goY sNt 2Go aDD Mju djj EfP sb YkG RU

20% dari spesies migrasi yang dilindungi oleh PBB menghadapi kepunahan akibat aktivitas manusia

12 Feb (UPI) – Hampir setengah dari lebih dari 1.100 spesies migrasi yang dijanjikan oleh negara-negara penandatangan Perjanjian Perserikatan Bangsa-Bangsa mengalami penurunan populasi dan satu dari lima spesies tersebut berada di ambang kepunahan, demikian yang diumumkan oleh Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) pada hari Senin.

Laporan Pertama tentang Spesies Migrasi di Dunia menyalahkan berburu, memancing, pertanian, dan hilangnya habitat sebagai penyebab dari penurunan populasi pada 44% spesies yang terdaftar dalam Konvensi Mengenai Spesies Migrasi dan mengancam punahnya 22% dari spesies tersebut, seperti yang dijelaskan dalam siaran pers UNEP.

Ada juga 399 spesies lain yang tidak termasuk dalam CMS yang terancam punah atau akan segera punah.

Pengaruh negatif dari polusi buatan manusia terhadap rantai makanan dan bukti awal bahwa perubahan iklim mulai mempengaruhi jalur dan siklus migrasi juga menjadi faktor yang mempengaruhi.

Elang steppe, burung nasar Mesir, dan unta liar berada di antara 70 spesies yang semakin terancam sejak pertengahan tahun 1990-an.

Hal ini dibandingkan dengan hanya 14 spesies yang mengalami perbaikan dalam konservasi, seperti paus biru dan paus humpback, elang laut berekor putih, dan burung sendok berwajah hitam.

Hanya 3% spesies ikan CMS yang dianggap tidak berisiko atau berisiko rendah punah, dengan hiu migrasi, pari, dan beluga menjadi yang paling berisiko dengan populasi mereka turun 90% dalam 50 tahun terakhir.

Wakil Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Direktur Eksekutif UNEP, Inger Andersen, meminta tindakan mendesak.

“Laporan hari ini menyajikan bukti bahwa kegiatan manusia yang tidak berkelanjutan membahayakan masa depan spesies migrasi – makhluk yang tidak hanya bertindak sebagai indikator perubahan lingkungan tetapi juga memainkan peran penting dalam menjaga fungsi dan ketahanan ekosistem kompleks planet kita,” kata Andersen.

MEMBACA  Ibu Navalny Meminta Putin untuk Melepaskan Jenazah

“Komunitas global memiliki kesempatan untuk menerjemahkan ilmu terbaru tentang tekanan yang dihadapi oleh spesies migrasi menjadi tindakan konservasi konkret. Mengingat situasi yang tidak menentu dari banyak hewan ini, kita tidak bisa menunda dan harus bekerja sama untuk mewujudkan rekomendasi-rekomendasi tersebut.”

Rekomendasi yang diajukan termasuk penanganan yang lebih kuat dan lebih luas terhadap pemburuan, penangkapan ikan, dan pengelolaan tidak berkelanjutan terhadap spesies migrasi, termasuk penangkapan tidak sengaja terhadap spesies yang bukan target, upaya yang lebih besar untuk mengidentifikasi, melindungi, menghubungkan, dan mengelola situs-situs penting bagi spesies migrasi, serta mengambil tindakan mendesak untuk melindungi spesies yang paling terancam punah.

Laporan ini juga meminta peningkatan upaya dalam melawan dampak-dampak yang mendalam dari perubahan iklim, polusi – cahaya, suara, bahan kimia, plastik – dan spesies invasif, serta memperluas CMS ke lebih banyak spesies migrasi yang berisiko untuk meningkatkan kesadaran nasional dan internasional.

Tiga dari empat spesies yang terdaftar dalam CMS terdampak oleh hilangnya habitat, degradasi, dan fragmentasi dari pertanian, infrastruktur transportasi dan energi, dan 70% terdampak oleh eksploitasi berlebihan.

Andersen mengatakan bahwa kerjasama internasional harus melampaui tingkat pemerintah yang diwajibkan oleh CMS untuk melibatkan tindakan di sektor swasta dan pihak lainnya, mengingat ancaman yang dihadapi oleh spesies migrasi adalah penggerak global dari perubahan lingkungan yang mempengaruhi kerugian keragaman hayati dan perubahan iklim.

Pemetaan dan langkah-langkah yang memadai untuk melindungi 5.000 dari 10.000 situs penting bagi spesies migrasi yang saat ini belum ditetapkan sebagai area perlindungan atau konservasi harus menjadi prioritas utama, demikian yang disebutkan dalam laporan tersebut.

“Sespesies migrasi bergantung pada berbagai habitat khusus pada waktu yang berbeda dalam siklus hidup mereka. Mereka sering melakukan perjalanan, kadang-kadang ribuan mil, untuk mencapai tempat-tempat ini,” kata Sekretaris Eksekutif CMS, Amy Fraenkel.

MEMBACA  Blog Langsung CES 2024: Berita, Gawai, dan Foto-Foto dari Pameran Besar Teknologi

“Mereka menghadapi tantangan dan ancaman yang besar selama perjalanan mereka, serta di tempat tujuan mereka di mana mereka berkembang biak atau mencari makan.

“Ketika spesies melintasi batas negara, kelangsungan hidup mereka bergantung pada upaya semua negara di mana mereka ditemukan. Laporan penting ini akan menjadi dasar yang diperlukan untuk tindakan kebijakan yang sangat dibutuhkan guna memastikan bahwa spesies migrasi terus berkembang di seluruh dunia,” katanya.