India memperingatkan Inggris agar tidak memberlakukan batas waktu pada pembicaraan perdagangan

Unlock the Editor’s Digest secara gratis

India optimis tentang mencapai kesepakatan perdagangan yang dinanti-nantikan dengan pemerintahan baru Partai Buruh Inggris, meskipun diingatkan oleh menteri perdagangan negara tersebut untuk tidak menempatkan “pistol [ke] kepala kami” dengan memberlakukan batas waktu pada pembicaraan yang diperbaharui, kata menteri perdagangan tersebut.

Piyush Goyal mengatakan kepada Financial Times bahwa pembicaraan sebelumnya menunjukkan bahwa kedua belah pihak “sama sekali setuju pada sebagian besar isu yang telah kita bahas”, dan bahwa kesepakatan mungkin “tercapai dengan cepat”.

Tetapi dia menekankan kepada Inggris untuk tidak mengulangi kesalahan yang dilakukan oleh Boris Johnson ketika saat itu perdana menteri tersebut berjanji pada awal 2022 bahwa kesepakatan perdagangan dapat diselesaikan dalam waktu enam bulan.

“India tidak percaya bahwa setiap [perjanjian perdagangan bebas] harus memiliki batas waktu untuk negosiasi,” katanya. “Kami tidak pernah membahas FTA dengan negara atau kelompok negara mana pun dengan pistol [ke] kepala kami.”

Pembicaraan antara kedua negara telah berlangsung sejak Januari 2022.

Dalam panggilan dengan Narendra Modi setelah kemenangan Partai Buruh minggu lalu, Sir Keir Starmer mengatakan kepada perdana menteri India – yang sendiri terpilih kembali bulan lalu – bahwa dia “siap untuk menyelesaikan kesepakatan yang bekerja untuk kedua belah pihak”.

Di hari pemilihan Inggris, Goyal mengatakan bahwa dia telah mendapatkan komitmen dari Partai Buruh sebelum pemilihan bahwa jika mereka menang mereka akan melanjutkan negosiasi, namun dia memperingatkan bahwa pembicaraan tidak akan didorong dan setiap kesepakatan harus “berkeadilan, adil, dan seimbang”.

Goyal mengatakan bahwa kesepakatan tersebut “sesuatu yang siap untuk diselesaikan dengan sangat cepat, tetapi itu juga bisa memakan waktu yang sangat lama”.

MEMBACA  'Besar belakang' dan kata-kata remaja yang fatofobik lainnya membuat para ahli citra tubuh khawatir

Partai Buruh memenangkan mayoritas historis dalam pemilihan minggu lalu, mengamankan 411 kursi sementara Konservatif merosot ke hasil pemilihan terburuk mereka sepanjang sejarah dengan 121 kursi.

Jonathan Reynolds, sekretaris bisnis dan perdagangan baru yang diangkat oleh Partai Buruh, mengunjungi India awal tahun ini dalam perannya sebagai bayangan, dan partai tersebut berjanji dalam manifesto mereka untuk mencari “kemitraan strategis baru dengan India, termasuk perjanjian perdagangan bebas”.

Putaran negosiasi formal berikutnya dijadwalkan akan dimulai bulan ini, menurut laporan media lokal.

Inggris telah mencari tarif India yang lebih rendah untuk ekspor Inggris seperti whisky dan mobil, serta relaksasi aturan yang membatasi perusahaan layanan keuangan dan profesionalnya dari beroperasi di India.

New Delhi menginginkan akses pasar untuk barang seperti tekstil, serta syarat yang lebih baik bagi warganya untuk bekerja dan belajar di Inggris.

Juga menekankan bahwa setiap kesepakatan yang memberikan akses lebih besar bagi bisnis Inggris harus mencerminkan peluang pertumbuhan yang besar di negara dengan populasi terbanyak di dunia, yang diperkirakan ekonominya akan tumbuh lebih dari 7 persen tahun ini.

Goyal mengatakan: “Secara pribadi jika Anda bertanya kepada saya, dalam FTA saya tidak menemukan masalah besar yang tersisa, kecuali bahwa kami telah membuka secara signifikan di sisi layanan, tergantung pada komitmen tertentu yang kami harapkan dari Inggris.”

Setiap kesepakatan membutuhkan “keseimbangan yang adil, mengingat ukuran populasi yang berbeda, mengingat tingkat aspirasi yang berbeda, mengingat proyeksi pertumbuhan yang berbeda,” tambahnya.

Partai Bharatiya Janata Modi terpilih untuk periode ketiga berturut-turut bulan lalu, meskipun dengan mandat yang melemah setelah kehilangan mayoritasnya dan dipaksa membentuk pemerintahan koalisi.

Goyal menyebut hasil India sebagai “kemenangan besar” bagi BJP dan mengatakan pemerintah telah “kembali dengan visi dan semangat baru untuk melakukan lebih banyak”. India juga sedang melakukan pembicaraan tentang perjanjian perdagangan dengan UE.

MEMBACA  Arus balik dari Pelabuhan Bakauheni mencapai puncak pada tanggal 13-14 April: ASDP

“India mencari keterbukaan yang jauh lebih besar, India mencari untuk meningkatkan dan memperkuat praktik regulasi dan kemudahan berbisnis kami untuk membawa lebih banyak stabilitas dalam kebijakan, lebih prediktabilitas dan kelanjutan,” katanya.

“Kami sangat berkomitmen untuk investasi yang lebih besar dan perdagangan yang lebih besar dengan dunia selama itu dilakukan dengan syarat yang adil di kedua belah pihak.”