Angka inflasi China meleset dari ekspektasi, naik 0,2% pada bulan Juni

Konsumen sedang berbelanja di sebuah supermarket di Qingzhou, China, pada 12 Juni 2024.

Nurphoto | Nurphoto | Getty Images

BEIJING — Inflasi harga konsumen di China naik sebesar 0,2% pada bulan Juni dibandingkan dengan tahun sebelumnya, meleset dari ekspektasi, sementara harga produsen turun sesuai dengan perkiraan, data dari Biro Statistik Nasional pada hari Rabu menunjukkan.

Indeks harga konsumen China diperkirakan akan naik sebesar 0,4% tahun-ke-tahun pada bulan Juni, menurut jajak pendapat oleh Reuters.

Indeks harga produsen, yang mengukur harga di pintu pabrik, turun sebesar 0,8% dari tahun sebelumnya — sesuai dengan ekspektasi.

CPI inti, yang menghilangkan harga makanan dan energi yang lebih fluktuatif, naik sebesar 0,6% tahun-ke-tahun pada bulan Juni, sedikit lebih lambat dari kenaikan 0,7% untuk enam bulan pertama tahun ini.

Risiko deflasi belum menghilang di China. Permintaan domestik tetap lemah.

Zhiwei Zhang

ekonom utama, Pinpoint Asset Management

Harga daging babi melonjak sebesar 18,1% pada bulan Juni dibandingkan dengan tahun sebelumnya, sementara harga daging sapi turun sebesar 13,4%. Harga pariwisata naik sebesar 3,7% tahun-ke-tahun pada bulan Juni, turun sebesar 0,8% dari bulan Mei.

“Risiko deflasi belum menghilang di China. Permintaan domestik tetap lemah,” kata Zhiwei Zhang, presiden dan ekonom utama di Pinpoint Asset Management, dalam sebuah catatan.

Ia menambahkan bahwa China akan mengandalkan ekspor untuk mendukung pertumbuhan dalam enam bulan pertama tahun ini.

Negara tersebut dijadwalkan untuk merilis data perdagangan untuk bulan Juni pada hari Jumat.

Permintaan domestik yang lesu di China telah membuat inflasi tetap rendah, berbeda dengan ekonomi besar lainnya seperti Amerika Serikat di mana harga tetap tinggi.

MEMBACA  Pembunuhan kandidat Meksiko mencapai rekor suram menjelang pemilihan Minggu ini oleh Reuters