tentara telah terbakar di tubuh kita dan di dalam hati kita selama sembilan bulan,” kata pernyataan mereka.

Penduduk mengatakan bahwa mereka masih belum menerima jawaban yang memuaskan mengapa tentara tidak masuk ke kibbutz, dan belum ada penjelasan yang diberikan untuk kegagalan intelijen yang memungkinkan Hamas meluncurkan serangan massal mereka tanpa terdeteksi.

Mereka juga menyerukan penyelidikan nasional, yang tidak mau dilakukan oleh perdana menteri Benjamin Netanyahu.

Laporan Kamis diharapkan menjadi yang pertama dalam serangkaian penyelidikan IDF tentang bagaimana serangan 7 Oktober ditangani di berbagai bagian selatan Israel di mana Hamas menyerang.

\”

MEMBACA  'Kita Perlu Bersatu': Protes Terhadap Sayap Kanan Jauh Diadakan di Seluruh Prancis