PM India Modi menamai Kabinet untuk pemerintahan koalisi setelah partainya kehilangan mayoritas

NEW DELHI (AP) — Narendra Modi dari India, baru saja dilantik untuk periode ketiga berturut-turut, menamai Kabinet pada hari Senin yang tetap mempertahankan menteri-menteri teratasnya di portofolio-portofolio penting meskipun partainya nasionalis Hindu kehilangan mayoritasnya dalam hasil pemilu yang mengejutkan.

Tidak ada perubahan di empat kementerian teratas. Subrahmanyam Jaishankar, yang memimpin kebijakan luar negeri negara tersebut selama lima tahun terakhir, kembali diangkat sebagai Menteri Luar Negeri. Amit Shah akan tetap menjadi Menteri Dalam Negeri India, Nirmala Sitharaman akan tetap sebagai Menteri Keuangan, dan Rajnath Singh akan terus menjadi Menteri Pertahanan.

Pemilu India yang berlangsung selama enam minggu berakhir minggu lalu, di mana Partai Bharatiya Janata Modi gagal mendapatkan mayoritas sendiri setelah memenangkan kemenangan besar pada tahun 2014 dan 2019. Namun, koalisi Aliansi Demokratik Nasionalnya berhasil mendapatkan cukup kursi untuk membentuk pemerintahan, dengan dirinya sebagai pemimpin.

Ini adalah pertama kalinya BJP di bawah Modi membutuhkan dukungan dari sekutu-sekutu regionalnya untuk membentuk pemerintahan setelah satu dekade menguasai mayoritas di parlemen India.

Hasil pemilu akhir menunjukkan BJP Modi memenangkan 240 kursi, jauh di bawah 272 yang dibutuhkan untuk mayoritas. Bersama-sama, partai-partai dalam koalisi NDA berhasil mendapatkan 293 kursi di majelis rendah parlemen yang beranggotakan 543.

Modi, 73 tahun, hanya menjadi perdana menteri India kedua yang memenangkan periode ketiga berturut-turut.

Pada hari Minggu, ia dan 71 menteri mengambil sumpah jabatan di istana presiden India, Rashtrapati Bhavan, di New Delhi. 61 di antaranya berasal dari BJP sementara sisanya adalah sekutu NDA dari BJP. Hanya tujuh di antaranya adalah perempuan, dan tidak ada satu pun dari komunitas Muslim, kelompok minoritas terbesar di India yang perwakilan politiknya sebagai anggota parlemen telah menyusut di bawah Modi.

MEMBACA  Prancis dalam Kericuhan Berduka Atas Françoise Hardy, Suaranya yang Keren dan Melankolis

Hasil tersebut, yang mengecewakan jajak pendapat keluaran yang memprediksi kemenangan telak bagi BJP, membuat pemerintahan koalisi Modi sangat bergantung pada dua sekutu regional kunci — Partai Telugu Desam di negara bagian Andhra Pradesh selatan dan Janata Dal (United) di negara bagian Bihar timur — untuk tetap berkuasa. Pada hari Minggu, dua anggota parlemen dari masing-masing partai dilantik sebagai menteri.

Penurunan dukungan yang mengejutkan bagi BJP berarti Modi membutuhkan dukungan dari sekutu-sekutu regionalnya untuk tetap berkuasa, dan para ahli mengatakan bahwa ia mungkin harus beradaptasi dengan gaya pemerintahan yang tidak biasa baginya.

Seorang nasionalis Hindu yang bersumpah, Modi dianggap sebagai pahlawan mayoritas Hindu negara itu, yang menyumbang 80% dari populasi India yang berjumlah 1,4 miliar. Para pendukungnya menganggapnya berhasil dalam pertumbuhan ekonomi yang cepat dan meningkatkan posisi India secara global sejak berkuasa.

Tetapi para kritikus mengatakan bahwa ia juga telah merusak demokrasi India dan statusnya sebagai negara sekuler dengan serangan oleh nasionalis Hindu terhadap minoritas negara, terutama Muslim, dan ruang yang semakin sempit bagi perbedaan pendapat dan media bebas. Lawan politiknya, yang sekarang lebih berani daripada sebelumnya, juga menggalang kampanye mereka di sekitar catatan ekonomi campuran pemerintahannya, menunjukkan tingkat pengangguran yang tinggi dan ketimpangan yang semakin membesar meskipun pertumbuhan yang kuat, yang menurut para analis beresonansi dengan para pemilih.