Dewan Keamanan PBB Mendukung Rencana Gencatan Senjata AS Israel-Gaza

Dewan Keamanan PBB telah memilih mendukung rencana gencatan senjata Israel-Gaza yang diusulkan oleh AS.

It menetapkan syarat-syarat untuk \”gencatan senjata penuh dan lengkap\”, pembebasan sandera yang ditahan oleh Hamas, pengembalian jenazah sandera dan pertukaran tahanan Palestina.

Empat belas dari 15 anggota Dewan Keamanan, termasuk AS, memberikan suara mendukung resolusi tersebut. Rusia absen.

Resolusi tersebut menyatakan bahwa Israel telah menerima proposal gencatan senjata, dan mendesak Hamas untuk menyetujuinya juga.

Rencana tersebut memiliki tiga fase yang akan berakhir dengan rencana rekonstruksi utama untuk Gaza, yang telah hancur dalam konflik tersebut.

Fase pertama dari rencana tersebut berkaitan dengan pertukaran sandera-tahanan serta gencatan senjata jangka pendek.

Fase kedua mencakup \”akhir yang permanen terhadap permusuhan\”, serta penarikan pasukan Israel sepenuhnya dari Gaza, menurut teks rancangan resolusi AS.

Fase ketiga berfokus pada pandangan jangka panjang enklaf itu, dan akan memulai rencana rekonstruksi multi-tahun untuk Gaza.

Resolusi Senin datang beberapa minggu setelah Presiden Joe Biden mengatakan bahwa Israel telah menyetujui rencana tiga fase yang akan menghasilkan gencatan senjata permanen di Gaza.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu secara terbuka menolak bagian-bagian dari resolusi tersebut, dan berkali-kali mengatakan bahwa dia berencana melanjutkan operasi militer sampai Hamas dihancurkan.

Akun Presiden Biden di X, sebelumnya Twitter, mencatat pengesahan resolusi tersebut.

\”Hamas mengatakan ingin gencatan senjata,\” tulis posting tersebut. \”Kesepakatan ini adalah kesempatan untuk membuktikan bahwa mereka serius.\”

Linda Thomas-Greenfield, Duta Besar AS untuk PBB, mengatakan: \”Hari ini kita memberikan suara untuk perdamaian\”.

Duta Besar Inggris Barbara Woodward menggambarkan situasi di Gaza sebagai \”katastrofik\”, menambahkan bahwa \”penderitaan telah berlangsung terlalu lama\”.

\”Kami mengimbau pihak-pihak untuk memanfaatkan kesempatan ini dan menuju ke arah perdamaian yang abadi yang menjamin keamanan dan stabilitas bagi rakyat Israel dan Palestina,\” kata Ms Woodward.

MEMBACA  Marc Andreessen Pernah Menyebut Tim Keamanan Online sebagai Musuh. Dia Masih Menginginkan Taman Berpagar untuk Anak-Anak.

Pada 25 Maret, Dewan Keamanan PBB mengeluarkan resolusi yang menyerukan gencatan senjata.

Meskipun AS sebelumnya telah memveto langkah-langkah serupa, kali ini tidak memveto resolusi Maret tersebut.

Pada saat itu, Netanyahu mengatakan bahwa AS telah \”mengabaikan\” posisi sebelumnya yang mengaitkan gencatan senjata dengan pembebasan sandera.

Konflik dimulai ketika Hamas menyerang selatan Israel pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera sekitar 251 orang.

Kementerian kesehatan yang dikelola Hamas mengatakan jumlah korban tewas di Gaza telah melampaui 37.000 sejak Israel merespons serangannya.

\”