Mantan kepala keuangan NRA yang menyetujui pengeluaran jet-set Wayne LaPierre harus membayar jutaan dalam ganti rugi

Mantan kepala keuangan National Rifle Association, Wilson “Woody” Phillips, telah dilarang selama sepuluh tahun untuk mengelola uang untuk perusahaan nirlaba manapun di New York, kata jaksa agung negara itu pada hari Selasa.

Phillips setuju dengan larangan tersebut pada bulan Mei, tiga bulan setelah sebuah juri menemukannya bertanggung jawab dalam skema untuk membuat organisasi hak senjata yang berpengaruh membiayai gaya hidup mewah kepala eksekutif NRA yang telah lama, Wayne LaPierre. Rincian kesepakatan tersebut tidak diumumkan sampai Selasa.

Dalam kesepakatan tersebut, Phillips dilarang selama 10 tahun untuk bertugas sebagai fidusia dari organisasi nirlaba di New York dan harus menerima pelatihan sebelum kembali ke posisi semacam itu. Dia masih harus membayar $2 juta sebagai ganti rugi kepada NRA atas peranannya dalam menyembunyikan dan memungkinkan pengeluaran mewah LaPierre seperti liburan eksotis dan perjalanan dengan pesawat pribadi dan kapal pesiar super.

Penyelesaian ini berarti bahwa Phillips, yang kini sudah pensiun, tidak perlu berpartisipasi dalam tahap kedua sidang dalam gugatan perdata jaksa agung New York Letitia James terhadap NRA dan mantan eksekutif puncak.

Hakim Manhattan Joel Cohen akan memutuskan isu-isu yang masih tersisa dalam kasus ini mulai 15 Juli, termasuk apakah mantan LaPierre dan mantan penasihat umum John Frazer harus dilarang dari organisasi amal di negara bagian tersebut.

Antara lain, Phillips dituduh menyetujui tagihan untuk penerbangan jet pribadi LaPierre ke Bahama; memfasilitasi pembayaran kepada kontraktor yang dimiliki oleh teman-teman LaPierre; dan membiarkan suatu pengaturan di mana NRA membayar kembali agensi periklanan lamanya, Ackerman McQueen, untuk perjalanan, riasan, dan pengeluaran lainnya yang telah mereka bayarkan untuk LaPierre dan istrinya.

MEMBACA  5 Hal yang Harus Diketahui Sebelum Pasar Saham Dibuka Hari Jumat, 31 Mei

“Selama puluhan tahun, Wilson Phillips mengawasi dan membiarkan pengelolaan keuangan yang buruk dan korupsi di NRA, dan itulah mengapa juri menemukannya, NRA, dan para rekan terdakwanya, eksekutif senior Wayne LaPierre dan John Frazer, bertanggung jawab atas perilaku buruk mereka,” kata James dalam sebuah pernyataan. Dia mengatakan larangan 10 tahun bagi Phillips “harus menjadi contoh bahwa kantornya akan memegang siapa pun, dan semua orang, yang terlibat dalam penyalahgunaan kekuasaan atau penyelewengan dana bertanggung jawab.”

Sebuah pesan yang meminta komentar ditinggalkan untuk pengacara Phillips.

Dalam sebuah pernyataan, pengacara NRA William A. Brewer III mengatakan “Pengumuman hari ini memutarbalikkan catatan dan berbicara tentang motif jaksa agung New York: untuk mempromosikan kepentingan pribadinya daripada kepentingan anggota NRA yang katanya dilindunginya.

“Yang lebih penting, penyelesaian tersebut tidak menjamin pemulihan uang terhadap Mr. Phillips yang telah dijatuhkan oleh juri kepada NRA – untuk partisipasi Mr. Phillips dalam skema yang merugikan Asosiasi tersebut. Sayangnya, kesepakatan itu tidak berbuat apa-apa untuk mengumpulkan jutaan yang harus dibayar oleh Mr. Phillips,” kata Brewer.

Fase pertama sidang berakhir pada Februari ketika sebuah juri di pengadilan negara bagian di Manhattan menemukan bahwa LaPierre telah menghabiskan jutaan dolar uang NRA dengan tidak semestinya. Juri tersebut menyatakan bahwa LaPierre harus membayar hampir $4,4 juta kepada NRA dan bahwa Phillips berhutang $2 juta.

Juri menemukan bahwa Frazer melanggar kewajibannya, tetapi tidak bahwa ia berhutang uang atau bahwa ada alasan untuk menjatuhkan sanksi kepadanya dari organisasi tersebut. Mereka juga menemukan bahwa NRA gagal mengelola asetnya dengan baik, menghilangkan atau memalsukan informasi dalam pengajuan pajaknya, dan melanggar perlindungan pengaduan di bawah hukum New York.

MEMBACA  Pimpinan Analitika Verisk Menjual Saham Perusahaan Senilai Lebih dari $1.5 Juta

Seorang terdakwa ketiga, mantan kepala staf LaPierre Joshua Powell, menyelesaikan dengan kantor James tepat sebelum dimulainya sidang pada bulan Januari. Powell, yang menulis tentang pemborosan yang “mengagetkan” dan korupsi dalam bukunya tahun 2020 “Inside the NRA,” setuju untuk bersaksi dalam sidang, membayar NRA $100.000, dan tidak lagi terlibat dalam organisasi nirlaba.

LaPierre mengumumkan pengunduran dirinya di malam sebelum sidang. Pada bulan Mei, NRA memilih Doug Hamlin, direktur eksekutif sayap penerbitannya, sebagai penggantinya. Pada saat yang sama, Frazer dipecat dari jabatan penasihat umum tetapi dia tetap sebagai sekretaris korporasi NRA. Phillips pensiun pada tahun 2018.

James menggugat NRA dan eksekutifnya pada tahun 2020 di bawah wewenangnya untuk menyelidiki nirlaba yang terdaftar di negara bagian tersebut. Dia awalnya berusaha agar seluruh organisasi tersebut dibubarkan, tetapi Cohen memutuskan pada tahun 2022 bahwa tuduhan tersebut tidak membenarkan “hukuman mati korporasi.”

Sidang tersebut menyoroti kepemimpinan, budaya organisasi, dan keuangan dari kelompok pengaruh lobi yang didirikan lebih dari 150 tahun lalu di New York City untuk mempromosikan keterampilan menembak dan berkembang menjadi kekuatan politik yang memengaruhi undang-undang federal dan pemilihan presiden.

Dalam tahap kedua sidang, James mencari penunjukan pengawas independen untuk mengawasi administrasi aset amal NRA.

James juga berusaha melarang LaPierre dari menjabat di posisi kepemimpinan di organisasi amal manapun yang melakukan bisnis di New York, dan ingin NRA dan Frazer dilarang mengumpulkan dana atas nama organisasi amal yang beroperasi di negara bagian tersebut.

“Warga New York layak mengetahui bahwa ketika mereka mendukung sebuah nirlaba, sumbangan tersebut digunakan untuk memajukan misi organisasi tersebut, bukan dihamburkan untuk fasilitas mewah bagi staf atau teman-temannya,” kata James.

MEMBACA  Peringkat Para Eksekutif Senior di Industri Teknologi yang Dinyatakan Bersalah

__

Reporter Associated Press Anthony Izaguirre di Albany, New York, turut berkontribusi dalam laporan ini.