Pemutar Putar Pertama JBL adalah Hal Paling Gen-Z yang Saya Gunakan Tahun Ini

JBL baru-baru ini melakukan sesuatu yang agak di luar kebiasaan dan eksperimental: meluncurkan turntable nirkabel pertamanya. Diberi nama Spinner BT, JBL merilisnya beberapa minggu yang lalu, tepat waktu untuk musim liburan.

Spinner BT memiliki apa yang JBL sebut sebagai “nuansa modern namun retro.” Perangkat ini bertujuan untuk “mengangkat ruangan Anda,” dengan menargetkan Generasi Z dan milenial. JBL mencoba memberikan pendekatan modern pada turntable dan menekankan bagaimana perangkat ini akan meningkatkan tampilan dekorasi rumah Anda.

Selain desainnya, keunggulan Bluetooth yang dimiliki oleh Spinner membuatnya lebih modern dibandingkan dengan turntable kebanyakan di industri ini, termasuk yang telah kita lihat dalam beberapa dekade terakhir. Spinner BT dilengkapi dengan Bluetooth 5.2 dan dapat terhubung secara nirkabel dengan speaker, soundbar, dan headphone Anda. Perangkat ini juga memiliki output analog untuk koneksi kabel.

JBL sedikit terlalu berlebihan dalam mempromosikan estetika perangkat ini sebagai salah satu poin penjualannya. Spinner BT dipasarkan sebagai “elegan,” namun sejujurnya, perangkat ini terasa agak bulky. Perangkat ini membutuhkan lebih banyak ruang daripada yang saya harapkan (dan sukai) di konsol TV saya dan secara estetik kalah dibandingkan dengan speaker yang saya pasangkan, Authentics 300 yang sangat cantik—produk JBL lainnya yang baru saya gunakan selama beberapa minggu.

Dengan sudut yang tajam dan lempengan MDF yang besar, plinth Spinner jauh dari kata mencolok atau elegan. Dengan berat 11,7 lbs, perangkat ini jauh lebih berat daripada turntable Sonos Pro-Ject T1 Phono SB yang beratnya 8 lbs. Bagian depan plinth yang bertekstur tampaknya menjadi satu-satunya area di mana perusahaan berusaha mengintegrasikan estetika. Bagian tubuh lainnya terasa seperti dibuat dengan terburu-buru. Spinner BT tidak cukup buruk untuk membuat ruang tamu Anda terlihat buruk, tapi mungkin tidak “mengangkat ruangan Anda” seperti yang mereka klaim.

MEMBACA  Tahun akademik dimulai di Afghanistan tetapi para gadis di atas 12 tahun masih dilarang masuk

Spinner BT sangat mudah digunakan dan dirancang agar pemula turntable dapat menggunakannya hanya dalam beberapa detik. Perangkat ini memiliki panel kontrol yang relatif sederhana di bagian belakang dan dua tombol di bagian depan. Panel kontrol belakang memiliki dua port untuk output kabel/analog (L dan R), sakelar pre-amp, tombol pairing kecil yang menonjol, sakelar otomatis start/stop, port masukan daya, dan tombol daya. Saya suka bagaimana setiap tombol memiliki perasaan yang berbeda-beda, sehingga panel kontrol ini sangat mudah digunakan. Setelah beberapa kali penggunaan, saya terbiasa dengan perasaan setiap tombol dan dapat mengoperasikannya tanpa harus melihat bagian belakangnya.

Demikian pula, pengaturan perangkat ini juga mudah dilakukan. Atau setidaknya untuk orang Gen Z yang cukup terampil dengan teknologi. Perangkat ini dilengkapi dengan semua yang Anda butuhkan, dan yang harus Anda lakukan hanyalah mengikuti proses perakitan enam langkah dalam manual penggunaan. Saya biasanya merasa jenuh saat harus mengikuti manual, tapi manual ini tidak terasa seperti itu. Tidak ada jargon yang tidak perlu atau berlebihan. Semuanya singkat dan jelas, dengan gambar yang membantu.

