JetBlue memulai kembali dengan CEO baru Joanna Geraghty, veteran-veteran maskapai penerbangan

Sejak penerbangan pertamanya 24 tahun lalu, JetBlue Airways, maskapai yang berbasis di New York, telah mendorong batasan untuk maskapai seukurannya. Sekarang, dengan merekrut beberapa eksekutif berpengalaman dan melakukan pemotongan biaya, mereka mencoba untuk kembali ke dasar-dasar.

JetBlue merupakan pelopor dalam hiburan di kursi, Wi-Fi gratis, camilan yang enak, dan kabin kelas bisnis dengan kursi tidur datar yang diperkenalkan dengan harga lebih rendah dari pesaingnya. Baru-baru ini, mereka juga telah membuka rute penerbangan ke London, Paris, Amsterdam, dan Dublin. Dan sebelum keputusan pengadilan yang memblokir rencana tersebut bulan lalu, mereka berencana untuk membeli maskapai anggaran Spirit Airlines seharga $3,8 miliar. (Kedua maskapai tersebut sedang mengajukan banding atas keputusan tersebut).

Meskipun JetBlue tidak pernah kekurangan ide besar, mereka masih menghadapi tantangan dalam hal keuntungan, pengendalian biaya, dan keandalan. Tantangan-tantangan tersebut akan menjadi fokus utama bagi CEO baru mereka, Joanna Geraghty, yang akan mulai menjabat Senin ini menggantikan Robin Hayes.

Geraghty, 51 tahun, telah bekerja di JetBlue selama hampir dua dekade, yang terakhir sebagai presiden dan kepala operasional. Dengan menunjuknya sebagai CEO, perusahaan tersebut mempromosikan seseorang yang sudah mengenal kompleksitas menjalankan maskapai dengan berbagai tantangan seperti lalu lintas udara yang padat di New York.

“Salah satu tantangan strategis utama yang selalu kami hadapi adalah bagaimana bertahan sebagai pemain kecil di industri yang dikuasai oleh empat maskapai besar,” kata Geraghty dalam panggilan pendapatan pada 30 Januari, merujuk pada American, Delta, United, dan Southwest yang menguasai sekitar 80% pasar domestik.

Minggu lalu, JetBlue mengumumkan bahwa mereka telah menggaji kembali mantan chief commercial officer maskapai tersebut, Marty St. George, 59 tahun, sebagai presiden. St. George meninggalkan perusahaan tersebut pada tahun 2019 setelah 13 tahun bekerja di sana dan sebelumnya bekerja di Latam Airlines sebagai chief commercial officer. St. George, yang juga pernah bekerja di United Airlines dan US Airways, dihargai oleh pengamat industri karena pengalamannya dan hubungan baiknya dengan para pekerja.

MEMBACA  AI Pin Humane Mengalami Sedikit Keterlambatan, Kini Dilengkapi dengan Layanan Gratis Selama Beberapa Bulan

“Marty akan menjadi kekuatan yang sangat dibutuhkan untuk JetBlue dalam meningkatkan fokus operasional dan keandalan maskapai,” kata Henry Harteveldt, mantan eksekutif maskapai yang sekarang menjalankan perusahaan konsultasi Atmosphere Research Group. “Jarak kaki tidak penting, camilan tidak penting jika jadwal Anda tidak dapat dipercaya.”

JetBlue juga mempromosikan Warren Christie, yang sebelumnya menjabat sebagai kepala keamanan, keselamatan, operasi armada, dan bandara, untuk menggantikan posisi Geraghty sebagai COO.

Geraghty akan harus meyakinkan investor dan pelanggan tentang perubahan perusahaan ini. Keuntungan terakhir JetBlue adalah pada tahun 2019 sebelum pandemi. Analis Wall Street tidak memperkirakan bahwa mereka akan kembali menguntungkan hingga tahun 2025, sementara maskapai lain sudah kembali menguntungkan setelah lonjakan perjalanan pasca-Covid. Saham JetBlue turun 29% dalam 12 bulan terakhir, sementara Indeks Saham Maskapai NYSE Arca naik hampir 6% selama periode yang sama.

JetBlue menempati peringkat kesembilan dalam hal ketepatan waktu di antara maskapai AS dari Januari hingga November 2023, dengan kurang dari 67% penerbangan mereka tiba tepat waktu, menurut Departemen Transportasi.

