Alasan Mengapa Membeli Saham Nvidia Saat Ini Adalah Keputusan yang Tidak Perlu Dipikirkan Lagi dengan 90 Miliar Alasan

Keraguan mengenai kemampuan Nvidia (NASDAQ: NVDA) untuk menjaga momentum pasar saham yang panas telah sirna pekan lalu setelah dirilisnya hasil keuangan kuartal keempat perusahaan untuk tahun fiskal 2024 (untuk kuartal yang berakhir pada 28 Januari). Raksasa semikonduktor ini tidak hanya mengalahkan harapan Wall Street dengan sangat baik, tetapi juga memberikan panduan yang kuat untuk kuartal saat ini, menunjukkan bahwa pertumbuhan yang didorong oleh kecerdasan buatan (AI) akan bertahan.

Tidak mengherankan, saham Nvidia melonjak impresif setelah laporan pendapatannya. Selain itu, analis telah mulai meningkatkan perkiraan pertumbuhan untuk tahun fiskal saat ini dan dua tahun berikutnya, menunjukkan bahwa pertumbuhan luar biasanya akan bertahan.

Namun, pernyataan kunci dari CFO Nvidia, Colette Kress, dalam panggilan konferensi pendapatan perusahaan menunjukkan bahwa perusahaan dapat menjaga pertumbuhan luar biasanya untuk jangka waktu yang lebih lama: “Kami memperkirakan dalam setahun terakhir sekitar 40% pendapatan pusat data adalah untuk inferensi AI.”

Mari kita selami detailnya.

Inferensi AI dapat membantu Nvidia mempertahankan supremasinya di pasar yang menguntungkan ini

Unit pemrosesan grafis (GPU) Nvidia menjadi sorotan ketika jelas bahwa mereka memainkan peran penting dalam pelatihan model bahasa besar (LLM), yang menjadi tulang punggung aplikasi AI generatif populer seperti ChatGPT. Beberapa penyedia layanan cloud telah berbondong-bondong untuk mendapatkan GPU Nvidia untuk melatih model AI mereka dan membawa layanan AI generatif ke pasar. Akibatnya, Nvidia menguasai 90% pangsa pasar chip pelatihan AI.

Ternyata, permintaan akan GPU AI unggulan Nvidia, H100, begitu kuat sehingga pelanggan bersedia menunggu antara 36 dan 52 minggu untuk mendapatkan perangkat keras ini. Nvidia sedang memperkuat kapasitas pasokan untuk memenuhi permintaan yang solid tersebut, dan itulah mengapa perusahaan diharapkan terus tumbuh dengan kecepatan luar biasa dan melipatgandakan pendapatannya hingga mencapai $60,9 miliar pada tahun fiskal 2027 dibandingkan dengan $47,5 miliar pada tahun fiskal 2024.

MEMBACA  Diplomat Kunjungi Saat Gazans, Israel, dan Anggota Hezbollah Tewas

Namun, komentar Kress bahwa 40% pendapatan pusat data Nvidia berasal dari penjualan chip yang digunakan untuk aplikasi inferensi AI menunjukkan bahwa perusahaan dapat mempertahankan pertumbuhan menakjubkan untuk waktu yang sangat lama. Hal ini karena diharapkan chip inferensi AI akan menyumbang sebagian besar dari pasar chip AI secara keseluruhan. Menurut penyedia berita dan analisis teknologi TechSpot, inferensi diharapkan menyumbang 45% dari pasar chip AI, sementara chip pelatihan AI akan menyumbang 15% dari ruang ini di masa depan.

Tidak mengherankan, karena begitu sebuah model AI dilatih menggunakan chip komputasi umum seperti kartu grafis, yang dijual Nvidia, maka akan digunakan untuk menghasilkan hasil menggunakan set data baru. Proses menghasilkan hasil dari model AI yang sudah dilatih ini dikenal sebagai inferensi. Hingga tahun 2030, Verified Market Research memperkirakan permintaan untuk chip inferensi AI bisa melonjak dari perkiraan $16 miliar pada tahun 2023 menjadi hampir $91 miliar pada tahun 2030.

