Kanada Terbagi dalam Cara Menghentikan Kematian Akibat Overdosis Narkoba

Suasana hati agak optimis dan pesannya sederhana: Dekriminalisasi narkoba menyelamatkan nyawa. Orang-orang yang menggunakan atau membawa sejumlah kecil narkoba ilegal dengan terang-terangan tidak akan lagi dihadapkan pada penangkapan di British Columbia, pusat krisis opioid Kanada, para pejabat mengumumkan dua tahun lalu. Begitu berani eksperimen ini, bahkan di provinsi yang dikenal karena kebijakan ketergantungan, bahwa petugas kesehatan masyarakatnya mengatakan dia tidak percaya hari itu benar-benar datang. Tetapi dekriminalisasi, kebijakan yang diperkenalkan sebagai cara untuk mengurangi krisis opioid, justru disalahkan karena memperdalamnya. Adegan orang-orang yang terbuka menggunakan narkoba di jalan kota telah membuat beberapa pemimpin terpilih, kritikus lain, dan bahkan beberapa pendukung mengatakan bahwa dekriminalisasi berkontribusi pada rasa ketidakberesan publik. “Tujuan kami adalah menyelamatkan nyawa,” kata perdana menteri British Columbia, David Eby, dalam konferensi pers terbaru. “Tapi belas kasihan itu, kekhawatiran terhadap orang yang berjuang, tidak berarti bahwa segala sesuatu boleh dilakukan. Kami masih memiliki harapan seputar keselamatan.” Pada bulan Mei, pemerintah federal, yang mengatur zat terkendali, menyetujui permintaan provinsi untuk membatalkan kebijakan tersebut dan sekali lagi membuat penggunaan dan kepemilikan narkoba di muka umum di British Columbia menjadi kejahatan. Perubahan itu terjadi tidak lama setelah eksperimen serupa di Oregon berakhir pada bulan April, setelah pemungutan suara oleh Majelis Legislatif negara itu untuk mengkriminalisasi kembali narkoba di tengah lonjakan kematian akibat overdosis. Pertarungan di British Columbia mencerminkan perdebatan lebih luas tentang bagaimana mengatasi krisis opioid di tengah kehilangan dukungan untuk beberapa praktik progresif untuk mengatasinya. Praktik-praktik itu, yang dikenal sebagai pengurangan kerusakan, didorong oleh strategi yang dimaksudkan untuk menjaga pengguna narkoba tetap hidup daripada membuat mereka berhenti. Layanan yang termasuk dalam kategori ini termasuk pertukaran jarum, situs injeksi aman, distribusi nalokson, obat yang digunakan untuk membalikkan overdosis, dan pengujian narkoba jalanan untuk mengungkap keberadaan zat berbahaya lainnya. Penelitian telah menunjukkan bahwa pengurangan kerusakan efektif dalam mencegah kematian, penyebaran penyakit, dan kunjungan ke departemen gawat darurat rumah sakit. Tempat yang menawarkan dukungan kepada pengguna narkoba menghiasi jalan-jalan di Downtown Eastside Vancouver, lingkungan yang paling parah terkena krisis opioid Kanada. Brett Thompson mengatakan butuh 17 tahun baginya untuk lolos dari belenggu heroin, yang dia lakukan karena layanan yang dia terima di Downtown Eastside. Dia adalah pelanggan tetap di situs injeksi narkoba yang diawasi di mana, satu tahun, stafnya mencatat kehadirannya sekitar 1.000 kali karena kunjungan berulang pada hari yang sama untuk menghindari ketergantungan. “Jika saya sudah ada di sana 1.000 kali, pikirkan berapa kali lainnya saya menyuntikkan narkoba ketika saya tidak pergi ke sana,” kata Mr. Thompson, 54 tahun. “Saya senang masih hidup.” Sekarang Mr. Thompson melakukan kunjungan mingguan ke pusat kesehatan yang berbeda di tengah Downtown Eastside untuk mengambil resep metadonnya, pengobatan umum untuk gangguan penggunaan opioid. Situs injeksi aman, bersama dengan dekriminalisasi, termasuk langkah-langkah pengurangan kerusakan yang diserang oleh kritikus yang mengklaim bahwa mereka menyebabkan kejahatan dan memperpanjang siklus penyalahgunaan narkoba. Di British Columbia, para kritikus mengatakan provinsi seharusnya tidak mengejar dekriminalisasi tanpa juga memperkuat layanan lain yang dibutuhkan pengguna narkoba, seperti perumahan dan pengobatan ketergantungan. “Dekriminalisasi diizinkan untuk berjalan tanpa pengaman yang diperlukan,” kata Jess Ketchum, pendiri Save Our Streets, sebuah koalisi kelompok warga dan bisnis di British Columbia yang fokus pada penanggulangan kejahatan jalanan. Banyak penduduk, tambahnya, mengeluh tentang peningkatan penggunaan narkoba di transportasi umum, dekat sekolah, dan di pintu masuk bisnis. Pejabat provinsi mengatakan mereka tidak melihat bukti bahwa dekriminalisasi telah menyebabkan peningkatan penggunaan narkoba di muka umum, tetapi justru telah membantu mengurangi interaksi kriminal dengan polisi. Tuntutan kepemilikan narkoba yang diajukan oleh polisi Vancouver turun sebesar 76 persen selama sembilan bulan pertama dekriminalisasi pada tahun 2023 dibandingkan dengan rata-rata tahunan empat tahun sebelumnya. Sebagai alternatif untuk pengurangan kerusakan, beberapa politisi konservatif mempromosikan pengobatan berbasis abstinens dan rehabilitasi ketergantungan, yang mencakup