Sejarah Mengatakan Nasdaq Bisa Meningkat Pesat pada 2024. Berikut Saham Kecerdasan Buatan (AI) yang Terlihat Siap Berkembang.

Setelah penjualan brutal di pasar pada tahun 2022, kegembiraan seputar kecerdasan buatan (AI) membantu mendorong kenaikan 43% Nasdaq Composite tahun lalu. Saham “Magnificent Seven” — Amazon (NASDAQ: AMZN), Apple, Alphabet, Microsoft, Meta, Nvidia, dan Tesla — berkontribusi pada sebagian besar kenaikan pasar.

Microsoft dan Alphabet memulai revolusi AI setelah melakukan investasi besar-besaran pada start-up termasuk pengembang ChatGPT, OpenAI, dan Anthropic.

Amazon tidak terlihat bergerak dengan kecepatan yang sama dengan rekan-rekan big-technya dalam hal AI. Namun, dalam setahun terakhir, perusahaan ini diam-diam membuat kemajuan di bidang tersebut, dan investor mulai memahami potensi perusahaan sebagai pemimpin AI.

Mari kita lihat langkah-langkah apa yang diambil oleh Amazon dan bagaimana AI dapat membuka peluang pertumbuhan selanjutnya.

Tanda-tanda positif

Dalam setengah abad terakhir, Nasdaq menghasilkan pengembalian tahunan negatif sebanyak 14 kali. Namun, menariknya, hanya ada dua periode di mana terdapat lebih dari satu tahun berturut-turut dengan penurunan: 1973-1974, dan 2000-2002.

Sejak 2001, Nasdaq mengalami penurunan tahunan sebesar 30% atau lebih sebanyak tiga kali: pada tahun 2002, 2008, dan 2022. Namun, setelah terjadi penjualan pasar pada tahun 2002 dan 2008, indeks tersebut melonjak selama beberapa tahun berturut-turut. Indeks tersebut menghasilkan rata-rata kenaikan sebesar 16% per tahun dari tahun 2003 hingga 2007 — mulai dari peningkatan 1,4% hingga 50%. Dan pada tahun 2009 dan 2010, kenaikannya mencapai rata-rata 30% — 44% dalam satu tahun dan 17% pada tahun berikutnya.

Jika sejarah berulang, Nasdaq akan mengalami kenaikan tahun ini. Apakah sejarah akan berulang? Tidak ada yang tahu.

Namun, meskipun tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi, gagasan umumnya adalah bahwa pasar modal memiliki ketahanan dan cenderung pulih dengan relatif cepat. Dan meskipun Amazon telah terkena dampak di sisi bisnis e-commerce karena konsumen merasa kurang percaya diri dan di sisi komputasi awan karena bisnis mengendalikan pengeluaran, perusahaan ini telah melakukan sejumlah langkah strategis yang seharusnya memberikan dorongan bagi investor, terutama dengan optimisme untuk kinerja Nasdaq yang kuat pada tahun 2024.

MEMBACA  Dampak Priming pada Perilaku Selanjutnya

Kekuasaan AI Amazon

Amazon menjadi sorotan setelah melakukan investasi pada perusahaan yang didukung oleh Alphabet, Anthropic, pada akhir tahun 2023. Meskipun hal ini mungkin memberikan kesan bahwa Amazon sedang berusaha mengejar Microsoft dan Alphabet, kesepakatan tersebut memiliki banyak fitur penting.

Pertama, Anthropic sekarang akan menggunakan Amazon Web Services (AWS) sebagai penyedia awan utamanya. Anthropic juga akan menggunakan chip milik Amazon untuk melatih model AI generatif di masa depan. Kemitraan ini penting dengan beberapa alasan.

Pertama, pertumbuhan pendapatan untuk AWS telah melambat selama beberapa kuartal. Penambahan Anthropic ke ekosistem AWS seharusnya membantu menghidupkan kembali pemimpin komputasi awan ini dengan membuka pintu bagi berbagai aplikasi baru yang didukung oleh AI.

Menggunakan chip Trainium dan Inferentia milik Amazon dapat menjadi peluang yang halus karena saat ini pasar semikonduktor AI didominasi oleh Nvidia dan Advanced Micro Devices.

