Tingkat kelahiran di Korea Utara anjlok menjadi perkiraan 1,38, kata pejabat Korea Selatan.

Angka kesuburan di Korea Utara mengalami penurunan drastis dan jauh di bawah tingkat yang diperlukan untuk menggantikan populasi yang menua, demikian klaim Bank Sentral Korea Selatan.

Institut Riset Ekonomi Bank of Korea membagikan data mereka pada hari Jumat, yang mengklaim tingkat kesuburan di Korea Utara turun menjadi serendah 1,38.

“Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat kesuburan total Korea Utara adalah 1,91 pada tahun 1990-an, kemudian turun menjadi 1,59 pada tahun 2000-an, dan berada pada 1,38 pada tahun 2010-an,” klaim laporan tersebut.

KIM JONG UN MEMBERITAHUKAN KOMITE BAHWA KOREA UTARA HARUS BEKERJASAMA DENGAN NEGARA-NEGARA ‘ANTI-IMPERIALIS’ MENENTANG AS

Anak-anak sekolah tiba untuk memberikan penghormatan di depan patung pemimpin Korea Utara yang sudah meninggal, Kim Il Sung dan Kim Jong Il, di Bukit Mansu di Pyongyang.

Laporan tersebut menyatakan, “Tingkat kesuburan 1,38 pada tahun 2010-an tidak hanya mengkonfirmasi tren penurunan tingkat kesuburan yang sebelumnya diperkirakan oleh PBB, tetapi juga konsisten dengan kesaksian para pembelot Korea Utara bahwa sebagian besar wanita yang lahir pada tahun 1970-an dan 1980-an hanya melahirkan satu anak.”

Institut Riset Ekonomi mengakui bahwa metodologi yang tidak sempurna digunakan dalam menghitung data ini, karena terpaksa menggunakan kesaksian dan data terbatas yang tersedia dari warga Korea Utara yang melarikan diri.

BACA DI APLIKASI FOX NEWS

“Penyebab penurunan tingkat kesuburan total termasuk peningkatan pernikahan yang terlambat di antara wanita di kawasan perkotaan dan penurunan kesuburan akibat peningkatan partisipasi wanita dalam aktivitas pasar,” laporan BOK menyatakan.

ELIT KOREA UTARA HADIRI UPACARA AKHIR TAHUN DENGAN MOBIL MERCEDES MAHAL, MESKIPUN DILARANGNYA BARANG MEGAH

Pedestrian menggunakan payung di tengah hujan saat berjalan di luar Stasiun Kereta Api Pyongyang di Pyongyang.

MEMBACA  Analisis Video Menunjukkan Serangan Israel Menggunakan Bom yang Tampaknya Buatan AS.

“Tingkat kelahiran suatu negara cenderung menurun ketika tingkat pendapatan meningkat. Tetapi meskipun Korea Utara adalah negara berpendapatan rendah, tingkat kesuburan totalnya tetap sangat rendah,” lanjut laporan tersebut.

Pada awal bulan ini, pemimpin tertinggi Korea Utara Kim Jong Un meneteskan air mata dalam pidato yang memuji ibu-ibu negara tersebut.

“Kredit atas kejayaan negara kita yang gemilang ini diberikan kepada ibu-ibu kita yang sederhana dan biasa namun kuat menghadapi segala kesulitan dan telah menjadi contoh nyata yang selalu mendedikasikan diri mereka tanpa ragu pada jalan patriotisme serta sebagai akar dari pemupukan sejumlah besar pahlawan di seluruh penjuru negara,” kata diktator tersebut, menurut transkripsi pidato yang terbit dalam Korean Central News Agency.

Anak-anak sekolah duduk di bangku sambil menonton layar televisi di Stasiun Kaeson Metro Pyongyang.

“Semua ibu harus memenuhi tanggung jawab dan tugas mereka yang diemban di masyarakat dan keluarga dengan percaya diri dan optimisme tentang prospek konstruksi sosialis kita dan masyarakat ideal yang berubah di masa depan yang akan segera datang,” kata Kim Jong Un dalam pidato tersebut. “Mereka memiliki misi berat untuk membesarkan anak-anak mereka menjadi tiang-tiang konstruksi sosialis dan komunis serta penguasa masa depan.”

Korea Utara – resmi dikenal sebagai Republik Rakyat Demokratik Korea – beroperasi di bawah ideologi negara juche, sebuah pandangan dunia komunis yang didasarkan pada kultus kepribadian dan nasionalisme yang antusias.

Sumber artikel asli: Tingkat kesuburan Korea Utara turun drastis menjadi perkiraan 1,38, klaim pejabat Korea Selatan