Cathie Wood mengangguk pada hasil ‘tantangan’ Ark namun tetap bersikeras pada keuntungan masa depan

Tetap terinformasi dengan pembaruan gratis

Cathie Wood mengakui bahwa kinerja volatil perusahaan manajemen dana investasinya, Ark Investment Management, telah “tertantang” pada tahun 2024 namun bersikeras bahwa kembali ke profitabilitas akan segera terjadi.

Dalam surat hampir 4.000 kata kepada para investor yang dipublikasikan pada Rabu sore, Wood berterima kasih kepada para investor yang tetap bersamanya, meskipun mengalami kerugian di awal tahun sementara pasar ekuitas AS secara umum telah mengalami kenaikan yang signifikan, sehingga berpotensi menjadi tahun ketiga yang kalah dari empat tahun terakhir. Pada tahun 2021 dan 2022, dana exchange traded fund unggulan Wood tampil lebih buruk daripada hampir semua rekan-rekannya, meskipun dia berhasil mengalahkan lapangan pada tahun 2020 dan 2023, menurut Morningstar.

Wood, yang meroket pada tahun 2020 setelah ARK Innovation ETF (ARKK) mendapatkan lebih dari 150 persen, mengakui bahwa “volatilitas dapat menjengkelkan dan membuat gelisah” dan bahwa “lingkungan makro dan beberapa pilihan saham telah menantang kinerja kami belakangan ini”.

Surat tersebut menyusul hampir $1,9 miliar arus keluar selama enam bulan berturut-turut untuk memulai tahun 2024 untuk ARKK, menurut data dari Morningstar Direct. Itu mewakili sekitar seperempat dari $7,5 miliar ARKK yang dipegang pada awal tahun.

Tetapi optimisme Wood tetap bersinar, terutama keyakinannya bahwa dinamika pasar akan mendukungnya — dan bahwa menjual ETF Ark sekarang akan menjadi kesalahan.

“Dinamika tersebut meyakinkan kami bahwa keluar dari strategi kami sekarang akan mengkristalkan kerugian yang menurunkan suku bunga dan pembalikan ke rata-rata seharusnya berubah menjadi keuntungan yang berarti selama beberapa tahun mendatang,” tulis Wood.

MEMBACA  Michael Cohen mengatakan dia mencuri puluhan ribu dolar dari perusahaan Trump

ARKK turun sekitar 12 persen sejak 1 Januari, kalah dari hampir semua rekan-rekannya sejauh ini pada tahun 2024, seperti halnya pada tahun 2021 dan 2022, menurut Morningstar.

Dana exchange traded fund senilai $6,2 miliar, yang berinvestasi dalam daftar pendek perusahaan “inovasi gangguan” seperti Tesla (saat ini sekitar 16 persen dari ARKK), sekarang hanya memiliki sekitar seperempat dari hampir $24 miliar aset yang dikumpulkannya pada puncaknya pada awal 2021, menurut Morningstar.

“Beberapa tahun terakhir telah sulit bagi investor ARK yang menunjukkan kesabaran dan percaya bahwa lingkungan makroekonomi akan bergeser untuk mendukung fokus teknologi gangguan mereka,” kata Todd Rosenbluth, kepala riset di VettaFi, sebuah konsultan. “Mereka dengan tepat ingin memfokuskan perhatian pada jangka panjang dan berharap investor tetap setia.”

Setelah mencatat kenaikan 68 persen pada tahun 2023, Wood mengatakan kepada Financial Times pada Januari 2024 bahwa Ark telah “membayar hutangnya” dan siap untuk hasil yang lebih baik. Toko ETF pada akhir 2023 bahkan menyoroti kepada investor manfaat pajak potensial dari kerugian besar pengelola aset tersebut.

Salah satu pilar utama Ark adalah penelitian dan investasi dalam sektor kecerdasan buatan yang berkembang pesat, yang tercermin dalam beberapa bulan terakhir oleh Nvidia, naik lebih dari 200 persen selama setahun terakhir.

Namun meskipun sebuah ETF Ark yang lebih kecil terus menahan saham Nvidia, saham pembuat chip tersebut tidak ada dalam ARKK setelah ETF menjual sebagian besar saham Nvidia pada akhir 2022.

Surat Wood mengakui bahwa kinerja Nvidia telah “istimewa” sambil mencatat bahwa Ark fokus pada spektrum luas investasi AI. Dia mengulang pandangan kelompoknya bahwa “penting bagi investor untuk memiliki paparan terhadap spektrum peluang AI ini, bukan hanya lapisan yang menangkap perhatian berlebihan hari ini”.

MEMBACA  Saham Boeing Turun Setelah CFO Membatalkan Target Arus Kas 2024