Korea Utara mengirim lebih banyak balon sampah ke Selatan setelah ancaman saudara Kim | Berita Konflik

Kim Yo Jong telah memperingatkan tentang ‘krisis konfrontasi’ jika Korea Selatan tidak menghentikan siaran propaganda. Korea Utara telah mengirim ratusan balon sampah lagi ke Korea Selatan setelah saudara perempuan Kim Jong Un yang berpengaruh memperingatkan Seoul untuk menghentikan siaran propaganda di sepanjang perbatasan tegang mereka. Pyongyang mengirim lebih dari 300 balon berisi sampah melintasi perbatasan inter-Korea semalam, kata militer Korea Selatan pada hari Senin, setelah Kim Yo Jong memperingatkan sebelumnya bahwa siaran loudspeaker berisiko memicu “krisis konfrontasi”. “Ini adalah prakondisi untuk situasi yang sangat berbahaya,” kata Kim dalam pernyataan yang disiarkan oleh media negara pada hari Minggu. Balon terbaru hanya membawa kertas bekas dan plastik, kata Kepala Staf Gabungan (JCS), berbeda dengan partai sebelumnya yang membawa materi tidak sanitasi seperti kotoran, tisu toilet, dan puntung rokok. Pejabat militer mengatakan mereka tidak mendeteksi adanya balon mengambang di udara hingga pukul 8:30 pagi. Korea Selatan melanjutkan siaran loudspeaker beberapa jam sebelumnya sebagai respons terhadap Korea Utara yang mengirimkan lebih dari 1.000 balon sampah dalam beberapa minggu terakhir. Siaran tersebut dalam masa lalu termasuk berita internasional dan K-pop, keduanya dibatasi oleh rezim Kim. Seoul menghentikan siaran tersebut pada tahun 2018 selama periode rekonsiliasi inter-Korea yang diinisiasi oleh mantan Presiden Moon Jae-in, pendahulu dari petahana konservatif, Yoon Seok-yeol. Pyongyang mengatakan mereka memulai kampanye balon sebagai balasan atas aktivis Korea Selatan yang mengirimkan selebaran anti-Korea Utara dan USB berisi musik dan drama Korea Selatan melintasi perbatasan. “Seoul tidak ingin ketegangan militer di perbatasan inter-Korea, dan Pyongyang tidak ingin informasi dari luar mengancam legitimasi rezim Kim,” kata Leif-Eric Easley, seorang profesor studi internasional di Universitas Ewha Womans di Seoul. “Bagi kedua belah pihak, ‘mengeskalkan untuk menurunkan’ adalah proposisi yang berisiko. Korea Utara mungkin sudah salah menghitung, karena demokrasi Korea Selatan tidak dapat dengan mudah mematikan peluncuran balon NGO seperti yang diharapkan oleh otoritarianisme. Pyongyang terbiasa menggunakan taktik asimetris untuk keuntungannya, tetapi di ruang informasi saat ini, mereka kalah dengan pesan kebebasan, keberhasilan ekonomi, dan K-pop.”

MEMBACA  Sunak dan Starmer Inggris akan bentrok dalam debat saat Farage masuk dalam pertarungan pemilihan | Berita Pemilihan