Mantan Perdana Menteri Alexander Stubb Memenangkan Kepresidenan Finlandia, Mengalahkan Mantan Diplomat Terkemuka Pekka Haavisto dengan Sempit

Kandidat Presiden Partai Koalisi Nasional (NCP), Alexander Stubb, menghadiri resepsi pemilihan di Helsinki, Finlandia, pada 11 Februari 2024.

Lehtikuva | Via Reuters

Mantan Perdana Menteri Alexander Stubb memenangkan putaran kedua pemilihan presiden Finlandia pada hari Minggu melawan mantan Menteri Luar Negeri Pekka Haavisto dalam persaingan ketat antara dua politisi berpengalaman untuk jabatan kepala negara, yang tugas utamanya adalah mengarahkan kebijakan luar negeri dan keamanan negara Nordik ini sekarang sebagai anggota NATO, menyusul invasi Rusia ke Ukraina.

Dengan lebih dari 99% suara yang dihitung, kandidat tengah-kanan Stubb dari Partai Koalisi Nasional yang konservatif mendapatkan 51,6% suara, sementara kandidat independen Haavisto dari kiri hijau mendapatkan 48,4% suara.

Stubb, yang berusia 55 tahun, yang menjadi perdana menteri pada tahun 2014-2015 dan memulai karir politiknya sebagai anggota parlemen di Parlemen Eropa, akan menjadi presiden Finlandia ke-13 sejak negara Nordik ini merdeka dari Kekaisaran Rusia pada tahun 1917.

Pemungutan suara di seluruh negara ditutup pukul 8 malam (18:00 GMT).

Haavisto mengakui kekalahan setelah proyeksi oleh penyiar publik Finlandia YLE yang menunjukkan kemenangan untuk Stubb dirilis setelah pukul 9 malam. Ia berjabat tangan dengan Stubb dan mengucapkannya selamat di Balai Kota Helsinki, tempat para kandidat dan media melihat hasil pemilihan.

Stubb dan Haavisto, yang berusia 65 tahun, adalah kontestan utama dalam pemilihan di mana lebih dari 4 juta pemilih yang memenuhi syarat memilih pengganti dari Presiden yang sangat populer, Sauli Niinistö, yang masa jabatan kedua enam tahunnya berakhir pada bulan Maret. Ia tidak memenuhi syarat untuk dipilih kembali.

Putaran kedua pada hari Minggu diperlukan karena tidak ada dari sembilan kandidat asli yang mendapatkan lebih dari setengah suara dalam putaran pertama pada tanggal 28 Januari. Stubb muncul di puncak dengan 27,3%, dengan Haavisto sebagai runner-up dengan 25,8%.

MEMBACA  Saham Prancis Naik di Penutupan Perdagangan; CAC 40 Naik 0,00% Menurut Investing.com

Beberapa jajak pendapat mengindikasikan Stubb, yang juga pernah menjabat sebagai menteri luar negeri, keuangan, dan urusan Eropa Finlandia, adalah favorit untuk memenangkan pemilihan presiden.

Partisipasi pemilih awal adalah 70,7%, jauh lebih rendah dibandingkan pada putaran pemilihan pertama ketika mencapai 75%.

Dalam kampanye pemilihan, Stubb dan Haavisto sebagian besar sepakat tentang kebijakan luar negeri Finlandia dan prioritas keamanan. Ini termasuk mempertahankan sikap tegas terhadap Moskow dan kepemimpinan Rusia saat ini, memperkuat ikatan keamanan dengan Washington, dan perlunya membantu Ukraina baik secara militer maupun di tingkat sipil. Finlandia berbagi perbatasan sepanjang 1.340 kilometer dengan Rusia.

Berbeda dengan sebagian besar negara Eropa, presiden Finlandia memegang kekuasaan eksekutif dalam merumuskan kebijakan luar negeri dan keamanan bersama pemerintah, terutama terkait dengan negara-negara di luar Uni Eropa seperti Amerika Serikat, Rusia, dan China.

Kepala negara juga memimpin militer – yang sangat penting dalam lingkungan keamanan saat ini di Eropa dan situasi geopolitik yang berubah di Finlandia, yang bergabung dengan NATO pada April 2023 setelah serangan Rusia ke Ukraina setahun sebelumnya.

Diharapkan bahwa presiden Finlandia akan tetap di atas perdebatan politik sehari-hari dan sebagian besar menjauh dari perselisihan politik dalam negeri.

Haavisto adalah diplomat teratas Finlandia pada tahun 2019-2023 dan negosiator utama untuk masuknya Finlandia ke NATO. Sebagai mantan mediator konflik dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan seorang lingkungan, ini adalah kali ketiga ia mencalonkan diri sebagai kandidat independen dalam pemilihan presiden.