Hamas merespons rencana gencatan senjata Gaza mencari beberapa perubahan. AS mengatakan bahwa mereka sedang ‘mengevaluasi’ balasan tersebut.

Hamas mengatakan bahwa mereka memberikan mediator jawabannya terhadap proposal gencatan senjata di Gaza yang didukung oleh AS, mencari beberapa “perubahan” pada kesepakatan tersebut. Tampaknya jawaban tersebut belum sepenuhnya menerima apa yang diinginkan oleh Amerika Serikat tetapi tetap menjaga negosiasi hidup untuk menghentikan perang delapan bulan yang sulit ditentukan.

Kementerian Luar Negeri Qatar dan Mesir – yang telah menjadi mediator kunci bersama Amerika Serikat – mengkonfirmasi bahwa mereka telah menerima jawaban Hamas dan mengatakan mediator sedang mempelajarinya.

“Kami telah menerima jawaban yang disampaikan oleh Hamas kepada Qatar dan Mesir, dan kami sedang mengevaluasinya saat ini,” kata juru bicara keamanan nasional Gedung Putih, John Kirby, kepada wartawan di Washington.

Juru bicara Hamas, Jihad Taha, mengatakan bahwa jawaban tersebut mencakup “perubahan yang mengonfirmasi gencatan senjata, penarikan diri, rekonstruksi, dan pertukaran (tawanan).” Taha tidak memberikan penjelasan lebih lanjut.

Namun meskipun mendukung garis besar kesepakatan, pejabat Hamas telah menyatakan kewaspadaan atas apakah Israel akan melaksanakan ketentuannya, terutama mengenai ketentuan untuk akhir yang permanen dari pertempuran dan penarikan diri penuh Israel dari Gaza sebagai imbalan pembebasan semua tawanan yang dipegang oleh militan.

Meskipun AS telah mengatakan bahwa Israel menerima proposal tersebut, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memberikan sinyal yang bertentangan, mengatakan bahwa Israel tidak akan berhenti sampai tujuannya untuk menghancurkan Hamas tercapai.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken telah berada di wilayah ini minggu ini untuk mencoba mendorong kesepakatan – kunjungan kedelapan kalinya sejak serangan Hamas pada 7 Oktober yang memicu kampanye Israel di Gaza. Pada Selasa, ia terus memberikan tekanan kepada Hamas untuk menerima proposal tersebut, mengatakan bahwa suara Dewan Keamanan PBB yang mendukungnya membuatnya “sejelas mungkin” bahwa dunia mendukung rencana tersebut.

MEMBACA  Yellen Mengatakan AS Berencana untuk 'Menggarisbawahi' Perlunya China Mengubah Kebijakan

“Suara semua orang sudah masuk, kecuali satu suara, yaitu Hamas,” kata Blinken kepada wartawan di Tel Aviv setelah bertemu dengan pejabat Israel, beberapa jam sebelum Hamas mengumumkan jawabannya. Dia mengatakan bahwa Netanyahu telah menguatkan komitmennya terhadap proposal tersebut saat mereka bertemu Senin malam.

Dalam sebuah pernyataan bersama yang mengumumkan bahwa mereka telah mengajukan jawaban mereka kepada Qatar dan Mesir, Hamas dan kelompok militan kecil Jihad Islam mengatakan bahwa mereka siap untuk “merespons positif untuk mencapai kesepakatan” dan bahwa prioritas mereka adalah menghentikan perang sepenuhnya. Seorang pejabat Hamas senior, Osama Hamdan, mengatakan kepada televisi Al-Mayadeen Libanon bahwa kelompok tersebut telah “mengajukan beberapa catatan tentang proposal kepada mediator,” tanpa memberikan penjelasan lebih lanjut.

Proposal tersebut telah memunculkan harapan untuk mengakhiri konflik delapan bulan di mana serangan udara dan operasi darat Israel di Gaza telah membunuh lebih dari 37.000 warga Palestina, menurut pejabat kesehatan Palestina, dan mendorong sekitar 80% dari populasi 2,3 juta orang dari rumah mereka. Pembatasan Israel dan pertempuran yang terus berlangsung telah menghambat upaya untuk membawa bantuan kemanusiaan ke enklaf pesisir yang terisolir, memicu kelaparan luas.

Israel meluncurkan kampanyenya, bersumpah untuk mengeliminasi Hamas, setelah kelompok dan militan lainnya menyerbu Israel pada 7 Oktober, membunuh sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menawan sekitar 250 orang. Lebih dari 100 tawanan dibebaskan selama gencatan senjata seminggu tahun lalu sebagai imbalan untuk warga Palestina yang dipenjara oleh Israel.

Kemudian, Blinken menghadiri konferensi bantuan Gaza di Yordania, di mana ia mengumumkan lebih dari $400 juta bantuan tambahan untuk warga Palestina di Gaza dan wilayah luas, membawa total bantuan AS menjadi lebih dari $674 juta selama delapan bulan terakhir.

