Banjir merusak di seluruh Afrika Timur. Burundi terkena dampak terutama.

Banjir mematikan sedang menimbulkan kerusakan di banyak bagian Afrika Timur yang mengalami curah hujan deras, dengan negara miskin Burundi meminta bantuan internasional untuk mengatasi dampaknya.

Air naik Danau Tanganyika telah menyerbu pelabuhan Bujumbura, ibu kota ekonomi Burundi, mengganggu bisnis di sana dan di tempat lain di negara yang sangat bergantung pada bantuan donor untuk menjalankan program pemerintah.

“Kami mengeluarkan pernyataan ini untuk meminta mitra pembangunan kami untuk bergabung dengan pemerintah Burundi untuk membantu semua orang yang terkena dampak bencana ini,” kata Menteri Dalam Negeri Martin Niteretse pada 17 April. “Kami membutuhkan dukungan itu.”

Niteretse berbicara di Bujumbura bersama Violet Kenyana Kakyomya, koordinator resident U.N. di Burundi.

Antara September dan 7 April, sekitar 203.944 orang terkena dampak banjir, dengan 19.250 rumah dan 209 ruang kelas hancur selama periode tersebut. Jumlah orang yang mengungsi akibat banjir naik 25%, mencapai lebih dari 98.000 orang, menurut Kakyomya.

Burundi adalah salah satu negara termiskin di dunia, dengan 80% dari 13 juta penduduknya bekerja di sektor pertanian, menurut Bank Dunia.

Banjir di sana menciptakan pemandangan surreal seperti penjaga hutan masuk ke Taman Nasional Rusizi yang tergenang air dengan perahu kano. Boulevard du Japon, jalan raya utama di Bujumbura, telah sepenuhnya terendam banjir dalam beberapa hari terakhir.

Para ahli iklim mengatakan peristiwa banjir di Burundi dan di tempat lain di wilayah itu merupakan bagian dari kondisi ekstrim yang terkait dengan fenomena cuaca El Niño.

“Harus dikatakan secara langsung bahwa banjir ini terkait dengan perubahan iklim yang mempengaruhi Burundi seperti negara lain di wilayah itu,” kata Jean Marie Sabushimike, seorang ahli geografi dan manajemen bencana yang mengajar di Universitas Burundi.

MEMBACA  Peta: Gempa Bumi Magnitudo 7.0 Melanda Tiongkok Barat

Meskipun perubahan iklim adalah pemicu, dampak banjir diperparah oleh kurangnya perencanaan tata guna lahan yang “tidak memperhitungkan daerah dengan risiko banjir yang sangat tinggi,” katanya.

Air naik Danau Tanganyika telah menyebabkan Sungai Kanyosha meluap, merusak rumah dan properti lain di Bujumbura. Beberapa warga di kota itu tidak dapat kembali ke rumah mereka — atau pergi.

Joachim Ntirampeba, penduduk desa Gatumba di dekat perbatasan Kongo, mengatakan bahwa meskipun ia telah menyaksikan banyak peristiwa banjir selama bertahun-tahun, kali ini “sangat mengerikan.”

Dia mengatakan ini “pertama kalinya” ia melihat banjir begitu parah.

Sementara itu, di Kenya telah terjadi 35 kematian sejak pertengahan Maret dalam peristiwa banjir yang telah memengaruhi lebih dari 100.000 orang, menurut U.N., yang mengutip data Palang Merah dalam pembaruan terbaru.

Banjir telah dilaporkan di daerah pemukiman di Nairobi, ibu kota, ketika sungai-sungai meluap pada malam Minggu.

Badan pemerintah Kenya yang bertanggung jawab atas jalan-jalan memperingatkan penduduk Nairobi untuk menghindari jalan raya yang tergenang air, termasuk yang menuju ke kota pantai Mombasa. Mereka yang tinggal di sepanjang sungai Nairobi diimbau untuk pindah ke tempat yang lebih tinggi.

Banjir dan longsor juga dilaporkan di Kenya bagian barat. Di wilayah utara, sebuah bus penumpang hanyut oleh arus banjir di sebuah jembatan pada awal April, dengan bencana yang dihindari setelah 51 penumpang diselamatkan.

Departemen meteorologi Kenya memperkirakan curah hujan akan mencapai puncaknya pekan ini.

__

Musambi melaporkan dari Nairobi, Kenya.