goY sNt 2Go aDD Mju djj EfP sb YkG RU

Samsung Galaxy Watch mendapatkan klarifikasi FDA pertama untuk deteksi sleep apnea.

Matthew Miller/ZDNET

Pelacakan kesehatan dan kebugaran adalah tren terbaru dalam perangkat pintar yang dapat dipakai, dan Samsung Galaxy Watch baru saja melewati hambatan besar dalam perlombaan mengadopsi fitur baru yang besar.

Untuk pertama kalinya, Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat telah memberikan otorisasi fitur deteksi sleep apnea pada smartwatch.

Juga: Smartwatch terbaik

Menurut siaran pers, fitur ini akan tersedia pada seri Galaxy Watch pada kuartal ketiga tahun ini dan akan dapat mendeteksi tanda-tanda sleep apnea obstruktif moderat hingga berat dengan melacak tidur pemakai dua kali dalam jendela 10 hari, selama lebih dari empat jam setiap kali.

Samsung mengatakan pelacakan ini ditujukan untuk pengguna berusia 22 tahun atau lebih yang belum pernah didiagnosis dengan sleep apnea.

Salah satu gejala utama sleep apnea adalah penurunan kadar oksigen dalam darah karena kesulitan bernapas. Galaxy Watch dapat memantau kadar oksigen dalam darah, dan jika terjadi pola penurunan, pengguna akan diberi tahu melalui aplikasi Samsung Health Monitor, yang hanya tersedia di ponsel Samsung.

Juga: 3 fitur mengejutkan yang membuat saya tertarik pada Samsung Galaxy Watch 6 Classic

Samsung mengatakan bahwa sleep apnea seringkali tidak didiagnosis dan tidak diobati dalam tahap awal, dan fitur ini seharusnya “memungkinkan lebih banyak orang untuk secara proaktif mengenali gejala kondisi ini, mendorong penemuan lebih awal, dan lebih mengurangi kemungkinan komplikasi terkait kesehatan.”

Dokter telah memperingatkan bahwa smartphone dan jam tangan mungkin tidak dapat diandalkan dalam mendeteksi sleep apnea, tetapi hal itu tidak menghentikan produsen, termasuk Apple dan Fitbit, untuk mencoba menambahkan fitur tersebut. Apple dilaporkan sedang mengerjakan fitur serupa, namun belum mendapatkan persetujuan dari FDA.

MEMBACA  Blinken Membahas Visi Besar untuk Perdamaian Timur Tengah Namun Terhenti di Tembok Israel

Samsung juga menambahkan beberapa peringatan tentang fitur baru ini. Fitur ini tidak boleh digunakan untuk menggantikan metode tradisional diagnosis dan pengobatan oleh dokter yang kompeten, dan data yang diberikan oleh perangkat ini tidak dimaksudkan untuk membantu dokter dalam mendiagnosis gangguan tidur.

Juga: Samsung Galaxy Watch 6 Classic vs. Watch 5 Pro: Jam tangan pintar mana yang terbaik untuk Anda?

Perusahaan ini juga menambahkan bahwa karena pembatasan pasar seputar registrasi perangkat medis, deteksi sleep apnea dapat dibatasi jika pengguna melakukan perjalanan ke pasar di mana jam tangan ini belum mendapatkan persetujuan sebagai perangkat medis.

Deteksi sleep apnea bergabung dengan sejumlah fitur pelacakan terkait kesehatan lainnya pada Galaxy Watch, termasuk pemantauan tekanan darah, deteksi elektrokardiogram, dan pemberitahuan irama jantung yang tidak teratur.