Satu Cara Meretas Internet yang Bisa Menyelamatkan Semuanya

Dampaknya pada ruang publik bisa dibilang sangat besar. Dengan menghilangkan sebagian besar kewajiban, Bagian 230 memaksa rencana bisnis tertentu mendominasi, yang didasarkan bukan pada informasi yang unik dari layanan tertentu, tetapi pada arbitrase berbayar atas akses dan pengaruh. Akibatnya, kita berakhir dengan model bisnis yang disebut “periklanan” dengan nama yang menyesatkan – dan masyarakat secara keseluruhan terlibat dalam kompetisi 24/7 untuk mendapatkan perhatian. Ekosistem media sosial yang polarisasi. Algoritma rekomendasi yang memediasi konten dan mengoptimalkan keterlibatan. Kita telah belajar bahwa manusia paling terlibat, setidaknya dari sudut pandang algoritma, dengan emosi yang cepat terkait respons pertarungan atau melarikan diri dan interaksi berisiko tinggi lainnya. Dengan memungkinkan privatisasi ruang publik, Bagian 230 tanpa disadari membuat pembahasan antara warga yang seharusnya setara di hadapan hukum menjadi tidak mungkin. Insentif yang keliru mendorong ucapan yang renyah, yang efektif menekan ucapan yang berpikir.

Dan kemudian ada ketidakseimbangan ekonomi. Platform internet yang bergantung pada Bagian 230 cenderung mengumpulkan data pribadi untuk tujuan bisnis mereka tanpa kompensasi yang sesuai. Bahkan ketika data seharusnya dilindungi atau dilarang oleh hak cipta atau metode lainnya, Bagian 230 seringkali secara efektif menempatkan tanggung jawab pada pihak yang menjadi korban melalui persyaratan pemberitahuan penghapusan. Perubahan urutan peristiwa terkait kewajiban tersebut dapat dibandingkan dengan perbedaan antara opt-in dan opt-out dalam privasi. Mungkin terlihat seperti teknis, tetapi sebenarnya ini adalah perbedaan besar yang menghasilkan kerugian yang besar. Misalnya, pekerja di industri terkait informasi seperti berita lokal telah mengalami penurunan yang signifikan dalam kesuksesan ekonomi dan prestise. Bagian 230 membuat dunia martabat data menjadi tidak mungkin secara fungsional.

MEMBACA  Goldman Sachs meningkatkan gaji CEO David Solomon sebesar 24% meski laba yang lebih rendah

Hingga saat ini, moderasi konten terlalu sering tergantung pada pencarian perhatian dan keterlibatan, seringkali mengabaikan ketentuan layanan perusahaan yang telah disebutkan. Aturan sering ditekuk untuk memaksimalkan keterlibatan melalui peradangan, yang bisa berarti membahayakan kesejahteraan pribadi dan sosial. Alasan yang digunakan adalah ini bukanlah sensor, tetapi apakah memang begitu? Aturan sewenang-wenang, praktik doxing, dan budaya pembatalan telah menghasilkan sesuatu yang sulit dibedakan dari sensor bagi mereka yang waras dan berintegritas. Pada saat yang sama, penguatan pidato bebas yang menghasut bagi pelaku jahat mendorong pemerintahan oleh kerumunan. Semua ini terjadi di bawah perisai kewajiban Bagian 230, yang pada dasarnya memberikan perusahaan teknologi kebebasan untuk perilaku yang hanya menguntungkan diri mereka sendiri dalam jangka pendek. Rasa tidak suka terhadap perusahaan-perusahaan ini – yang berhasil menjadi lebih dari sekadar operator, tetapi bukan penerbit – adalah satu-satunya hal yang sepertinya disetujui oleh semua orang di Amerika saat ini.

Menukar yang diketahui dengan yang tidak diketahui selalu menakutkan, terutama bagi mereka yang memiliki banyak yang akan hilang. Karena setidaknya beberapa efek jaringan Bagian 230 telah diantisipasi sejak awal, seharusnya ada klausul penutup. Tapi itu tidak ada. Daripada hanya fokus pada gangguan yang akan timbul jika 26 kata itu dihapus, lebih baik untuk mempertimbangkan efek positif yang mungkin terjadi. Ketika kita membayangkan dunia pasca-230, kita menemukan sesuatu yang mengejutkan: dunia harapan dan pembaruan yang layak dihuni.

Dalam satu hal, itu sudah terjadi. Beberapa perusahaan sedang mengambil langkah-langkah sendiri, saat ini, menuju masa depan pasca-230. Misalnya, YouTube dengan tekun membangun sumber pendapatan alternatif selain periklanan, dan para pencipta teratas mendapatkan lebih banyak pilihan untuk menghasilkan uang. Bersama-sama, langkah-langkah sukarela ini menunjukkan konsep diri yang berbeda, lebih mirip penerbit. YouTube siap untuk era pasca-230, sepertinya. (Di sisi lain, perusahaan seperti X, yang sangat bergantung pada 230, telah menghancurkan nilainya dengan kecepatan yang mengagumkan.) Selain itu, selalu ada pengecualian untuk Bagian 230. Misalnya, jika seseorang memasukkan informasi pribadi, ada undang-undang yang melindunginya dalam beberapa kasus. Itu berarti situs web kencan, katakanlah, memiliki opsi untuk mengenakan biaya daripada mengandalkan model bisnis gaya 230. Adanya pengecualian-pengecualian ini menunjukkan bahwa lebih banyak contoh akan muncul di dunia pasca-230.

MEMBACA  Somalia Mengembalikan Pesawat Ethiopia yang Menuju Somaliland