Bantuan AS dapat membeli waktu bagi Kyiv, tetapi Ukraina membutuhkan banyak lebih banyak pasukan.

KYIV/DEKAT KUPIANSK, Ukraina (Reuters) – Bagi para penembak artileri Ukraina yang kelelahan menjaga pasukan Rusia dekat kota timur Kupiansk, paket bantuan dari Amerika Serikat yang diharapkan akan disetujui minggu ini adalah sebuah tali keselamatan dan, potensialnya, sebuah permainan yang berubah, meskipun itu mungkin memerlukan waktu.

“Jika mereka sudah menyetujuinya (lebih awal), itu akan mengubah situasi secara dramatis,” kata seorang prajurit, dengan panggilan “Pelaut”, yang mengatakan kekurangan peluru telah mengurangi tembakan penutup untuk infanteri, menyebabkan kehilangan nyawa dan wilayah.

Setelah enam bulan perdebatan kongres, paket bantuan senilai $61 miliar diperkirakan akan disetujui minggu ini oleh Senat AS dan ditandatangani oleh Presiden Joe Biden, mengisi kembali stok yang sangat rendah dari peluru artileri dan pertahanan udara Kyiv.

Datangnya senjata tersebut seharusnya meningkatkan peluang Kyiv untuk menghindari terobosan besar Rusia di timur, kata dua analis militer, mantan menteri pertahanan Ukraina, dan pejabat keamanan Eropa.

Namun, Kyiv masih menghadapi kekurangan personel di medan perang, sementara pertanyaan tetap menggantung tentang kekuatan bentengnya sepanjang garis depan yang luas, 1.000 km, menjelang apa yang Presiden Volodymyr Zelenskiy katakan sebagai serangan musim panas Rusia.

“Sumber kelemahan Ukraina yang paling penting adalah kekurangan personel,” kata Konrad Muzyka, direktur konsultan militer Rochan di Polandia.

Setelah berbulan-bulan perdebatan, sebuah undang-undang yang ditandatangani oleh Zelenskiy pada 16 April untuk merombak aturan yang mengatur bagaimana Ukraina memobilisasi warga sipil ke dalam angkatan bersenjata mulai berlaku pada bulan Mei dengan tujuan membuat proses tersebut lebih cepat, transparan, dan efektif.

Namun, rekrutan baru akan memerlukan bulan-bulan pelatihan sebelum mereka dapat dikerahkan, yang pada gilirannya menciptakan “kesempatan” bagi Rusia untuk mengeksploitasi, kata Muzyka.

MEMBACA  Rumah AS Meloloskan Paket Bantuan $95 miliar untuk Ukraina dan Israel, Mengirimkan ke Senat Oleh Reuters

“Saya akan mengharapkan situasi mungkin terus memburuk dalam tiga bulan mendatang, tetapi jika mobilisasi berjalan sesuai rencana dan bantuan AS tidak terhalang, maka situasi seharusnya membaik mulai musim gugur,” katanya.

MENGURANGI CELAH PELURU

Moskow telah memiliki keunggulan di medan perang sejak menangkap Avdiivka, sebuah kota benteng jangka panjang di wilayah Donbas timur, pada bulan Februari, dan pasukannya telah secara perlahan maju menggunakan jumlah pasukan dan peluru artileri yang lebih besar.

Mereka sekarang bergerak menuju kota Chasiv Yar, yang terletak di tanah tinggi yang, jika direbut, akan membawa Moskow lebih dekat ke kota-kota Donbas yang masih dikuasai Kyiv yaitu Kostiantynivka, Kramatorsk, dan Sloviansk.

Zelenskiy mengatakan pekan lalu bahwa Rusia sekarang mampu menembakkan 10 kali lebih banyak peluru artileri daripada pasukan Ukraina. Pasukan Rusia mengungguli pasukan Kyiv 7-10 kali lipat di timur, seorang jenderal Ukraina mengatakan bulan ini.

Andriy Yusov, juru bicara intelijen militer Ukraina, mengatakan Moskow berfokus pada penaklukan penuh wilayah Donetsk dan Luhansk – Donbas.

Rusia, tambahnya, sedang menyerang di tiga front di sana – barat Avdiivka, dari Kupiansk ke Lyman dan barat Bakhmut. Di selatan, mereka menekan Robotyne, desa yang direbut kembali oleh Kyiv selama serangan tahun lalu, katanya.

