Semua pembicaraan yang mempengaruhi pasar dari Wall Street pada Senin pagi

(Ini adalah liputan langsung CNBC Pro tentang panggilan analis dan gosip Wall Street pada hari Senin. Mohon segarkan setiap 20-30 menit untuk melihat posting terbaru.) Saham kendaraan listrik dan raksasa perbaikan rumah menjadi fokus pada hari Senin di antara panggilan analis awal. Barclays menurunkan peringkatnya pada Rivian Automotive menjadi bobot yang sama, mengutip hambatan-hambatan yang dihadapi perusahaan ke depan. Sementara itu, JPMorgan mengupgrade Lowe’s menjadi overweight berdasarkan prospek suku bunga hipotek yang lebih rendah. Lihat panggilan dan gosip terbaru di bawah ini. Semua waktu ET. 5:52 pagi: Piper Sandler mengupgrade Teva Pharmaceutical menjadi overweight Saatnya membeli saham Teva Pharmaceutical, kata Piper Sandler. Analis David Amsellem meningkatkan peringkat saham yang terdaftar di AS menjadi overweight dari netral dan menaikkan target harganya sebesar $7 menjadi $19, menunjukkan potensi kenaikan sebesar 58%. Saham ini, yang telah naik lebih dari 15% tahun ini, naik 2,75% dalam perdagangan pra-bursa pada hari Senin. Menurut Amsellem, saham Teva “berada pada posisi yang baik” untuk pemulihan dan ekspansi yang berkelanjutan, dikarenakan: Bisnis neurosains perusahaan, yang dipimpin oleh waralaba Austedo, dapat mendorong stabilitas EBITDA jangka panjang Bisnis generik/biosimilar AS Teva yang berada dalam posisi yang lebih baik untuk tekanan yang lebih rendah, kata Amsellam, dengan mencatat bahwa sekitar 13 peluncuran produk generik perusahaan antara 2024 dan 2025 akan mendorong stabilitas Struktur modal Teva yang semakin membaik “Secara keseluruhan, kami percaya bahwa kontribusi yang semakin besar dari portofolio merek, ditambah dengan stabilitas relatif dari generik AS, pada akhirnya menunjukkan visibilitas yang tinggi terhadap stabilitas EBITDA jangka panjang setidaknya,” tulis Amsellam dalam catatan Minggu. – Pia Singh 5:43 pagi: Beli Lowe’s sebelum suku bunga hipotek turun, kata JPMorgan Federal Reserve diperkirakan akan mulai melonggarkan kebijakan moneter akhir tahun ini, yang dapat mengakibatkan penurunan suku bunga hipotek – yang akan mendukung Lowe’s, menurut JPMorgan. Analis Christopher Horvers mengupgrade raksasa perbaikan rumah ini menjadi overweight dari netral. Analis juga menaikkan target harganya untuk saham ini menjadi $265 dari $210, mengimplikasikan kenaikan sebesar 19,2%. “Pasar sedang memperhitungkan pemotongan suku bunga sebesar 150 bps pada saat ini tahun depan, yang mengindikasikan suku bunga hipotek turun menjadi sekitar 5,5% pada Januari 2025, dengan tingkat yang diindikasikan mencapai sekitar 6% pada September 2024,” tulis Horvers. “Ketika suku bunga hipotek berada pada level 5,5%, penjualan rumah tunggal [rumah yang sudah ada] berkisar sekitar 4,3 juta unit, yang akan mewakili tingkat pertumbuhan lebih dari 20% dari level terkini.” Saham Lowe’s telah mengalami kesulitan pada tahun 2024, mengalami penurunan 0,1%, sementara S&P 500 telah naik 5,4% ke level rekor. LOW .SPX YTD mountain LOW vs SPX pada tahun 2024 – Fred Imbert 5:43 pagi: Barclays menurunkan peringkat Rivian Automotive di tengah perlambatan pasar EV secara keseluruhan Kendala pasokan adalah salah satu hambatan jangka pendek bagi Rivian Automotive, menurut Barclays. Analis Dan Levy menurunkan peringkat saham menjadi bobot yang sama dari overweight. Dia juga menurunkan target harganya sebesar $9 menjadi $16, mengindikasikan kenaikan sedikit lebih dari 4% dari penutupan terkini saham ini di $16,68. Levy mencantumkan tiga isu utama yang saat ini dihadapi Rivian: Perusahaan ini menawarkan produk dan teknologi yang “bagus,” tetapi itu tidak cukup untuk menghindari tanda-tanda penurunan permintaan di tengah perlambatan kendaraan listrik yang lebih luas Permintaan yang lebih lemah mengimplikasikan risiko keuntungan, dengan pertumbuhan volume yang lebih lambat membuat perusahaan sulit untuk mencapai margin positif dan arus kas Kebutuhan modal yang terus berlanjut oleh Rivian “Konsekuensi dari permintaan yang lemah sangat signifikan. Ini tidak hanya berarti prospek volume yang terancam, tetapi juga menghadirkan risiko harga yang potensial – dengan kedua poin itu memperkuat kemungkinan RIVN akan gagal mencapai targetnya untuk mencapai keuntungan margin kotor pada 2024,” tulis Levy dalam catatan Senin. “Selain itu, dengan kebutuhan modal yang berlanjut karena persiapan untuk R2 dengan volume tinggi pada 2026, kami melihat tekanan di masa depan.” Namun, peringkat bobot yang sama oleh Levy bergantung pada keyakinannya bahwa Rivian berada pada posisi yang baik untuk mengambil “bagian yang solid” di pasar EV Amerika Utara, yang memungkinkan potensi keuntungan jangka panjang yang lebih besar. – Pia Singh

MEMBACA  Ukraina Menghancurkan 15 dari 35 Drone Kamikaze Rusia dalam Serangan Semalam di Beberapa Wilayah Ukraina