AS Amerika Serikat ‘optimis berhati-hati’ tentang pembicaraan gencatan senjata Gaza Menurut Reuters

Oleh Kanishka Singh

WASHINGTON (Reuters) – Amerika Serikat \”dengan hati-hati optimis\” tentang pembicaraan gencatan senjata di Gaza, juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby (NYSE:) mengatakan kepada CNN pada hari Rabu, menambahkan bahwa kesenjangan antara kedua belah pihak dapat diperkecil.

KUTIPAN KUNCI

\”Kami dengan hati-hati optimis bahwa hal-hal bergerak ke arah yang baik,\” kata Kirby ketika ditanya apakah kesepakatan gencatan senjata sudah dekat.

\”Masih ada kesenjangan yang tersisa antara kedua belah pihak. Kami percaya bahwa kesenjangan tersebut dapat diperkecil, dan itulah yang sedang diusahakan oleh Brett McGurk dan Direktur CIA Bill Burns saat ini,\” tambahnya.

MENGAPA HAL INI PENTING

Presiden Joe Biden pada akhir Mei merinci proposal tiga tahap yang bertujuan untuk mencapai gencatan senjata, pembebasan sandera di Gaza dan tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel, penarikan Israel dari Gaza dan pembangunan kembali enklaf pantai tersebut.

Burns dan utusan Amerika Serikat untuk Timur Tengah McGurk berada di Timur Tengah bertemu dengan rekan-rekan regional untuk membahas kesepakatan gencatan senjata.

KONTEKS

Hamas telah menerima bagian kunci dari rencana AS, yaitu menarik tuntutan bahwa Israel harus terlebih dahulu berkomitmen untuk gencatan senjata permanen sebelum menandatangani kesepakatan.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah bersikeras bahwa kesepakatan tersebut tidak boleh mencegah Israel untuk melanjutkan pertempuran sampai tujuan perang mereka tercapai. Pada awal perang, dia berjanji untuk memusnahkan Hamas.

Netanyahu mengatakan kepada McGurk pada hari Rabu bahwa ia berkomitmen untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata di Gaza asalkan garis merah Israel dihormati, kata kantornya.

Peristiwa kekerasan terbaru dalam konflik Israel-Palestina yang sudah berusia puluhan tahun dipicu pada 7 Oktober ketika para pejuang yang dipimpin oleh Hamas, yang mengendalikan Gaza, menyerang selatan Israel. Mereka membunuh 1.200 orang dan mengambil sekitar 250 sandera, menurut data Israel.

MEMBACA  Hizbollah Mengancam Israel dengan Perang 'tanpa Batas' dan Mengancam Siprus

Kementerian kesehatan Gaza mengatakan sejak saat itu lebih dari 38.000 warga Palestina tewas dalam serangan Israel terhadap enklaf pantai tersebut, yang telah mengungsi hampir seluruh populasi 2,3 juta orang, menyebabkan krisis kelaparan dan menimbulkan tuduhan genosida yang ditolak oleh Israel.