Poland menepis distorsi sejarah Putin, membongkar klaim dalam wawancara Tucker Carlson.

Kementerian Luar Negeri Polandia telah memberikan respons terhadap klaim pseudo-sejarah dari diktator Rusia, Vladimir Putin, yang disampaikan dalam “wawancara” dengan propagandis Amerika, Tucker Carlson, pada 9 Februari lalu.

Mereka telah menerbitkan sepuluh poin yang membantah pembualan Putin.

Selama percakapan selama dua jam tersebut, Putin secara salah menggambarkan Ukraina dan orang-orang Ukraina sementara menyebut Rusia sebagai pihak yang dirugikan dalam perang.

Klaim Putin bahwa Polandia “berkolaborasi” dengan Jerman Nazi dan “memaksa” Hitler untuk menyerang pada tahun 1939 telah dibantah oleh Warsawa, yang menjelaskan bahwa diplomasi Polandia mencari hubungan normal dengan Jerman dan menolak proposal Hitler.

Kementerian menjelaskan bahwa Pakta Molotov-Ribbentrop, yang ditandatangani antara Jerman Nazi dan Uni Soviet, menyebabkan serangan terhadap Polandia.

Menteri Luar Negeri Polandia, Radek Sikorski, membantah klaim Putin tentang asal-usul Ukraina dan identitas Ukraina, menyebutnya sebagai “justifikasi paranoid” untuk perang melawan Ukraina.

Kami membawa suara Ukraina ke dunia. Dukung kami dengan sumbangan sekali waktu, atau menjadi Patron!

Baca artikel asli di The New Voice of Ukraine. Lihat komentar.

MEMBACA  Konflik di Ukraina Melemahkan Putin, Tulis Direktur C.I.A.