Nancy Pelosi mendesak Joe Biden untuk ‘mengambil keputusan’ dengan cepat dalam perlombaan presiden

Buka buletin Hitung Mundur Pemilu AS secara gratis

Nancy Pelosi, anggota kongres Demokrat veteran, telah meminta Joe Biden untuk “membuat keputusan” dengan cepat tentang apakah dia akan melanjutkan pencariannya untuk kembali terpilih, tanpa memberikan dukungan penuh terhadap upayanya untuk masa jabatan kedua.

“Keputusan itu ada di tangan presiden untuk memutuskan apakah dia akan mencalonkan diri. Kami semua mendorongnya untuk membuat keputusan karena waktu semakin singkat,” kata Pelosi, mantan Speaker DPR dan salah satu anggota kongres paling berpengaruh dalam partai tersebut, dalam wawancara dengan MSNBC pada hari Rabu.

Komentar Pelosi akan menjadi pukulan bagi Biden saat dia berusaha mencegah pemberontakan total terhadap pencalonannya setelah penampilan debat yang buruk melawan Donald Trump bulan lalu.

Biden memberitahu para Demokrat minggu ini bahwa dia bertekad untuk melanjutkan kampanye pencalonan kembali, dan berhasil mendapatkan dukungan dari sejumlah anggota kongres yang berpengaruh di dalam partai.

Namun, komentar ambigu Pelosi menunjukkan bahwa masih ada kegelisahan yang mendalam di antara anggota Demokrat biasa tentang apakah dia harus tetap berada dalam perlombaan presiden.

Biden dijadwalkan untuk mengadakan konferensi pers pada Kamis malam di akhir pertemuan Nato yang ia selenggarakan di Washington minggu ini, kemudian menuju ke Michigan pada Jumat untuk sebuah kampanye.

Di MSNBC, Pelosi memohon kepada Demokrat untuk berhenti mengungkapkan keluhannya secara terbuka sampai setelah pertemuan Nato di Washington minggu ini. “Biarkan dia menghadapi konferensi Nato ini… apa pun yang Anda pikirkan – beritahukan seseorang secara pribadi, tapi Anda tidak perlu mengungkapkannya di meja sampai kita lihat bagaimana kita melalui minggu ini,” katanya.

MEMBACA  Elon Musk Memulai Memberikan Penghargaan kepada Pengguna 'Berpengaruh' dengan Tanda Centang Biru

Salah satu kritikan pedas terhadap kampanye terus-menerus Biden disampaikan di CNN pada Selasa malam oleh Michael Bennet, senator Demokrat dari Colorado, yang memperingatkan bahwa Trump bisa menang dengan “keunggulan yang besar”.

“Saya yakin Presiden Biden memiliki pandangan yang berbeda tentang prospeknya dalam pemilu ini dibandingkan dengan saya. Tapi kita seharusnya membahas hal itu,” kata Bennet. “Dan Gedung Putih sejak debat yang buruk itu, saya pikir tidak melakukan apa pun untuk benar-benar menunjukkan bahwa mereka memiliki rencana untuk memenangkan pemilu ini.”

Menurut rata-rata polling nasional Fivethirtyeight.com, Trump unggul atas Biden sebesar 2,1 poin persentase, sedangkan Biden memiliki keunggulan kecil menjelang debat pada akhir Juni. Trump juga memiliki keunggulan di negara-negara penentu yang akan menentukan pemilu pada bulan November.