Otoritas pengawas pembayaran Inggris menolak tuntutan industri untuk menunda rencana pengembalian dana penipuan.

Tetap terinformasi dengan pembaruan gratis

Kepala sementara regulator pembayaran di Inggris menolak panggilan dari beberapa perusahaan di sektor tersebut untuk menunda rencana penggantian kerugian penipuan yang kontroversial, dua minggu setelah pendahulunya mengundurkan diri di tengah kritik yang semakin meningkat terhadap proposal tersebut.

David Geale mengatakan Payment Systems Regulator perlu “bertindak cepat” terkait penipuan pembayaran dorong yang diotorisasi, dan bahwa aturan baru yang memaksa bank dan perusahaan pembayaran untuk mengganti korban hingga £415.000 per klaim akan diperkenalkan pada bulan Oktober.

“Kami akan terus berinteraksi dengan dan mendukung industri, mempertimbangkan semua umpan balik saat kami melangkah ke depan dan saat industri bekerja keras untuk mengimplementasikan sistem dan proses yang diperlukan untuk persyaratan penggantian baru,” tambahnya dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

Komentar Geale datang setelah Payments Association memberitahunya dalam sebuah surat bahwa menunda implementasi aturan tentang penipuan APP selama setahun akan “memastikan kebijakan, teknologi, dan sistem yang tepat ada untuk menghindari kerusakan permanen pada industri pembayaran Inggris”.

Orang Inggris kehilangan sekitar £459,7 juta akibat penipuan APP — yang mencakup penipuan pembelian, skema investasi online, dan penjahat yang menipu korban untuk mengirimkan uang dengan berpura-pura menjadi kontak — pada tahun 2023, menurut badan perdagangan UK Finance.

Permintaan Payments Association datang dua minggu setelah Chris Hemsley mengundurkan diri sebagai kepala PSR menyusul reaksi keras dari industri dan pemerintah terhadap aturan tersebut.

Menteri kota Bim Afolami bulan lalu mengecam “masalah signifikan” dengan proposal regulator, menambah kritik publik terhadap lembaga pengawas independen oleh menteri keuangan dalam beberapa bulan terakhir.

MEMBACA  OpenAI ingin merekrut staf Tesla, jadi Musk menculik mereka terlebih dahulu.

Sekitar 30 anggota Payments Association sebelumnya mengeluh dalam sebuah surat kepada Afolami bahwa perubahan dalam penggantian bisa membahayakan kelangsungan hidup perusahaan fintech kecil. Badan perdagangan ingin ambang batas penggantian ditetapkan pada £30.000. Penggantian saat ini bersifat sukarela.

Badan perdagangan memberitahu PSR dalam sebuah dokumen informasi pada hari Senin bahwa menunda aturan tersebut juga akan memberikan waktu lebih bagi regulator dan legislator untuk melibatkan perusahaan teknologi dan media sosial dalam proses penggantian.

Hampir 80 persen dari penipuan APP dimulai secara online, menurut UK Finance.

Riccardo Tordera-Ricchi, kepala kebijakan dan hubungan pemerintah di Payments Association, mengatakan sebelum surat tersebut dikirim bahwa jika perubahan diterapkan seperti yang direncanakan, “risiko dan persyaratan prudensial untuk berpartisipasi di pasar pembayaran Inggris akan meningkat secara signifikan”.

“Ini juga akan mengakibatkan peningkatan biaya dan gesekan pembayaran real-time dan penurunan investasi ke pasar fintech Inggris karena risiko kegagalan yang lebih tinggi dan profitabilitas yang lebih rendah,” tambahnya.

Pengalihan dari industri datang pada hari pertama Geale memimpin setelah PSR mengonfirmasi kepergian Hemsley “segera” pada akhir bulan lalu.

Geale telah duduk di dewan PSR sejak tahun 2020 dan sebelumnya adalah direktur perbankan ritel di Financial Conduct Authority, regulator keuangan utama.

UK Finance juga sebelumnya menyuarakan keprihatinan tentang perubahan yang diusulkan, mengatakan mereka berisiko mendorong lebih banyak “penipuan yang bersekongkol” jika penjahat berpura-pura menjadi korban untuk mengklaim kompensasi secara tidak sah.

Namun, badan perdagangan mengatakan mereka tidak meminta perpanjangan aturan dan bahwa anggotanya sedang bekerja menuju batas waktu Oktober.

Grup konsumen juga menanggapi permintaan tersebut. Rocio Concha, direktur kebijakan dan advokasi di Which?, menyebut surat Payments Association sebagai “upaya putus asa dari sebagian kecil industri perbankan untuk menghindari tanggung jawab” dan mengatakan perusahaan pembayaran “seharusnya fokus untuk membenahi diri mereka sendiri untuk melindungi pelanggan dari penipuan”.

MEMBACA  JPMorgan meningkatkan target saham Coterra Energy berkat operasi yang kuat