Elon Musk menghentikan gugatan terhadap OpenAI dan Sam Altman

Pada foto ilustrasi ini, logo ‘OpenAI’ ditampilkan di layar ponsel di depan layar komputer yang menampilkan foto Elon Musk dan Sam Altman di Ankara, Turki pada tanggal 14 Maret 2024.

Muhammed Selim Korkutata | Anadolu | Getty Images

Pada hari Selasa, Elon Musk menarik gugatannya terhadap OpenAI dan dua pendiri perusahaan, Sam Altman dan Greg Brockman, di pengadilan negara bagian California. Keputusan Musk untuk mengajukan gugatan tersebut dicabut datang hanya satu hari setelah ia secara publik mengkritik OpenAI dan kemitraan barunya dengan Apple.

Kasus tersebut dihentikan tanpa prasangka, menurut dokumen pengadilan yang diperoleh oleh CNBC.

Pada bulan Februari, Musk telah mengajukan gugatan terhadap OpenAI, Altman, dan Brockman — CEO dan presiden saat ini dari OpenAI, masing-masing — atas pelanggaran kontrak dan kewajiban fidusia.

Sidang dijadwalkan pada hari Rabu di San Francisco, di mana hakim akan mempertimbangkan apakah kasus tersebut harus dihentikan sebagaimana diminta oleh para tergugat.

Para ahli mengatakan kepada CNBC pada bulan Maret bahwa kasus tersebut dibangun di atas fondasi hukum yang dipertanyakan, karena kontrak yang menjadi inti dari gugatan tersebut bukanlah perjanjian tertulis formal yang ditandatangani oleh semua pihak yang terlibat.

Sebaliknya, Musk telah menuduh bahwa tim awal OpenAI telah bertujuan untuk mengembangkan kecerdasan buatan umum, atau AGI, “untuk kepentingan umat manusia,” tetapi bahwa proyek tersebut telah berubah menjadi entitas berorientasi keuntungan yang sebagian besar dikendalikan oleh pemegang saham utama Microsoft.

Musk telah menggunakan sebagian besar dari 35 halaman gugatan (plus lampiran yang terlampir) yang diajukan pada bulan Maret untuk mengingatkan dunia akan posisinya dalam penciptaan perusahaan yang sejak itu menjadi salah satu startup paling populer di planet ini, (OpenAI menempati peringkat pertama dalam daftar Disruptor 50 CNBC pada tahun 2023) berkat penyebaran viral ChatGPT.

MEMBACA  El-Sisi dan Biden setuju untuk mengirim bantuan ke Gaza melalui perlintasan Karem Abu Salem | Berita Konflik Israel-Palestina

“Ini tentu saja merupakan iklan yang bagus untuk keuntungan Elon Musk,” Kevin O’Brien, mitra di Ford O’Brien Landy LLP dan mantan asisten jaksa AS, yang mengatakan kepada CNBC saat itu. “Saya tidak yakin tentang bagian hukumnya meskipun.”

Tahun lalu, Musk meluncurkan startup kecerdasan buatan sendiri dan pesaing OpenAI, xAI, yang bulan lalu mengumumkan putaran pendanaan Seri B sebesar $6 miliar. Investor termasuk Andreessen Horowitz, Sequoia Capital, dan Fidelity Management & Research Company.

X.AI berusaha “memahami sifat sejati alam semesta,” menurut situs webnya. Tahun lalu, X.AI merilis chatbot bernama Grok, yang diklaim oleh perusahaan itu model setelah “The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy.” Chatbot tersebut debut dengan dua bulan pelatihan dan memiliki pengetahuan internet secara real-time, klaim perusahaan.

Perwakilan untuk Musk dan Altman tidak segera menanggapi permintaan komentar.

— Lora Kolodny dari CNBC turut berkontribusi pada laporan ini.

Koreksi: Gugatan diajukan pada bulan Februari. Versi sebelumnya dari cerita ini keliru menyebutkan bulan tersebut.