Investor Berbondong-bondong Masuk ke Start-up Obat Psikedelik yang Mengatasi Kesehatan Mental

Perusahaan-perusahaan start-up bioteknologi yang ingin menggunakan obat-obatan psikedelik untuk mengobati gangguan kesehatan mental telah mengumpulkan ratusan juta dolar, karena investor kembali tergoda untuk berinvestasi di sektor ini berdasarkan data klinis yang menjanjikan dan persetujuan regulasi yang diharapkan tahun ini.

Grup-grup yang mencoba memanfaatkan zat-zat yang mengubah pikiran termasuk MDMA, jamur psilocybin, dan 5-MeO-DMT, sebuah halusinogen yang ditemukan dalam sekresi katak gurun, berhasil mengumpulkan setidaknya $163 juta melalui lima kesepakatan pada bulan Januari, menurut PitchBook dan data perusahaan.

Ini adalah bulan penggalangan dana tertinggi kedua yang pernah tercatat, setelah Maret 2021. Beberapa orang yang bekerja di sektor ini mengatakan mereka mengharapkan lebih banyak dukungan bagi grup-grup psikedelik, karena data ilmiah yang menjanjikan dan sinyal positif dari regulator menarik minat investor terkenal.

Dana investasi senilai $300 miliar dari Temasek, dana investasi Singapura, dan anak usaha modal ventura salah satu investor kedaulatan terbesar Abu Dhabi, Mubadala, telah melakukan pembicaraan dengan perusahaan-perusahaan bioteknologi untuk mendanai pengembangan pengobatan dan klinik kesehatan mental menggunakan psikedelik, menurut tiga orang yang akrab dengan pembicaraan tersebut.

Kedua dana tersebut memiliki sejarah berinvestasi di bidang bioteknologi tetapi didanai oleh negara-negara yang memiliki hukum kepemilikan narkoba yang paling ketat di dunia; Singapura telah melakukan eksekusi terhadap setidaknya 15 orang atas pelanggaran narkoba dalam dua tahun terakhir.

Temasek menolak untuk berkomentar. Mubadala mengatakan bahwa mereka “terus-menerus mengevaluasi semua prospek klinis dan terapeutik yang mungkin untuk mengatasi kebutuhan yang belum terpenuhi secara signifikan”.

Anda sedang melihat gambaran singkat dari grafik interaktif. Ini kemungkinan karena Anda sedang offline atau JavaScript dinonaktifkan di peramban Anda.

MEMBACA  St James's Place memotong dividen saat mengalami kerugian tahunan

Obat-obatan psikedelik yang pernah dianggap sebagai peninggalan budaya kontra-kultur tahun 1960-an, telah mengalami kebangkitan baik dalam masyarakat maupun penelitian perawatan kesehatan dalam dua dekade terakhir, seperti munculnya “mikrodos” oleh eksekutif teknologi Silicon Valley.

Walaupun banyak studi awal tentang pengaruh zat-zat psikoaktif terhadap kesehatan mental didanai oleh filantropi, para pengusaha miliarder yang menyokong penggunaan obat-obatan tersebut seperti pengusaha teknologi Peter Thiel, finansier Jerman Christian Angermayer, dan investor kripto Mike Novogratz menjadi pionir dalam mendanai selama dekade terakhir dengan menggunakan kekayaan pribadi mereka saat investor institusional tetap waspada.

“Psikedelik sudah diterima dalam masyarakat sebagai fakta yang diterima,” kata Angermayer, yang mulai berinvestasi dalam psikedelik ketika dia yakin akan efektivitasnya setelah menggunakan obat-obatan tersebut sekitar satu dekade yang lalu, meskipun ia seumur hidup tidak mengonsumsi obat-obatan dan alkohol. “Saya selalu mencoba bertanya pada diri sendiri: ‘apakah ini hanya di lingkaran saya’, tapi… permintaannya begitu tinggi dan pengobatan saat ini begitu buruk.”

Minat investor dalam bisnis pengembangan psikedelik datang ketika sektor bioteknologi secara keseluruhan mengalami kebangkitan. Indeks Nasdaq untuk saham bioteknologi berkapitalisasi kecil telah naik lebih dari 40 persen dalam tiga bulan terakhir karena investor bertaruh pada berakhirnya kenaikan suku bunga.

Meskipun demikian, obat-obatan tersebut tetap berada dalam area abu-abu hukum di banyak negara, dengan kekhawatiran tentang peningkatan penggunaan rekreasional yang ilegal setelah meningkatnya penerimaan klinis. Sebagian besar psikedelik umum masih menjadi zat terkendali di AS, meskipun hal ini tidak mencegah dekriminalisasi secara negara bagian dan tidak dianggap sebagai hambatan untuk persetujuan FDA.

