Mantan pengacara Freshfields yang terbukti bersalah atas penipuan pajak menerima bayaran pengakhiran sebesar €2 juta.

Unlock the Editor’s Digest for free

Seorang mantan mitra Freshfields Bruckhaus Deringer divonis hukuman penjara selama tiga setengah tahun karena membantu dan menjadi rekan dalam praktik penipuan pajak dividen selama bertahun-tahun menerima lebih dari €2 juta sebagai uang pesangon ketika dia setuju meninggalkan firma tersebut, orang-orang yang akrab dengan masalah tersebut memberitahu Financial Times.

Ulf Johannemann, mantan kepala pajak global Freshfields, meninggalkan firma tersebut pada akhir 2019 “melalui kesepakatan bersama” setelah dia ditangkap terkait kasus tersebut, kata firma tersebut pada saat itu. Fakta bahwa dia menerima paket pesangon melebihi gaji tahunannya sebesar €1,9 juta sebelumnya tidak pernah dilaporkan.

Johannemann dinyatakan bersalah oleh pengadilan Frankfurt bulan lalu atas perannya dalam skandal cum-ex tersebut. Dia mendukung transaksi pertukaran saham yang digunakan untuk menipu otoritas pajak Jerman agar mengembalikan pajak dividen yang sebenarnya tidak pernah dibayarkan dalam serangkaian pendapat hukum yang dikeluarkan antara tahun 2006 dan 2009 untuk Maple Bank, anak perusahaan Jerman yang sudah tidak beroperasi dari Maple Financial, perusahaan yang berbasis di Kanada.

Transaksi ini memanfaatkan kelemahan dalam kode pajak Jerman yang diperbaiki pada tahun 2012 dan yang diperkirakan oleh kelompok advokasi perlindungan konsumen telah merugikan warga Jerman sebesar total €10 miliar.

Firma “magic circle” ini tidak akan mencoba mengambil kembali uang pesangon tersebut, orang-orang yang akrab dengan diskusi internal firma tersebut memberitahu FT, sambil menambahkan bahwa Freshfields percaya bahwa peluang sukses dalam melakukannya sangat kecil atau bahkan tidak ada.

Firma hukum ini menyetujui paket pesangon pada akhir 2019 ketika Johannemann masih ditahan oleh kepolisian karena dianggap berisiko kabur. Dia kemudian secara resmi dikenakan dakwaan segera setelah meninggalkan firma tersebut.

MEMBACA  Gaji Guru Madrasah dan Ngaji yang Tidak Jelas Akan Disediakan Nanti

Selama persidangan berlangsung selama empat bulan, pengadilan mendengar bahwa dia menggunakan uang pesangon tersebut untuk sebagian membayar jaminan sebesar €4 juta. Sebelum penangkapannya, dia mentransfer €2 juta dalam bentuk uang tunai dan saham serta 9 kg emas kepada istrinya, kata pengadilan Frankfurt.

Orang-orang yang akrab dengan diskusi internal firma hukum tersebut berpendapat bahwa pada tahun 2019 Freshfields ingin segera memutuskan hubungannya dengan Johannemann setelah jelas bahwa dia akan didakwa. Salah satu orang tersebut menambahkan bahwa firma tersebut menerapkan prosedur standar untuk menghitung besarnya paket pesangon, yang sebagian mencerminkan kepemilikan keuangan Johannemann dalam kemitraan tersebut.

Johannemann mengatakan kepada pengadilan bahwa dia “bertanggung jawab penuh” atas kesalahannya dan telah “melupakan fakta bahwa nasihat hukum saya digunakan untuk tujuan ilegal”.

Sebuah panel lima hakim memutuskan bulan lalu bahwa “sangat jelas” dan “tanpa keraguan” bahwa nasihat hukum Johannemann telah sangat salah karena dia sadar bahwa pajak yang dikembalikan tidak pernah dibayarkan, menyebut transaksi yang mendasarinya sebagai “kejahatan finansial terorganisir”.

Johannemann belum dipenjara karena putusan tersebut belum mengikat secara hukum sampai pihak-pihak yang terlibat melelahkan proses banding.

Pengacara tersebut masih dalam penyelidikan pidana oleh jaksa di Cologne, yang sedang menyelidiki pendapat hukum yang serupa mengenai transaksi “cum-ex” untuk klien lain. Freshfields memberikan nasihat kepada sekitar 25 lembaga keuangan mengenai transaksi semacam itu, orang-orang yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan.

Firma hukum tersebut telah membayar €60 juta untuk menghindari penuntutan pidana dan menyelesaikan kerugian yang terkait dengan pekerjaan Johannemann.

Freshfields dan pengacara Johannemann menolak berkomentar.