Terapi Eksperimental Dapat Menumbuhkan Hati Baru untuk Anda

Solusi sel LyGenesis dengan hepatosit dalam suspensi. Foto: LyGenesis

Sebuah pengobatan eksperimental untuk pertumbuhan hati saat ini menghadapi ujian terbesarnya pada manusia. Pekan ini, perusahaan bioteknologi LyGenesis mengumumkan bahwa mereka baru saja memulai uji coba tahap II dari terapi mereka yang dirancang untuk menumbuhkan hati mini di dalam kelenjar getah bening seseorang. Jika terapi ini berhasil seperti yang diharapkan, ini berpotensi menyelamatkan nyawa banyak orang dengan penyakit hati yang mengancam jiwa yang tidak dapat mendapatkan transplantasi konvensional.

Pengobatan ini saat ini disebut LYG-LIV-001. Ini berasal dari hati yang didonasikan yang sebaliknya tidak akan cocok untuk penerima transplantasi potensial. Sel-sel tertentu yang dikenal sebagai hepatosit dikumpulkan dari hati-hati ini dan di suspensi dalam larutan. Dengan menggunakan kombinasi bedah minimal invasif dan endoskopi ultrasound, sel-sel ini kemudian ditransplantasikan ke kelenjar getah bening abdominal atas penerima. Dari sana, kelenjar getah bening diharapkan bertindak sebagai “bioreaktor” hidup, membantu hepatosit tumbuh dan berkembang menjadi jaringan hati fungsional, meskipun ektopik (di luar posisi biasanya dalam tubuh).

LyGenesis berharap mendapatkan persetujuan untuk LYG-LIV-001 sebagai pengobatan untuk penyakit hati tahap akhir, atau ESLD, suatu keadaan parah kerusakan organ kronis. Meskipun seseorang dapat hidup dengan ESLD selama bertahun-tahun, diperkirakan sekitar 2% dari semua kematian setiap tahun disebabkan oleh itu. Transplantasi hati dapat menjadi pengobatan yang efektif, tetapi banyak orang dengan kondisi tersebut tidak memenuhi kriteria untuk menjadi penerima organ dan sekitar 17% dari orang yang ada di daftar tunggu untuk hati baru meninggal setiap tahun. Pada hari Selasa, LyGenesis melaporkan bahwa pasien ESLD pertama dari uji coba tahap II mereka sekarang telah menerima LYG-LIV-001.

MEMBACA  Harapan Trailer 'Deadpool & Wolverine' Bisa Menyelamatkan MCU

“Terapi ini berpotensi menjadi tonggak kedokteran regeneratif yang luar biasa dengan membantu pasien dengan ESLD menumbuhkan hati ektopik fungsional baru di dalam tubuh mereka sendiri,” kata CEO LyGenesis Michael Hufford dalam sebuah pernyataan. Jika studi kami berhasil dan kami mendapatkan persetujuan FDA, terapi sel allogenis kami dapat memungkinkan satu hati yang didonasikan untuk mengobati banyak puluhan pasien ESLD, yang dapat membantu memiringkan ketidakseimbangan pasokan-demand organ saat ini ke arah pasien.”

Akan membutuhkan beberapa bulan sebelum ilmuwan dapat mengetahui apakah pengobatan ini benar-benar membantu pasien pertama ini. Dan uji coba—yang diharapkan akan melibatkan 12 pasien secara total—tidak diharapkan akan selesai hingga awal 2026. Tetapi jika penelitian ini terus menunjukkan harapan, maka langit mungkin batasnya. LyGenesis juga sedang mengembangkan teknologi bioreaktornya untuk menumbuhkan organ lain, termasuk ginjal, timus, dan pankreas.