Menteri Pertahanan Jerman Mengatakan Bocoran Rusia Adalah ‘Serangan Hibrida’

Menteri Pertahanan Jerman Boris Pistorius telah menggambarkan publikasi percakapan internal antara para perwira angkatan udara Jerman oleh Rusia sebagai “serangan hibrid untuk disinformasi,” setelah skandal tersebut membuat salah satu pendukung utama Ukraina berusaha menyelamatkan reputasinya.

“Ini adalah bagian dari perang informasi yang dilancarkan oleh [Presiden Rusia Vladimir] Putin,” kata Pistorius di Berlin pada hari Minggu. “Ini tentang perpecahan. Ini tentang merusak kesatuan kita. Dan oleh karena itu, kita harus bereaksi dengan cara yang sangat tenang, tetapi tidak kalah tegas.”

Rekaman para perwira angkatan udara Jerman yang membahas dukungan untuk Ukraina dipublikasikan pada hari Jumat oleh sebuah media Rusia.

Para perwira senior terdengar membahas kemungkinan teoritis penggunaan rudal jelajah Taurus jangkauan panjang Jerman di Ukraina untuk menghancurkan jembatan ke semenanjung Crimea, yang dianeksasi oleh Moskow melanggar hukum internasional.

Penting untuk “tidak terjebak dalam tipuan Putin,” kata Pistorius, menambahkan bahwa presiden Rusia sedang mencoba menciptakan perpecahan dalam politik domestik Jerman, yang ia harap tidak akan berhasil Putin.

Menteri menyatakan bahwa saat ini ia tidak memiliki informasi tentang bocornya informasi atau penyadapan dalam percakapan telepon lainnya.

Dia berharap hasil dari investigasi internal akan segera keluar – termasuk apakah platform yang tepat dipilih untuk konten yang dibahas dalam percakapan yang dipublikasikan.

Sumber memberitahu dpa bahwa para perwira terhubung melalui platform Webex, platform konferensi online buatan AS.

Pistorius menjamin bahwa konsekuensi yang tepat akan segera diambil setelah penyelidikan.

Pejabat keamanan Jerman telah menuntut konsekuensi yang luas atas skandal penyadapan Rusia yang melibatkan militer.

Komisioner pertahanan parlemen Jerman Eva Högl pada hari Minggu meminta “semua yang bertanggung jawab di semua tingkatan angkatan bersenjata” untuk “segera dilatih dalam komunikasi yang aman.”

MEMBACA  Mobil-mobil baru adalah produk yang paling buruk dalam hal melindungi data

“Kedua, harus dipastikan bahwa penyediaan informasi dan komunikasi yang aman dan rahasia dapat dilakukan secara stabil,” kata Högl kepada Funke Media Group.

Pertemuan diatur melalui telepon seluler para perwira melalui telepon kantor Bundeswehr, menurut surat kabar Bild am Sonntag, mengutip sumber keamanan.

Inspektur Angkatan Udara Ingo Gerhartz adalah salah satu yang hadir dalam pertemuan tersebut, yang dikatakan sedang dalam persiapan untuk briefing kepada Menteri Pertahanan Pistorius.

Tingkat keamanan dari isu yang dibahas masih dalam penyelidikan.

Topik diskusi ini sensitif di Jerman. Dalam rekaman yang bocor, jelas bahwa Berlin tidak bersedia menyediakan rudal jelajah Taurus ke Ukraina.

Menurut para perwira, pengiriman dan penempatan cepat rudal Taurus hanya mungkin dengan keterlibatan pasukan Jerman.

Penempatan hanya di bawah komando Ukraina mungkin dilakukan, tetapi pelatihan yang diperlukan untuk tentara Ukraina kemungkinan akan memakan waktu berbulan-bulan.

Kanselir Jerman Olaf Scholz telah berulang kali menolak pasokan rudal Taurus ke Ukraina, meskipun permintaan berulang dari Kiev, dengan alasan bahwa ia khawatir Jerman bisa terlibat lebih dalam dalam perang yang diluncurkan oleh Kremlin pada Februari 2022.

Klip tersebut juga mengandung referensi yang sensitif secara diplomatis tentang Inggris yang “memiliki beberapa orang di lapangan” di Ukraina, terkait dengan penempatan rudal jelajah Storm Shadow mereka ke negara tersebut.

Referensi ini mengikuti kemarahan di Inggris atas apa yang dilihat London sebagai sebuah kesalahan Scholz sebelumnya.

Scholz mengatakan, dalam konteks perdebatan tentang Taurus, bahwa “apa yang dilakukan Inggris dan Prancis dalam hal kontrol target dan pendampingan kontrol target tidak bisa dilakukan di Jerman,” tanpa memberikan penjelasan lebih lanjut.

Beberapa melihat hal ini sebagai indikasi bahwa pasukan Prancis dan Inggris mendukung kontrol rudal jelajah yang disuplai ke Ukraina. London segera membantah hal ini.

MEMBACA  Israel Mengungkapkan Klaimnya Terhadap Pekerja PBB yang Dikatakan Membantu Hamas

Sementara itu, anggota parlemen Jerman khawatir bahwa diskusi sensitif lainnya juga mungkin disadap.

Pada hari Sabtu, Scholz berjanji klarifikasi cepat atas insiden tersebut, menyebutnya sebagai “masalah yang sangat serius.”

Ditekan oleh koresponden dpa tentang kemungkinan dampak diplomatik dari pertukaran Bundeswehr yang disadap, Scholz mengatakan: “Itulah mengapa ini sekarang sedang dijelaskan dengan sangat hati-hati, sangat intensif, dan sangat cepat. Itu juga perlu.”