“Karena kami beroperasi di salah satu ruang udara yang paling kompleks dan sulit, keandalan operasional menjadi dasar bagi semua prioritas kami, membantu kami memberikan pengalaman pelanggan yang lebih baik sambil meningkatkan pendapatan dengan lebih sedikit pengembalian dan voucher gangguan, serta mengurangi biaya dengan mengurangi lembur dan pembayaran premium,” kata Geraghty dalam panggilan pendapatan.

Perusahaan ini berencana untuk menguraikan inisiatif pendapatan baru senilai $300 juta lebih rinci dalam investor day pada bulan Mei, dan bulan lalu mereka mengatakan bahwa mereka berada di jalur untuk memotong biaya hingga $200 juta pada akhir tahun.

“Mereka telah memberikan hidangan pembuka tapi hidangan utama baru akan ada saat investor day,” kata Brett Snyder, presiden perusahaan bantuan perjalanan Cranky Concierge dan situs Cranky Flier. “Mereka merekrut orang-orang yang tepat. Saya cukup optimis dengan hati-hati untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.”

MEMBACA  Hisense Membuka Tabir TV 100-Inci dengan Harga $3.000, Tepat untuk Pertandingan Besar

JetBlue baru-baru ini mengumumkan beberapa pemotongan biaya, seperti menawarkan buyout karyawan, menunda beberapa pengeluaran modal untuk pesawat, memangkas rute-rute yang tidak menguntungkan, dan mengurangi frekuensi penerbangan pada beberapa rute untuk memprioritaskan pesawat untuk perjalanan liburan premium dan bisnis yang stabil dari pelanggan yang mengunjungi teman dan keluarga.

Snyder mengatakan bahwa JetBlue perlu mengkaji dengan seksama jaringan penerbangan mereka untuk memotong apa yang tidak berhasil, dan membuat keputusan sulit, seperti memberikan lebih banyak kelonggaran dalam sistem untuk meningkatkan operasional.

“Pelanggan mengharapkan pelayanan yang baik, dan ketika mereka tidak mendapatkannya, mereka akan mengungkapkannya,” kata Geraghty dalam wawancara dengan CNBC pada tahun 2019. Dia mengatakan bahwa saat itu maskapai tersebut sedang “keluar dari masa remaja yang canggung dan menjadi dewasa.”

Pertumbuhan terbesar JetBlue adalah dalam upaya mereka untuk mengakuisisi maskapai anggaran Spirit Airlines. Mereka membuat tawaran mengejutkan untuk maskapai tersebut pada bulan April 2022 ketika Spirit sudah setuju untuk merger dengan Frontier Airlines.

Pemegang saham Spirit akhirnya menolak tawaran tunai dan saham dengan Frontier dan memilih untuk mendukung akuisisi Spirit oleh JetBlue, sebuah kesepakatan yang JetBlue berargumentasi diperlukan untuk bersaing lebih baik dengan pesaing ketika pesawat dan ruang terbatas untuk pertumbuhan di Amerika Serikat.

Departemen Kehakiman menggugat untuk memblokir kesepakatan tersebut pada Maret 2023 dengan alasan bahwa itu akan mengurangi persaingan, dan pada bulan Januari seorang hakim federal mendukung DOJ.

JetBlue dan Spirit mengatakan bahwa mereka sedang mengajukan banding atas putusan tersebut, meskipun para analis skeptis tentang kemungkinan pembalikan. Para investor tampaknya lega bahwa JetBlue tidak akan membayar $3,8 miliar untuk Spirit, yang memiliki kapitalisasi pasar $726 juta pada penutupan hari Jumat.

MEMBACA  Star Wars Episode I: The Phantom Menace akan kembali tayang di bioskop pada bulan Mei.

Eksekutif Spirit minggu lalu berusaha menenangkan kekhawatiran tentang masa depan maskapai tersebut yang mungkin tidak melibatkan pengambilalihan oleh JetBlue, meskipun Spirit sedang menghadapi kesulitan keuangan, sebagian karena recall mesin Pratt & Whitney yang menyebabkan puluhan pesawat mereka tidak dapat beroperasi.

Bulan lalu, Geraghty mengatakan bahwa JetBlue tidak setuju dengan putusan hakim untuk memblokir penggabungan tersebut dan menambahkan bahwa jika kedua maskapai tidak memenangkan banding mereka, “Kita harus siap dengan rencana organik kita.”