Partai sayap kanan membuat keuntungan yang mengesankan dalam pemilihan EU, mendorong Macron untuk memanggil pemungutan suara mendadak di Prancis.

\”

Pemungutan suara telah berakhir untuk memilih para legislator regional Uni Eropa untuk periode lima tahun ke depan setelah pemungutan terakhir ditutup di Italia, saat partai-partai sayap kanan yang melonjak memberikan pukulan telak kepada dua pemimpin terpenting blok tersebut: Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Kanselir Jerman Olaf Scholz.

Hasil resmi diharapkan segera setelah stasiun pemungutan suara Italia ditutup pada pukul 11 malam waktu setempat (2100 GMT), secara resmi mengakhiri maraton pemilihan yang melibatkan 27 negara anggota blok.

Proyeksi awal yang diberikan oleh Uni Eropa menunjukkan bahwa partai-partai sayap kanan telah membuat kemajuan besar di Parlemen Eropa.

Di Prancis, partai National Rally pimpinan Marine Le Pen mendominasi pemilu dengan sangat besar sehingga Macron langsung membubarkan parlemen nasional dan mengumumkan pemilihan baru, sebuah risiko politik besar karena partainya bisa mengalami kerugian lebih besar, menghambat sisa masa jabatannya yang berakhir pada 2027.

Le Pen senang menerima tantangan tersebut. “Kami siap untuk mengubah arah negara, siap untuk membela kepentingan rakyat Prancis, siap untuk mengakhiri imigrasi massal,” katanya, mengulangi seruan semangat dari begitu banyak pemimpin sayap kanan di negara-negara lain yang sedang merayakan kemenangan besar.

Macron mengakui kekalahan yang telak. “Saya telah mendengar pesan, kekhawatiran, dan saya tidak akan meninggalkannya tanpa jawaban,” katanya, menambahkan bahwa menggelar pemilu dadakan hanya memperkuat kredensial demokratisnya.

Di Jerman, negara terpadat di blok 27 anggota itu, proyeksi menunjukkan bahwa AfD berhasil mengatasi serangkaian skandal yang melibatkan kandidat teratasnya untuk naik menjadi 16,5%, naik dari 11% pada 2019. Dibandingkan, hasil gabungan dari tiga partai dalam koalisi pemerintahan Jerman hanya sedikit melampaui 30%.

MEMBACA  Kapal-kapal dialihkan dari Laut Merah menghasilkan lebih banyak emisi dalam upaya mempercepat.

Scholz mengalami nasib yang memalukan sehingga partai Sosial Demokrat yang telah lama mapan di belakang sayap kanan ekstrem Alternative for Germany, yang melonjak ke posisi kedua. “Setelah semua ramalan bencana, setelah hujan tembakan dalam beberapa minggu terakhir, kami merupakan kekuatan kedua terbesar,” kata pemimpin AfD yang bersemangat Alice Weidel.

Pemilu empat hari di 27 negara UE merupakan latihan demokrasi terbesar kedua di dunia, setelah pemilu terbaru India. Pada akhirnya, kenaikan sayap kanan lebih mengejutkan daripada yang banyak analis prediksi.

National Rally Prancis mengkristal itu saat berada di atas 30% atau sekitar dua kali lipat dari partai pro-Eropa pusat Renew Macron yang diproyeksikan mencapai sekitar 15%.

Secara keseluruhan di seluruh UE, dua kelompok mainstream dan pro-Eropa, yaitu Demokrat Kristen dan Sosialis, tetap menjadi kekuatan dominan. Kenaikan sayap kanan terjadi dengan mengorbankan Partai Hijau, yang diperkirakan akan kehilangan sekitar 20 kursi dan jatuh ke posisi keenam di legislatif. Kelompok pro-bisnis Renew Macron juga mengalami kerugian besar.

Selama beberapa dekade, Uni Eropa, yang berakar dari kekalahan Nazi Jerman dan Italia fasis, membatasi sayap kanan keras ke pinggiran politik. Dengan penampilan kuat dalam pemilu ini, sayap kanan bisa menjadi pemain utama dalam kebijakan mulai dari migrasi hingga keamanan dan iklim.

Melawan arus adalah mantan pemimpin UE dan Perdana Menteri Polandia saat ini Donald Tusk, yang berhasil mengalahkan Law and Justice, partai konservatif nasional yang memerintah Polandia dari 2015-23 dan mendorongnya semakin jauh ke kanan. Sebuah jajak pendapat menunjukkan partai Tusk menang dengan 38%, dibandingkan dengan 34% untuk musuh bebuyutannya.

