Pemegang saham Tesla menggugat Musk untuk mengembalikan miliaran keuntungan yang diduga tidak sah menurut Reuters

WILMINGTON, Delaware (Reuters) – Elon Musk membuat miliaran dolar dengan menjual saham Tesla (NASDAQ:) menggunakan informasi internal, seorang pemegang saham institusi menuduh dalam sebuah gugatan yang diajukan pada hari Selasa, meminta pengadilan untuk memerintahkan CEO Tesla untuk mengembalikan “keuntungan yang melanggar hukum.”

Gugatan itu datang dua hari sebelum pemungutan suara penting oleh pemegang saham Tesla tentang apakah akan mengembalikan paket gaji $56 miliar Musk, setelah seorang hakim Delaware membatalkannya pada bulan Januari karena dia menemukan bahwa Musk telah secara tidak sah mengendalikan proses tersebut.

Musk dan saudaranya, Kimbal Musk, seorang direktur Tesla, menjual gabungan $30 miliar dalam saham produsen kendaraan listrik tersebut antara akhir 2021 dan akhir 2022, meraup keuntungan sebelum berita yang akan menyebabkan saham jatuh menjadi publik, menurut gugatan yang diajukan oleh Sistem Pensiun Karyawan Rhode Island (ERSRI).

Musk menjual saham dengan harga yang terlalu tinggi dengan menyembunyikan rencananya untuk menggunakan hasilnya untuk membeli platform media sosial Twitter, yang kemudian dia ganti nama menjadi X, menurut gugatan tersebut, yang diajukan di Pengadilan Chancery Delaware. Musk juga menjual saham Tesla ketika dia tahu bahwa pengiriman mobil Tesla jauh di bawah proyeksi publik, demikian gugatan tersebut.

Musk dan Tesla tidak merespons pesan yang meminta komentar.

Sistem Pensiun Karyawan Rhode Island memiliki sekitar 140.000 saham Tesla. Saham Tesla ditutup pada $170,66 pada hari Selasa, dengan nilai saham sekitar $24 juta.

Gugatan serupa yang diajukan di pengadilan yang sama bulan lalu oleh Michael Perry, pemegang saham Tesla lainnya, menuduh Musk melakukan perdagangan internal saat dia menjual lebih dari $7,5 miliar saham Tesla pada akhir 2022.

MEMBACA  Cara mendownload film dan acara Netflix untuk ditonton secara offline

Musk saat ini tengah dalam penyelidikan regulator untuk menentukan apakah dia melanggar hukum sekuritas federal pada tahun 2022 ketika dia membeli saham Twitter.

Gugatan Selasa oleh ERSRI juga mengatakan bahwa Musk telah tidak setia terhadap Tesla dalam beberapa kasus, termasuk mengalihkan karyawan Tesla untuk bekerja di X dan menyebabkan Tesla mulai membayar iklan di Twitter setelah dia membeli platform tersebut.

ERSRI khawatir bahwa dewan direksi Tesla tidak melakukan cukup untuk mengawasi konflik kepentingan Musk, kata bendahara umum dana tersebut dalam sebuah pernyataan.