Pohonkan untuk Pemimpin yang Membuat Kesulitan bagi Rakyat dan Pemimpin yang Bertanggung Jawab

loading…

Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan ditanya tentang kepemimpinannya. Ilustrasi: Ist

Sebaik-baik rakyat adalah mereka yang mencintai dan mendoakan pemimpinnya, sebagaimana pemimpin mencintai dan mendoakan untuk kebaikan rakyatnya.

Jika mungkin ada tindakan pemimpin yang tidak disukai dan dibenci, bencilah tindakannya tersebut tetapi jangan sampai mencederai ketaatan terhadap pemimpin. Sebab sejelek-jeleknya rakyat adalah mereka yang membenci pemimpinnya dan begitu juga sejelek-jeleknya pemimpin adalah yang membenci rakyatnya.

Dari ‘Auf bin Malik ra, Nabi SAW bersabda:

“Sebaik-baik pemimpin kalian adalah yang kalian mencintai mereka dan mereka pun mencintai kalian. Mereka mendo’akan kalian dan kalian pun mendo’akan mereka. Sejelek-jelek pemimpin kalian adalah yang kalian membenci mereka dan mereka pun membenci kalian, juga kalian melaknat mereka dan mereka pun melaknat kalian.”

Kemudian ada yang berkata, ”Wahai Rasulullah, tidakkah kita menentang mereka dengan pedang?”

Rasulullah SAW bersabda, “Tidak, selama mereka masih mendirikan salat di tengah-tengah kalian. Jika kalian melihat dari pemimpin kalian sesuatu yang kalian benci, maka bencilah amalannya dan janganlah melepas ketaatan kepadanya.” (HR Muslim no. 1855).

Syaikh Abdul Malik Ramadhani al-Jazairi, bahkan menulis sebuah risalah yang di beri judul: “Bagaimanapun keadaan kalian (rakyat), maka begitulah keadaan pemimpin kalian.”

Berikut ini adalah doa agar mendapatkan pemimpin yang amanah:

اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ وُلَاةَ أُمُوْرِنَا، اَللَّهُمَّ وَفِّقْهُمْ لِمَا فِيْهِ صَلَاحُهُمْ وَصَلَاحُ اْلإِسْلَامِ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ أَعِنْهُمْ عَلَى الْقِيَامِ بِمَهَامِهِمْ كَمَا أَمَرْتَهُمْ يَا ربَّ الْعَالَمِيْنَ. اَللَّهُمَّ أَبْعِدْ عَنْهُمْ بِطَانَةَ السُّوْءِ وَالْمُفْسِدِيْنَ وَقَرِّبْ إِلَيْهِمْ أَهْلَ الْخَيْرِ وَالنَّاصِحِيْنَ يَا ربَّ الْعَالَمِيْنَ اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ وُلَاةَ أُمُوْرِ الْمُسْلِمِيْنَ فِيْ كُلِّ مَكَانٍ

Allahuma \’aslih wulat \’umurina, aallahuma wafiqhum lima fih salahuhum wasalah al\’iislam walmuslimina, aallahuma \’aeinhum ealaa alqiam bimahamihim kama \’amartahum ya rabbal alamin. Allahuma \’abid \’anhum bitanatassu\’i walmufsidin waqarib \’iilayhim \’ahl alkhayr walnaasihin ya rabbal alamin, Allahuma \’aslih wulat \’umur almuslimin fi kuli makanin.

MEMBACA  Akolit akan Menggunakan Karakter Buku High Republic-nya untuk Melihat Keruntuhan Jedi melalui Mata yang Hidup Lama

Artinya: \”Ya Allah, jadikanlah pemimpin kami orang yang baik. Berikanlah taufik kepada mereka untuk melaksanakan perkara terbaik bagi diri mereka, bagi Islam, dan kaum muslimin. Ya Allah, bantulah mereka untuk menunaikan tugasnya, sebagaimana yang Engkau perintahkan, wahai Rabb semesta alam. Ya Allah, jauhkanlah mereka dari teman dekat yang jelek dan teman yang merusak. Juga dekatkanlah orang-orang yang baik dan pemberi nasihat yang baik kepada mereka, wahai Rabb semesta alam. Ya Allah, jadikanlah pemimpin kaum muslimin sebagai orang yang baik, di mana pun mereka berada.\”

Menyusahkan Rakyat

Lalu, bagaimana jika kita mendapat pemimpin yang justru menyusahkan rakyatnya? Nabi Muhammad SAW bersabda, \”….Jabatan merupakan amanah, yang pada hari kiamat kelak dipertanggungjawabkan dengan risiko penuh kehinaan dan penyesalan, kecuali bagi orang yang memenuhi syarat dan dapat melaksanakan tugas yang diembankan kepadanya dengan baik.\” (HR Muslim dari Abu Dzar)

Rasulullah SAW juga mewanti-wanti agar pemimpin di antara umatnya tidak menyengsarakan rakyat. Hal ini sebagaimana hadis dalam Shahih Muslim yang diriwayatkan dari Aisyah ra.

Dalam riwayat itu, Aisyah ra mendengar Rasulullah SAW mengucapkan doa di rumah Aisyah. Beliau SAW berdoa sebagaimana berikut ini:

اللَّهُمَّ مَنْ وَلِيَ مِن أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَشَقَّ عَلَيْهِمْ، فَاشْقُقْ عَلَيْهِ وَمَنْ وَلِيَ مِن أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَرَفَقَ بِهِمْ، فَارْفُقْ بِهِ

Allahumma man waliya min amri ummati syai\’an fa syaqqo \’alaihim fasyquq \’alaihi, wa man waliya min amri ummati syai\’an farofaqo bihim farfuq bihi

\”Ya Allah, siapa yang menjabat suatu jabatan untuk mengurusi umatku lalu dia mempersulit mereka, maka persulit jugalah dia. Dan siapa yang menjabat suatu jabatan untuk mengurusi umatku lalu dia berusaha menolong mereka, maka tolong pulalah dia.\”

MEMBACA  BNPB akan memperbaiki rumah-rumah rusak korban gempa di Pulau Bawean

Nabi Muhammad SAW telah mengingatkan, \”Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan ditanya tentang kepemimpinannya. Pemimpin negara yang berkuasa atas manusia adalah pemimpin dan ia akan ditanya tentang kepemimpinannya. Seorang lelaki/suami adalah pemimpin bagi keluarganya dan ia akan ditanya tentang kepemimpinannya.

Wanita/istri adalah pemimpin terhadap keluarga suaminya dan anak suaminya dan ia akan ditanya tentang mereka. Budak seseorang adalah pemimpin terhadap harta tuannya dan ia akan ditanya tentang harta tersebut. Ketahuilah setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan ditanya tentang kepemimpinannya.\” (HR Bukhari dan Muslim)

(mhy)

\”