Afcon 2023: Nigeria 1-2 Pantai Gading – Haller Menangkan Final untuk Gajah

Sebastien Haller menjadi pahlawan untuk Pantai Gading sekali lagi saat Gajah-Gajah berhasil mengalahkan Nigeria dan memenangkan final Piala Afrika 2023 di tanah air. William Troost-Ekong membawa Nigeria unggul tujuh menit sebelum akhir babak pertama yang ketat ketika bek tengah itu melompat paling tinggi untuk memasukkan gol dari sudut dalam jarak sembilan yard. Franck Kessie menyamakan kedudukan pada menit ke-62 ketika ia tidak dijaga di tiang belakang setelah tendangan sudut Adingra. Setelah perjalanan yang luar biasa menuju final, yang termasuk kepergian pelatih Jean-Louis Gasset setelah dua kekalahan di babak grup, Pantai Gading meraih gelar benua ketiga dengan kemenangan yang pantas. Afrika Barat menambah gelar Piala Negara mereka sebelumnya pada tahun 1992 dan 2015 dan menjadi tuan rumah turnamen pertama sejak Mesir memenangkan trofi pada tahun 2006. Pelatih sementara Emerse Fae berhasil membawa Pantai Gading melalui babak gugur, yang termasuk kemenangan dramatis atas juara bertahan Senegal dan Mali setelah gol penyama kedudukan di kedua pertandingan tersebut. Pantai Gading menghabiskan lebih dari $1 miliar (£0,79 miliar) untuk menjadi tuan rumah turnamen ini, menginvestasikan jumlah yang sama untuk meningkatkan infrastruktur di negara tersebut, dan Presiden Pantai Gading Alassane Outtara turut serta dalam perayaan pasca pertandingan di stadion yang dinamai sesuai namanya. Gajah-Gajah mendapatkan hadiah uang sebesar $7 juta (£5,54 juta), sedangkan Nigeria mendapatkan $4 juta dari Konfederasi Sepak Bola Afrika. Nigeria, yang juga tiga kali juara benua, sebelumnya tidak terkalahkan di babak final, termasuk kemenangan 1-0 atas Pantai Gading di babak grup, tetapi Super Eagles jarang menguasai permainan setelah lebih banyak bertahan sepanjang pertandingan. Adingra menjadi inspirasi bagi perubahan permainan Gajah-Gajah Pantai Gading. Sebastien Haller juga mencetak gol kemenangan untuk Pantai Gading dalam kemenangan semi-final mereka melawan Republik Kongo. Pantai Gading mendominasi sebagian besar babak pertama di hadapan penonton yang bersemangat di Stadion Alassane Ouattara, tetapi gagal menciptakan peluang saat Nigeria bertahan dengan rapat. Pertandingan ini menjadi hidup setelah jeda minum pada menit ke-30, ketika kiper Nigeria, Stanley Nwabali, memblok tembakan Adingra dari sudut sempit sebelum bek kiri Nigeria, Zaidu Sanusi, mendapatkan tendangan sudut setelah usahanya diblok Odilon Kossounou. Tendangan sudut Ademola Lookman dipantulkan ke udara oleh gelandang Pantai Gading, Jean Michael Seri, di dekat tiang dekat, dan Troost-Ekong melompat di atas Serge Aurier untuk membawa bola kembali ke arah gawang dan melewati usaha sang penjaga gawang. Gajah-Gajah Pantai Gading keluar dengan semangat baru setelah jeda, dengan Adingra yang berperan penting dalam momen terbaik mereka di sisi sayap kiri. Umpan silang berbahaya dari winger Brighton itu ditipis oleh Nwabali dan Calvin Bassey melakukan blok penting untuk mencegah gol penyama kedudukan setelah Max Gradel mengambil bola yang terlepas. Nwabali kemudian harus melompat ke kanan untuk menggagalkan tembakan dari jarak jauh Kossounou, dan Gajah-Gajah Pantai Gading menyamakan kedudukan dari tendangan sudut yang dihasilkan setelah pertahanan Nigeria dengan anehnya tidak mampu mengawal Kessie. Super Eagles memiliki kesempatan untuk kembali unggul ketika Troost-Ekong membuang tendangan bebas dari Ademola Lookman ke sisi, tetapi momen penentu datang dari gol yang luar biasa dari Haller ketika pemain Borussia Dortmund itu menyundul silang Adingra dengan tumit kanannya melewati Nwabali. Akhir dongeng yang indah untuk Fae. Turnamen ini, yang ditunda dari jadwal awal pada Juni dan Juli tahun lalu karena alasan cuaca di Afrika Barat, akan dikenang lama karena jumlah gol yang mencetak rekor, kejutan yang tak terduga, dan drama yang tak henti-hentinya. Banyak dari itu disediakan oleh tuan rumah, yang tampaknya berada di ambang kegagalan awal setelah kalah 4-0 secara mengejutkan dari Guinea Khatulistiwa dalam pertandingan terakhir mereka di Grup A. Gasset pergi sebagai pelatih dan Fae berhasil menanamkan keyakinan baru setelah mewarisi sebuah tim yang diberi kesempatan kedua setelah menjadi salah satu dari empat tim peringkat ketiga terbaik. Kemajuan telah dicapai setelah Maroko – yang bendera nasionalnya diangkat oleh kapten Pantai Gading, Max Gradel, sebelum mengangkat trofi – mengalahkan Zambia dalam pertandingan terakhir babak grup untuk menghentikan Afrika Selatan mencuri tempat mereka. Pendukung Gajah-Gajah Pantai Gading tentu saja terkejut setelah menderita kekalahan terbesar di kandang, tetapi mereka mendukung tim yang menunjukkan ketangguhan mental yang luar biasa untuk mengeliminasi Senegal dan Mali dalam dua pertandingan epik, sebelum meraih kemenangan yang jauh lebih mudah melawan Republik Kongo di babak semifinal. Fae, yang adalah bagian dari tim Pantai Gading yang menjadi runner-up melawan Mesir pada tahun 2006 – di mana ia bermain setiap menit, sekarang telah memenangkan gelar terbesar Afrika hanya dalam empat pertandingan di manajemen senior. Ketahanan tim berusia 40 tahun itu ditegaskan ketika tuan rumah tetap tenang setelah tertinggal dalam pertandingan yang berlangsung melawan arus di hadapan lautan oranye dalam pertandingan final. Pantai Gading menjadi tuan rumah ke-12 yang memenangkan gelar Piala Negara-Negara Afrika, sementara Nigeria akan menyesali kekalahan kelima dalam pertandingan puncak – dan yang kedua di Abidjan setelah kalah dari Kamerun pada tahun 1984.

MEMBACA  Puluhan ribu orang dalam mars pro-Palestina di London