Posisi Ukraina telah diserang tahun ini oleh ribuan bom glide yang ditembakkan oleh pesawat tempur yang memanfaatkan superioritas udara Rusia dan pertahanan udara Ukraina yang semakin menipis.

Andriy Zagorodnyuk, mantan menteri pertahanan Ukraina, mengatakan datangnya pertahanan udara berbasis darat akan membantu, sementara jet tempur F-16 buatan AS, yang diharapkan akan diterima oleh Kyiv akhir tahun ini, akan memaksa pesawat tempur Rusia mundur sepenuhnya.

MEMBACA  Rusia Memperingatkan Inggris Bahwa Penempatan Pasukan di Ukraina Akan Menjadi 'Pernyataan Perang'

Stok peluru artileri yang dipulihkan seharusnya mengurangi celah dalam jumlah tembakan menjadi beberapa tembakan Rusia untuk setiap satu tembakan Ukraina, tambahnya.

“Kita tidak perlu satu lawan satu. Tiga banding satu masih akan melakukan pekerjaan,” katanya, mengutip pendekatan yang lebih “dikalibrasi” Kyiv versus ketergantungan Rusia pada kuantitas.

Selain bantuan AS, Uni Eropa memberikan bantuan termasuk inisiatif yang dipimpin oleh Ceko yang akan mulai menyediakan Ukraina sekitar 300.000 peluru artileri 155 mm mulai Juni.

Seorang sumber keamanan senior Eropa memberitahu Reuters bahwa jika Ukraina menerima bantuan baru dari AS dan UE, kemungkinan menghindari terobosan besar Rusia dalam 12 bulan ke depan “sangat tinggi”.

KEHILANGAN LEBIH BANYAK TANAH

Militer Ukraina membutuhkan “influx” personel yang “massif” untuk menghentikan pasukan Rusia di seluruh garis depan, kata Muzyka, menambahkan bahwa upaya rekrutmen terpisah untuk merekrut pejuang sukarelawan tidak akan cukup untuk menutupi defisit tersebut.

Sumber keamanan Eropa juga mengatakan bahwa Ukraina perlu meningkatkan upaya mobilisasinya.

Tidak ada pihak dalam konflik ini yang membagikan data resmi tentang kekuatan militer mereka dan tingkat korban.

Yusov Ukraina mengatakan Rusia, yang mengendalikan 18% wilayah Ukraina, memiliki antara 450.000-470.000 pasukan bumi yang bertempur di Ukraina ditambah 35.000 anggota garda nasional serta operasi udara dan laut terpisah yang sedang berlangsung.

Kyiv pernah mengatakan bahwa mereka memiliki sekitar 1 juta orang di bawah senjata.

Pada bulan Desember, Zelenskiy mengatakan militernya ingin memobilisasi hingga setengah juta prajurit baru. Komandan tertinggi Ukraina mengatakan setelah mengambil alih pimpinan pada bulan Februari bahwa tinjauan sumber daya telah menyimpulkan bahwa jumlah yang “signifikan berkurang” diperlukan.

Muzyka mengatakan tidak jelas seberapa dalam benteng Ukraina. Militer mengatakan telah bekerja siang dan malam untuk meningkatkannya dan Zelenskiy mengatakan bulan ini bahwa konstruksi sudah mencapai 98% selesai di beberapa area garis depan.

MEMBACA  Kekalahan Andy Street menandai akhir yang brutal dari kampanye pemilihan Tory yang suram.

“Pada dasarnya apa yang kita lihat pada tahun 2024 adalah posisi pertahanan yang cukup kuat mungkin, tetapi menerima kenyataan bahwa Ukraina mungkin akan kehilangan sebagian wilayah kepada Rusia,” kata Matthew Savill, direktur ilmu militer di think tank RUSI berbasis di London.

Itu, katanya, adalah hasil dari serangan balik Ukraina tahun lalu yang terbukti tidak mampu menembus garis Rusia secara signifikan, konsentrasi Rusia pada kekuatan, dan penundaan panjang dalam persetujuan bantuan militer AS.

“Ini jauh lebih lambat dan posisi yang jauh kurang menguntungkan daripada yang diharapkan Ukraina pada musim dingin dalam hal dukungan ini dan dukungan lainnya,” katanya.

“Tantangan besar sekarang adalah untuk secara bersamaan memberikan pertahanan yang kuat dan kemudian mempersiapkan serangan pada tahun 2025.”