Berdasarkan pernyataan Kress, Nvidia telah menjual chip inferensi AI senilai $19 miliar tahun lalu (40% dari total pendapatan pusat data sebesar $47,5 miliar untuk tahun tersebut). Angka tersebut lebih tinggi dari perkiraan pendapatan $16 miliar dari Verified Market Research. Ini berarti bahwa Nvidia sudah mendominasi pasar inferensi AI, dan peluang pendapatan potensial itu bagus untuk masa depan perusahaan.

Jika pasar chip inferensi AI benar-benar menghasilkan pendapatan $90 miliar seperti perkiraan Verified Market Research, maka pendapatan pusat data Nvidia dapat terus tumbuh dengan baik hingga akhir dekade ini dan menggairahkan bisnis secara keseluruhan.

Lebih lanjut, Nvidia sedang mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa perusahaan tetap menjadi pemain utama di ruang inferensi AI dengan langkah potensial masuk ke dalam chip khusus, yang secara resmi dikenal sebagai sirkuit terpadu khusus aplikasi (ASIC). Chip ini dirancang khusus untuk tujuan inferensi AI berkat daya komputasinya dan konsumsi daya yang rendah. Menurut perkiraan pihak ketiga, pasar chip khusus yang digunakan untuk inferensi bisa melonjak dari perkiraan $30 miliar pada tahun 2023 menjadi $50 miliar pada tahun 2025.

MEMBACA  Kekuatan 'mengalahkan gravitasi' Tesla terancam karena pasar kendaraan listrik melambat

Secara keseluruhan, mudah untuk melihat mengapa analis memperkirakan pertumbuhan luar biasa untuk Nvidia.

Penilaian membuat saham ini menjadi pembelian yang menarik

Pendapatan dan laba Nvidia diatur untuk meningkat dengan cepat dalam beberapa tahun mendatang. Pasar seharusnya memberikan ganjaran yang baik bagi saham Nvidia jika perusahaan benar-benar dapat memberikan hal tersebut.

Itulah mengapa membeli saham AI ini sekarang terlihat seperti keputusan yang tidak memerlukan pemikiran, terutama mengingat multiple earnings forward 33-nya yang saat ini lebih rendah dari multiple earnings forward rata-rata lima tahun sebesar 39. Sementara itu, Nvidia tetap sangat murah ketika melihat rasio harga/labanya (PEG ratio).

PEG ratio dihitung dengan membagi rasio P/E sebuah perusahaan dengan pertumbuhan laba tahunan yang diestimasi bisa dihasilkannya. Seperti yang ditunjukkan oleh grafik berikut, PEG ratio Nvidia jauh di bawah 1, bacaan di bawah mana saham dianggap sebagai saham yang undervalued.

Semua ini berarti bahwa investor masih mendapatkan kesepakatan bagus pada Nvidia meskipun lonjakan besar dalam setahun terakhir, dan mereka seharusnya mempertimbangkan untuk membeli saham AI ini dengan giat mengingat langkah-langkah yang sedang diambil untuk memastikan pertumbuhan yang solid.

Apakah Anda harus berinvestasi $1.000 di Nvidia sekarang?

Sebelum Anda membeli saham di Nvidia, pertimbangkan ini:

Tim analis The Motley Fool Stock Advisor baru saja mengidentifikasi apa yang mereka percayai sebagai 10 saham terbaik untuk investor beli sekarang… dan Nvidia bukan salah satunya. 10 saham yang masuk daftar ini bisa menghasilkan keuntungan besar dalam beberapa tahun mendatang.

Stock Advisor memberikan panduan yang mudah diikuti bagi investor, termasuk bimbingan dalam membangun portofolio, pembaruan reguler dari analis, dan dua pilihan saham baru setiap bulan. Layanan Stock Advisor telah melipatgandakan keuntungan S&P 500 lebih dari tiga kali lipat sejak 2002*.

MEMBACA  Bank sentral China meninggalkan tingkat kebijakan kuncinya tidak berubah di bawah bayangan Federal Reserve Oleh Reuters

Lihat 10 saham

*Kembalinya Stock Advisor per 26 Februari 2024

Harsh Chauhan tidak memiliki posisi dalam saham yang disebutkan. The Motley Fool memiliki posisi di dan merekomendasikan Nvidia. The Motley Fool memiliki kebijakan pengungkapan. 90 Miliar Alasan Mengapa Membeli Saham Nvidia adalah Keputusan yang Tidak Memerlukan Pemikiran Saat Ini awalnya diterbitkan oleh The Motley Fool