“Dari negara-negara besar, ambisius ini, dari para pemimpin UE, Polandia telah menunjukkan bahwa demokrasi, kejujuran, dan Eropa menang di sini,” kata Tusk kepada para pendukungnya. “Saya begitu terharu.”

MEMBACA  Apple meminta maaf setelah mendapat reaksi keras terhadap iklan iPad

Ia menyatakan, “Kami menunjukkan bahwa kami adalah cahaya harapan bagi Eropa.”

Jerman, yang secara tradisional merupakan benteng bagi para lingkungan, menunjukkan rendahnya Partai Hijau, yang diprediksi akan turun dari 20% menjadi 12%. Dengan kerugian lebih lanjut yang diharapkan di Prancis dan negara lain, kekalahan Partai Hijau bisa berdampak pada kebijakan perubahan iklim UE secara keseluruhan, yang masih menjadi yang paling progresif di seluruh dunia.

Blok Demokrat Kristen pusat kanan Presiden Komisi UE Ursula von der Leyen, yang sudah melemahkan kredensial hijaunya menjelang pemilu, mendominasi di Jerman dengan hampir 30%, dengan mudah mengalahkan Partai Sosial Demokrat Scholz, yang turun menjadi 14%, bahkan di belakang AfD.

“Apa yang sudah Anda tetapkan sebagai tren semuanya semakin baik – kekuatan terbesar, stabil, di masa-masa sulit dan dengan jarak jauh,” kata von der Leyen kepada pendukungnya di Jerman melalui video link dari Brussels.

Selain Prancis, sayap kanan keras, yang memfokuskan kampanyenya pada migrasi dan kejahatan, diharapkan membuat kemajuan signifikan di Italia, di mana Perdana Menteri Giorgia Meloni diharapkan untuk mengkonsolidasi kekuasaannya.

Pemungutan suara terus berlanjut di Italia hingga larut malam dan banyak dari 27 negara anggota belum merilis proyeksi apapun. Namun, data yang sudah dipublikasikan memastikan prediksi sebelumnya: pemilihan tersebut akan menggeser blok ke arah kanan dan mengalihkan masa depannya. Hal ini bisa membuat lebih sulit bagi UE untuk meloloskan legislasi, dan pengambilan keputusan kadang-kadang bisa terhambat di blok perdagangan terbesar di dunia.

Anggota parlemen UE, yang menjabat selama lima tahun di Parlemen 720 kursi, memiliki pengaruh dalam masalah mulai dari aturan keuangan hingga kebijakan iklim dan pertanian. Mereka menyetujui anggaran UE, yang mendanai prioritas termasuk proyek-proyek infrastruktur, subsidi pertanian, dan bantuan yang diberikan kepada Ukraina. Dan mereka memiliki hak veto atas penunjukan ke Komisi UE yang berkuasa.

MEMBACA  Partai ANC yang Membebaskan Afrika Selatan dari Apartheid Kehilangan Mayoritasnya selama 30 tahun, Membuka Jalan bagi Pemerintahan Koalisi Pertama yang Akan Datang

Pemilihan ini datang pada saat yang menguji kepercayaan pemilih dalam sebuah blok sekitar 450 juta jiwa. Selama lima tahun terakhir, UE telah diguncang oleh pandemi virus corona, resesi ekonomi, dan krisis energi yang dipicu oleh konflik tanah terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II. Namun, kampanye politik sering kali fokus pada masalah yang menjadi perhatian di negara-negara individual daripada pada kepentingan Eropa yang lebih luas.

Sejak pemilihan UE terakhir pada 2019, partai populis atau sayap kanan kini memimpin pemerintahan di tiga negara — Hungaria, Slovakia, dan Italia — dan menjadi bagian dari koalisi pemerintahan di negara-negara lain termasuk Swedia, Finlandia, dan, segera, Belanda. Jajak pendapat memberikan keunggulan bagi partai populis di Prancis, Belgia, Austria, dan Italia.

“Kanan itu baik,” kata Perdana Menteri Hungaria Viktor Orbán, yang memimpin pemerintahan yang keras nasionalis dan anti-imigran, kepada wartawan setelah memberikan suaranya. “Pergi ke kanan selalu baik. Pergi ke kanan!”

\”