detoksifikasi yang diawasi dan layanan konseling, sebagai solusi untuk penyalahgunaan narkoba. Di Alberta, yang berbatasan dengan British Columbia, pejabat telah menginvestasikan dana untuk meningkatkan jumlah program rehabilitasi dan tempat tidur perawatan residensial, dan menciptakan organisasi untuk mengelola layanan kesehatan mental dan ketergantungan untuk mengatasi jumlah kematian akibat overdosis tertinggi sepanjang sejarah provinsi tersebut. Abstinens adalah satu-satunya alternatif efektif untuk kematian akibat overdosis narkoba, kata pejabat provinsi. “Seseorang yang mengatakan ada cara lain untuk keluar dari kecanduan sedang membawa Anda ke jalan yang salah,” kata Dan Williams, menteri yang mengawasi kebijakan narkoba Alberta, kepada para wartawan dalam konferensi pers. Beberapa pekerja garis depan mengatakan praktik pengurangan kerusakan ditargetkan untuk mencetak poin politik pada saat jumlah kematian mencapai rekor baru dan pendekatan yang berbeda diperlukan untuk menjaga pengguna tetap hidup. British Columbia melihat rekor 2.551 kematian akibat overdosis narkoba tahun lalu, naik dari 2.385 pada tahun 2022, dan memiliki tingkat mortalitas overdosis kelima tertinggi dari semua negara bagian atau provinsi di Amerika Utara, dengan 45,7 kematian per 100.000 penduduk. Pejabat provinsi menyatakan kematian akibat overdosis sebagai keadaan darurat kesehatan masyarakat pada tahun 2016. Sejak saat itu, sekitar 14.600 orang telah meninggal. “Itu sudah lama berada dalam krisis,” kata Ronnie Grigg, pekerja terhadap narkoba dan presiden Zero Block Society, sebuah kelompok pengurangan kerusakan. “Semuanya tentang ini, setiap tanggapan, terlambat terlalu sedikit.” Sebuah koalisi yang mewakili 20 kelompok masyarakat sipil di British Columbia telah meminta Mahkamah Federal Kanada untuk membatalkan keputusan pengkriminalisasi kembali pemerintah, dengan argumen bahwa keputusan itu dicapai “dengan niat buruk, demi alasan politik.” Downtown Eastside di Vancouver telah menjadi titik fokus bagi kedua belah pihak dalam perdebatan tentang bagaimana mengatasi penyalahgunaan narkoba. Trotoar di sana dipenuhi orang-orang dalam cengkeraman kecanduan, memprovokasi reaksi keras dari beberapa politisi dan kelompok masyarakat yang mengklaim bahwa lingkungan itu telah menjadi terlalu tidak aman. Tetapi itu juga rumah bagi jenis program, termasuk situs injeksi yang diawasi dan klinik metadon, yang menurut mereka yang bekerja untuk mengatasi kecanduan narkoba, sangat penting. Beberapa hari setelah Mr. Eby mengumumkan rencana untuk membatalkan dekriminalisasi, sekitar tiga puluh orang berkumpul di kantor Downtown Eastside dari Vancouver Area Network of Drug Users, sebuah organisasi nirlaba, untuk membahas apa arti perubahan itu. “Saya dulu juga percaya pada cinta yang keras, sampai saya menyadari bahwa itu mengorbankan nyawa di lorong-lorong,” kata Elli Taylor, seorang pengorganisir masyarakat di organisasi nirlaba tersebut, dalam sebuah wawancara. Mx. Taylor, yang menggunakan kata ganti mereka, telah menjadi tunawisma secara on dan off selama 20 tahun dan menggunakan narkoba jalanan, meskipun munculnya fentanyl – sejenis opioid sintetis yang kuat, dan seringkali mematikan – telah membuat konsumsi narkoba lebih berbahaya karena para dealer sering mencampurkan fentanyl. “Itu racun,” kata Mx. Taylor. “Itu permainan judi. Itu rolet Rusia.” Menggarisbawahi beberapa upaya pengurangan kerusakan yang lebih berani di British Columbia, sebuah kelompok telah menyediakan kokain, metamfetamin, dan heroin kepada pengguna narkoba sejak Agustus 2022, dengan argumen bahwa hal itu melindungi mereka dari pembelian narkoba yang tercemar dan berpotensi mematikan dari para dealer. Kelompok itu ditolak persetujuan dari pemerintah federal untuk melegalkan pekerjaannya. Proyek itu berakhir Oktober lalu ketika polisi merazia kantor kelompok tersebut, menangkap dua pendirinya, dan menuduh mereka dengan kepemilikan narkoba. Fokus British Columbia pada penegakan hukum yang diperbaharui telah menghalangi upaya pengurangan kerusakan yang terbukti efektif dalam jangka panjang, kata beberapa ahli. “Tidak ada peluru ajaib,” kata Jaime Arredondo, seorang profesor dan ilmuwan yang meneliti penggunaan zat di University of Victoria. “Kebijakan berbasis bukti ini bekerja,” tambahnya. “Tapi kita perlu memberi waktu pada mereka.” Mr. Thompson, mantan pecandu narkoba yang sembuh, mengatakan dia berutang nyawanya kepada para pekerja di situs injeksi narkoba yang aman tempat dia sering berkunjung. “Saya tidak akan hidup tanpa orang-orang itu,” katanya saat berjalan-jalan di jalan-jalan Downtown Eastside tempat dia dulu tinggal. Menyusuri pengguna narkoba yang menjual barang-barang aneh, dia berkata: “Saya tidak lagi bagian dari kekacauan. Sepertinya sebuah keajaiban.”

MEMBACA  Cara menghentikan saran teks Smart Compose dari Google