Grafik di bawah ini mengilustrasikan rasio harga-ke-penjualan (P/S) Amazon dibandingkan dengan Magnificent Seven lainnya. Metrik ini menunjukkan seberapa banyak investor membayar dibandingkan dengan pendapatan utama perusahaan.

Saham Amazon terlihat menakjubkan

Grafik Rasio P/S AMZN

P/S perusahaan sebesar 3,1 tidak hanya merupakan yang terendah di antara pesaing big-technya, tetapi juga datar dibandingkan dengan rata-rata 10 tahunnya.

Saya pikir sangat menarik dan membingungkan bahwa P/S Amazon tetap datar mengingat seberapa pesat perubahan yang dialami perusahaan ini selama satu dekade terakhir. Menurut saya, investor kurang menghargai kemitraan perusahaan dengan Anthropic, dan mungkin menganggap persaingan dari Microsoft dan Alphabet sebagai terlalu sulit untuk dihadapi. Tapi menurut saya, itu adalah pandangan yang salah.

AWS sedang mengalami fase baru dalam evolusinya, dan AI berada di pusatnya. Saat AI generatif menjadi fokus utama anggaran IT, saya pikir tidak lama lagi pengeluaran perangkat lunak perusahaan akan beralih dari aplikasi di lokasi menjadi protokol berbasis awan.

MEMBACA  Gaji Guru Madrasah dan Ngaji yang Tidak Jelas Akan Disediakan Nanti

Pengembangan chip sendiri oleh Amazon serta kesepakatan dengan Anthropic adalah langkah-langkah penting untuk memanfaatkan tren ini. Meskipun investor mungkin belum melihat pertumbuhan yang cepat, posisi perusahaan dalam AI seharusnya tidak diabaikan. Prospek jangka panjang terlihat menggembirakan, dan sekarang adalah kesempatan menggoda untuk menggunakan metode pembelian secara berkala untuk membeli beberapa saham.

Apakah Anda harus berinvestasi $1,000 di Amazon sekarang?

Sebelum Anda membeli saham Amazon, pertimbangkan hal berikut:

Tim analis Motley Fool Stock Advisor baru saja mengidentifikasi saham-saham terbaik yang mereka yakini dapat dibeli oleh investor sekarang… dan Amazon bukan salah satunya. 10 saham yang masuk dalam daftar tersebut bisa menghasilkan keuntungan besar dalam beberapa tahun mendatang.

Stock Advisor memberikan panduan yang mudah diikuti bagi investor untuk mencapai kesuksesan, termasuk panduan dalam membangun portofolio, pembaruan rutin dari para analis, dan dua rekomendasi saham baru setiap bulannya. Layanan Stock Advisor telah menghasilkan keuntungan yang lebih dari tiga kali lipat dari S&P 500 sejak tahun 2002*.

Lihat 10 saham tersebut

*Pengembalian Stock Advisor per 5 Februari 2024

Randi Zuckerberg, mantan direktur pengembangan pasar dan juru bicara Facebook serta saudari dari CEO Meta Platforms Mark Zuckerberg, adalah anggota dewan direksi Motley Fool. John Mackey, mantan CEO Whole Foods Market, anak perusahaan Amazon, adalah anggota dewan direksi Motley Fool. Suzanne Frey, seorang eksekutif di Alphabet, adalah anggota dewan direksi Motley Fool. Adam Spatacco memiliki posisi di Alphabet, Amazon, Apple, Meta Platforms, Microsoft, Nvidia, dan Tesla. Motley Fool memiliki posisi di dan merekomendasikan Advanced Micro Devices, Alphabet, Amazon, Apple, Meta Platforms, Microsoft, Nvidia, dan Tesla. Motley Fool memiliki kebijakan pengungkapan.

MEMBACA  Volodymyr Zelenskyy memuji kesepakatan pertahanan Ukraina dengan Jerman dan Prancis.

Sejarah Menunjukkan Nasdaq Bisa Melonjak pada Tahun 2024. Berikut 1 Saham Kecerdasan Buatan (AI) yang Terlihat Siap Berkembang. awalnya diterbitkan oleh The Motley Fool