Deutsche Bank dan HSBC memenangkan perang bakat kecerdasan buatan di Eropa

Lulusan teknologi AS tahun lalu hampir tidak sempat melihat topinya jatuh ke tanah sebelum mereka diserbu oleh tawaran pekerjaan dari bank-bank terbesar di Wall Street. Dapat dikatakan bahwa rekan-rekan mereka di seberang Atlantik telah mengambil pendekatan yang lebih santai untuk mendapatkan bakat yang mereka butuhkan untuk mengelola ledakan kecerdasan buatan.

Namun, tampaknya pusat-pusat keuangan Eropa mulai memahami kebutuhan akan bakat kecerdasan buatan.

Tinjauan terbaru tentang kemampuan sektor perbankan dalam kecerdasan buatan menunjukkan bahwa bank-bank Inggris telah mempercepat perekrutan sebelum pesaing mereka.

Jumlah peran kecerdasan buatan yang terdaftar oleh bank-bank Inggris melonjak 12% dalam tiga bulan pertama tahun 2024, lebih cepat daripada baik di Eropa maupun di AS, menurut konsultan Evident.

Deutsche Bank dan Santander mendorong permintaan Eropa untuk pekerja yang paham kecerdasan buatan, dengan Barclays, HSBC, dan BNP Paribas juga berinvestasi dalam bakat kecerdasan buatan. Antara Oktober 2023 dan April 2024, HSBC memposting 30% lebih banyak lowongan pekerjaan kecerdasan buatan daripada bank-bank Eropa lainnya.

Indeks kecerdasan buatan Evident melacak kesuksesan bank dalam menggunakan teknologi melalui ukuran bakat, inovasi, kepemimpinan, dan transparansi. Indeks terbarunya menunjukkan bahwa hanya satu bank Eropa, UBS, berada di antara 10 besar bank global yang siap dalam hal kecerdasan buatan.

Para kritikus akan menunjukkan bahwa hasil penempatan berasal dari sumber daya yang digabungkan setelah bank tersebut mengambil alih darurat Credit Suisse.

“Setelah gelombang pemutusan hubungan kerja yang brutal, investasi kecerdasan buatan dipandang oleh bank sebagai obat mujarab yang akan memungkinkan mereka mencapai peningkatan produktivitas yang diperlukan dari tenaga kerja yang tersisa,” kata pendiri dan CEO Evident, Alexandra Mousavizadeh, dalam sebuah pernyataan.

MEMBACA  Pemerintah Inggris Memotong Saham NatWest setelah Menunda Rencana Penjualan Saham Ritel

Keunggulan Awal AS

Naratif bank-bank AS unggul di depan rekan-rekan mereka di Inggris dan Eropa sudah menjadi cerita yang familiar, begitu juga perusahaan teknologi AS yang unggul dari pesaingnya di seberang Atlantik dalam ledakan kecerdasan buatan.

Bicara dengan Fortune di Simposium Kecerdasan Buatan Juni lalu, Mousavizadeh dari Evident mengatakan bahwa bank-bank AS membuat keputusan sadar untuk menjadi “AI-first” sejak awal terobosan teknologi ini. Dari sini mengalir penciptaan laboratorium, publikasi riset, semuanya berasal dari tim perekrutan AI yang didedikasikan.

Hal ini juga menyebabkan perlombaan di antara bank-bank AS untuk mendapatkan bakat terbaik. Goldman Sachs terbukti menjadi pecundang besar awal dalam pertarungan itu karena perusahaan menyaksikan 60 orang pindah ke Morgan Stanley dan Citigroup.

Mousavizadeh mengatakan bahwa juga ada dorongan besar untuk merekrut bakat langsung dari universitas.

Nigel Moden, pemimpin layanan keuangan perbankan dan pasar modal MEIA di EY, mengatakan bahwa di sisi lain Eropa secara historis kurang nyaman dengan perpotongan antara sektor teknologi dan keuangan daripada AS.

Juga bisa sulit untuk meyakinkan seorang mahasiswa ilmu komputer untuk melompat ke sektor keuangan dan menolak jalur yang diambil oleh orang-orang seperti Bill Gates dan Mark Zuckerberg.

Namun, data terbaru menunjukkan bahwa hal itu berubah, dengan Inggris perlahan menutup kesenjangan awal yang diciptakan oleh AS.

Moden dari EY memprediksi bahwa implementasi AI besar Eropa akan datang menjelang akhir tahun 2025 setelah bank-bank telah mengatasi lingkungan regulasi.

Pada akhirnya, mungkin bukan hal buruk bahwa Inggris ketinggalan AS di awal ledakan kecerdasan buatan.

Moden belum melihat kesenjangan besar dalam kecakapan kecerdasan buatan bank-bank AS, menunjukkan bahwa mereka hanya terlibat dalam eksperimen berskala besar—sesuatu yang bisa memberikan kesempatan bagi perusahaan-perusahaan Inggris untuk merekrut di masa depan.

MEMBACA  Twitch berfokus pada kolaborasi mobile dan streamer pada tahun 2024

“Jika Anda adalah HSBC, atau Barclays, atau ING, maka mencoba untuk merekrut seseorang yang telah bekerja beberapa tahun di Bank AS besar untuk belajar dari mereka mungkin bukan strategi yang buruk,” kata Moden dari EY.

Langganan newsletter CEO Daily untuk mendapatkan pandangan CEO global tentang berita terbesar dalam bisnis. Daftar gratis.”