Proses kalibrasi sedikit lebih rumit daripada proses pengaturan, dan saya memerlukan video tutorial selain manual untuk menyelesaikannya, tapi tidak terlalu sulit juga.

Saya mendengarkan segalanya mulai dari simfoni Mozart hingga beberapa lagu Gillian Welch dan Declan McKenna selama beberapa hari dan benar-benar menikmati pengalaman saya. Tekstur suara yang mentah dan kasar sangat jelas terdengar. Saya suka bagaimana bahkan koneksi nirkabel tidak menghasilkan kehilangan kualitas audio yang cukup besar sehingga menghilangkan esensi dari nuansa vinyl. Itu adalah ketakutan yang sah bagi saya, mengingat Spinner hanya bekerja melalui perangkat audio eksternal. Teman sekamar saya yang merupakan musisi profesional juga cukup kecewa mengetahui hal tersebut, dan dia terkejut mengetahui bahwa pemutar rekaman tidak menghasilkan suara apa pun. Selain itu, tidak ada jack 3.5mm di perangkat ini, yang sangat menyedihkan bagi orang-orang yang suka mendengarkan musik di pemutar rekaman dengan menggunakan earphone kabel saat tidur.

MEMBACA  Dogecoin mengalami lonjakan pada alamat yang menguntungkan, berada di belakang Bitcoin menurut Investing.com

Untungnya, koneksi ke speaker berjalan lancar dan mulus. Dan karena perangkat ini memperkuat apa yang awalnya dihasilkan oleh Spinner, perangkat ini tetap mempertahankan efek pemutaran vinyl yang biasanya akan Anda bayar $400. Saya menyukai nuansa dramatis yang ditampilkan dalam lagu-lagu Mozart. Selama menggunakan perangkat ini, saya juga belajar beberapa trik pemula dalam scratching dari tutorial DJing di YouTube dan senang berlatih menggores dan menarik piringan.

Spinner BT berhasil membangkitkan minat saya dalam pemutar rekaman, dan itu adalah kemenangan besar bagi saya. Sebagai pemula turntable, saya memiliki banyak harapan terhadap produk ini dan sangat terkesan. Saya dapat mengatur dan mengkalibrasinya dengan mudah tanpa harus membaca tutorial online yang panjang dan membosankan. Kontrolnya intuitif dan mudah dipahami, dan hampir tidak terasa bahwa perangkat ini asing bagi saya.

Yang lebih penting, suaranya memiliki nuansa klasik dan vintage yang membuat para penggemar pemutar rekaman tidak bisa berhenti membicarakannya. Suara-suara desisan dan suara berdengung yang halus adalah yang membuat pengalaman mendengarkan menjadi begitu menyenangkan. Rasanya seperti pengalaman vintage yang unik dikemas dalam desain modern dan kontemporer.

Akan tetapi, saya harus menambahkan bahwa saya masih belum melihat diri saya mengeluarkan $399 untuk ini, mengingat merek pesaing, Audio Technica, menawarkan produk premium dengan harga di bawah $300. Dan saya semakin sulit untuk membenarkan biaya tambahan untuk fitur Bluetooth, mengingat penghilangan koneksi kabel 3.5mm terasa lebih sebagai keterbatasan daripada manfaat besar yang diberikan oleh keberadaan Bluetooth. Ini juga tidak akan membuat para pecinta musik yang serius senang, karena mereka lebih memilih suara bawaan daripada sedikit penurunan kualitas audio yang dihasilkan oleh menghubungkan Spinner ke speaker Bluetooth.

MEMBACA  Budiman Sudjatmiko Confident Prabowo-Gibran Win in One Round with a Wide MarginBudiman Sudjatmiko Yakin Prabowo-Gibran Menang dalam Satu Putaran dengan Selisih yang Lebar

Spinner BT tidak buruk untuk percobaan pertama JBL dalam menciptakan turntable, tapi perusahaan ini harus menawarkan insentif lebih untuk membenarkan harga yang tinggi pada pemutar rekaman berikutnya (jika itu pernah terjadi).