Pada musim panas ini, Compass Pathways yang berbasis di London, sebuah grup terdaftar di Nasdaq yang didukung oleh Thiel dan Atai Life Sciences, sebuah grup bioteknologi yang didirikan oleh Angermayer, diharapkan akan menerbitkan data dari uji coba “fase 3” dengan 800 subjek manusia yang telah menggunakan psilocybin sintetis untuk mengobati depresi yang sulit diobati.

MEMBACA  Juno Kapal Antariksa Siap Melakukan Pengamatan Terdekat pada Bulan yang Dilanda Masalah di Jupiter

Ini akan menjadi hasil pertama dari studi yang dirancang berdasarkan pedoman Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) yang diuraikan tahun lalu, keputusan yang mendorong investor bahwa persetujuan resmi terhadap obat-obatan tersebut akan segera menyusul.

“Banyak stigma di kalangan investor mulai menghilang,” kata Kabir Nath, CEO Compass, yang mengatakan bahwa langkah FDA untuk mengeluarkan panduan telah “membuatnya lebih jelas” bagi investor.

Lykos Therapeutics, sebuah perusahaan afiliasi korporat dari Multidisciplinary Association for Psychedelic Studies yang non-profit, juga sedang menunggu keputusan dari FDA mengenai terapi yang dibantu MDMA-nya untuk gangguan stres pasca-trauma yang diharapkan akan keluar pada kuartal ketiga tahun 2024.

Keputusan tersebut dapat mengakibatkan substansi terkendali di jadwal-1 tersebut diklasifikasikan ulang untuk digunakan sebagai pengobatan kesehatan mental, yang merupakan kali pertama reklassifikasi semacam itu terjadi.

Psilocybin ‘Golden Teacher’ jamur tumbuh di dalam tabung monotub yang lembap di ruang bawah tanah sebuah rumah pribadi di negara bagian Connecticut, AS © John Moore/Getty Images

Menurut tiga orang yang dekat dengan perusahaan tersebut, putaran pendanaan senilai lebih dari $100 juta bulan lalu dari sekelompok 10 investor termasuk yayasan amal yang dikelola oleh miliarder manajer hedge fund Steven Cohen dan istrinya Alexandra, mengalami kelebihan permintaan. Akibatnya, Lykos sedang mempertimbangkan untuk mengumpulkan lebih banyak uang menjelang akhir tahun ini.

“Banyak investor bioteknologi dan perusahaan farmasi besar yang sedang duduk di pinggir lapangan… mereka ingin melihat seperti apa peluncuran komersialnya,” kata Tim Schlidt, salah satu pendiri Palo Santo, sebuah perusahaan modal ventura yang berbasis di Chicago yang berinvestasi secara eksklusif dalam perawatan kesehatan psikedelik. “Akan ada banyak perubahan berdasarkan apakah [Lykos] berhasil dan mendapatkan persetujuan.”

MEMBACA  Cara Mencegah Akun X Anda Dibobol Seperti yang Terjadi pada SEC

Spravato, semprotan hidung yang berdasarkan molekul dari obat psikedelik ketamin yang digunakan untuk mengobati depresi, sudah menjadi produk tercepat yang berkembang dari Johnson & Johnson. Analis memperkirakan bahwa produk ini akan mencapai penjualan lebih dari $1 miliar tahun ini, dan menjadi obat “blockbuster”.

Distribusi klinis Spravato telah menyiapkan dasar untuk obat-obatan di masa depan. “Infrastruktur komersial yang muncul memberikan kenyamanan bagi investor,” kata Greg Mayes, CEO Reunion Neuroscience, sebuah grup Kanada yang mengembangkan pengobatan psilocybin untuk depresi pasca persalinan pada wanita. “Data, regulasi, dan kemajuan komersial semuanya berkonvergensi dalam sebuah area di mana terdapat kebutuhan medis yang belum terpenuhi secara besar.”

Anda sedang melihat gambaran singkat dari grafik interaktif. Ini kemungkinan karena Anda sedang offline atau JavaScript dinonaktifkan di peramban Anda.

Lebih dari 50 perusahaan psikedelik telah melantai di bursa saham AS dan saat ini memiliki valuasi gabungan lebih dari $2 miliar, yang diprediksi oleh para analis akan mencapai $12 miliar pada tahun 2030.

Pada bulan Juli, Asosiasi Medis Amerika merilis kode CPT pertama – kode penggantian yang digunakan untuk penagihan perawatan kesehatan – untuk terapi psikedelik, yang menciptakan j