MEMBACA  Trump memenangkan kaukus di Missouri. Republikan di Michigan dan Idaho sedang mempertimbangkan kandidat untuk pemilihan 2024.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengatakan kepada pertemuan tersebut bahwa jumlah bantuan yang mengalir ke PBB di Gaza untuk didistribusikan telah turun dua pertiga sejak Israel meluncurkan serangan di kota selatan Gaza, Rafah, pada awal Mei.

Guterres meminta agar semua perlintasan batas dibuka, mengatakan, “kecepatan dan skala pembantaian dan pembunuhan di Gaza” melebihi segalanya yang pernah dia lihat sejak menjabat sebagai kepala PBB pada tahun 2017.

Dalam perkembangan terpisah, kantor hak asasi manusia PBB mengatakan pasukan Israel dan militan Palestina mungkin telah melakukan kejahatan perang selama serangan Israel yang mematikan yang menyelamatkan empat tawanan akhir pekan lalu. Setidaknya 274 warga Palestina tewas dalam operasi tersebut, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

Blinken, yang berada di Kairo pada Senin, juga diharapkan mengunjungi Qatar – di mana pembicaraan kemungkinan akan berfokus pada langkah-langkah selanjutnya dalam mendorong kesepakatan.

Pada Senin, Dewan Keamanan PBB memberikan suara bulat untuk menyetujui proposal itu, dengan 14 dari 15 anggota memberikan suara mendukung dan Rusia abstain. Resolusi itu meminta Israel dan Hamas “untuk sepenuhnya melaksanakan ketentuannya tanpa penundaan dan tanpa syarat.”

Proposal tersebut, yang diumumkan oleh Presiden Joe Biden bulan lalu, menyerukan rencana tiga tahap yang akan dimulai dengan gencatan senjata awal enam minggu dan pembebasan sebagian tawanan sebagai imbalan untuk tahanan Palestina. Pasukan Israel akan menarik diri dari daerah berpenduduk dan warga sipil Palestina akan diizinkan kembali ke rumah mereka. Hamas masih memegang sekitar 120 tawanan, sepertiga dari mereka diyakini telah meninggal.

Tahap pertama juga mensyaratkan distribusi bantuan kemanusiaan yang aman “dalam skala besar di seluruh Jalur Gaza,” yang menurut Biden akan mengakibatkan 600 truk bantuan masuk ke Gaza setiap hari.

MEMBACA  Inilah ide investasi terbaik dari konferensi Sohn, termasuk permainan e-commerce

Pada saat yang sama, negosiasi akan diluncurkan mengenai tahap kedua, yang akan membawa “akhir yang permanen terhadap pertempuran, sebagai imbalan untuk pembebasan semua tawanan lain yang masih berada di Gaza, dan penarikan penuh pasukan Israel dari Gaza.”

Tahap ketiga akan meluncurkan “rencana rekonstruksi besar selama bertahun-tahun untuk Gaza dan pengembalian jenazah tawanan yang masih berada di Gaza kepada keluarganya.”

Kelompok militan merangkul proposal serupa bulan lalu yang ditolak oleh Israel.

Biden menyajikannya sebagai proposal Israel, tetapi Netanyahu secara publik membantah aspek-aspek kunci dari proposal tersebut, mengatakan bahwa ada bagian yang diabaikan oleh Biden. Sinyal yang bertentangan tampaknya mencerminkan dilema politik Netanyahu. Sekutu koalisi sayap kanannya telah menolak proposal tersebut dan telah mengancam untuk menjatuhkan pemerintahannya jika dia mengakhiri perang tanpa menghancurkan Hamas.

Gencatan senjata yang langgeng dan penarikan pasukan Israel dari Gaza kemungkinan akan memungkinkan Hamas untuk tetap mengendalikan wilayah tersebut dan membangun kembali kemampuan militer mereka.

Namun Netanyahu juga semakin tertekan untuk menerima kesepakatan untuk membawa kembali para tawanan. Ribuan warga Israel, termasuk keluarga para tawanan, telah melakukan demonstrasi mendukung rencana yang didukung AS.

Transisi dari fase pertama ke fase kedua tampaknya menjadi titik senggat. Hamas menginginkan jaminan bahwa Israel tidak akan melanjutkan perang, dan Israel ingin memastikan bahwa negosiasi yang berlarut-larut selama fase kedua tidak akan memperpanjang gencatan senjata secara tak terbatas sambil meninggalkan tawanan dalam penahanan.

Blinken mengatakan proposal itu akan menghasilkan gencatan senjata segera dan mengkomitmen pihak-pihak untuk bernegosiasi untuk mendapatkan yang abadi. “Gencatan senjata yang akan terjadi segera akan tetap berlangsung, yang jelas baik bagi semua orang. Dan kemudian kita akan melihat,” kata Blinken.